Thursday, April 4, 2019

Sekadar kenangan di Teluk Majelis

MEMANG berat rasa hati untuk melangkah pulang. Apatah lagi kami baru saja bersua muka. Sebelum ini kami hanya pernah mendengar nama Desa Teluk Majelis, sebagai sebuah kampung yang majoriti penduduknya dari kalangan suku Melayu Timur. Akhirnya kami dapat juga menjejakkan kaki di desa yang terletak di Kecamatan Kuala Jambi, Tanjung Jabung Timur, Propinsi Jambi.

Selain Teluk Majelis, orang Melayu Timur juga menetap di Kecamatan Mendahara, Nipah Panjang dan sebagainya. Namun kami tidak sempat berkunjung ke kampung-kampung yang lain seperti Majelis Hidayah,Nipah Panjang, Nibung Putih, Muara Sabak, ,Rane kerana keterbatasan waktu.

Meskipun begitu, layanan mesra dan ramah, masyarakat Kampung Teluk Majelis terutama  Lembaga Adat Melayu (Lam) Jambi yang menyambut kami dengan sambutan yang luar biasa dan menerima kami dengan rasa persaudaraan yang akrab, membuat kami terharu dan tak putus-putusnya mensyukuri rahmat Allah yang mempertemukan kami.

“Ini hanyalah sebuah jalan pembuka. Semoga selepas ini, ramai orang Iranun dari Sabah Malaysia dan juga dari Mindanao Filipina akan berkunjung pula ke Jambi. Kami berharap juga saudara saudara dari suku Melayu Timur dapat pula ke Sabah untuk silaturrahim,” kata saya kepada pak Said Abdullah. Beliau berkisah mengenai keberanian dan kehebatan nenek moyang suku Melayu Timur yang hingga kini sangat disegani.

Saya bercerita mengenai beberapa catatan sejarah yang menunjukkan adanya hubungan kekeluargaan dan kekerabatan antara Iranun dan Melayu Timur. Nenek moyang orang Melayu Timur tidak lain adalah pahlawan dan mujahidin Iranun dari Tempasuk yang pernah membantu Sultan Mahmud III hingga berjaya mengalahkan tentera Belanda di Tanjung Pinang sehingga mereka terusir  ke Singapura. Peristiwa itu berlaku oada Mei 1787. Kemudian kerana khuatir serangan balas, akhirnya Sultan Mahmud Riayat Shah memindahkan pusat kerajaannya ke Lingga. Sebahagian dari 30 hingga 40 kapal yang membawa angkatan Iranun itu tidak pulang sebaliknya ikut ke Lingga seterusnya ke Reteh. Di Reteh juga, lebih 60 tahun kemudian, berlaku perang Reteh yang dipimpin Panglima Besar Sulong, anak pemimpin Iranun bernama Tok Lukus dengan puteri Sultan Yahya Raja Siak bernama  Raja Maimunah. Setelah perang itu, menurut cerita lisan,, ada yang pindah ke tempat-tempat lain, antaranya ke Kuala Tungkal dan Muara Sabak.

Pak Said memberitahu mengenai beberapa perkataan nenek moyang yang masih tertinggal dalam bahasa Melayu Timur, yang kini menjadi sebuah dialek Melayu yang menunjukkan beberapa ciri khasnya.

Masih ramai lagi yang menyimpan kampilan atau sejenis senjata kebanggaan Iranun.Bahkan seorang lagi orang Melayu Timur, pakcik Jamaluddin sempat melukis gambar Kampilan itu ditunjukkan kepada kami.

Banyak juga kisah-kisah kepahlawanan MelayuTimur sejak berzaman dikisahkan oleh cucu cicit mereka. Jika diturutkan masa sehari dua hari itu tidaklah mencukupi. Tapi harus pulang kerana sudah membuat beberapa temujanji dengan toko Melayu Timur di Kota Jambi.

Sebelum pulang, warga Desa Teluk Majelis mengambil kesempatan untuk merakamkan gambar kenangan bersama Haji Masrin Haji Hassin, Yang Di Pertua Persatuan Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) Sabah, dan Cikgu Ismail Sidik, Setiausaha Agung BKI.

 Turut serta dalam majlis itu ialah Seketaris Umum Lembaga Adat Melayu Jambi (LAM) Tanjung Jabung Timur,Bapak Ahmad Suwandi, Camat Kuala Jambi, Bapak Taufik  Kurniawan, Pak Amiruddin Kaharudin, Kepala Kepala Dinas Pariwisata, Budaya, Kepemudaan dan Olahraga dan Kepala Desa Teluk Majelis, Bapak Sukardi, Hadir juga Ibu Ice Kurniaty yang banyak membantu melancarkan perjalanan kami.

Sungguh luar biasa sambutan yang diberikan kepada kami. Terima kasih banyak kepada semuanya.Di sepanjang perjalanan pulang itu, kami terkenangkan upacara yang dimulakan dengan tari sekapur sirih, dan kemudian terinai, sebuah tarian yang memadukan seni tari dan muzik kulintangan.

Majoriti penduduk di Desa Teluk Majelis atau umumnya di Kecamatan Kuala Jambi Tanjung Jabung Timur hidup dari hasil pertanian. Antara tanaman pertanian yang terdapat di sana termasuklah kopi, getah, kelapa hibrida (hybrid Coconut) Pinang (areca nut),Lada, Kelapa Dalam (Coconut) kelapa sawit, kemiri (candlenut) dan koko.
Kelapa mendominasi dengan keluasanan 7,287 hektar manakala di  tempat kedua ialah pinang seluas 777 hektar diiikuti kopi hanya 396 hektar.

Tanaman pinang yang luas itu juga amat menarik. Kami tidak pernah melihat tanaman pinang seluas itu selain di daerah Tanjung Jabung. Di seluruh Tanjung Jabung Timur terdapat seluas 8,952 hektar dengan produksi sebanyak 2,931 tan setahun.

Mengikut penuturan penduduk, pinang itu banyak dijual  sebagai bahan kosmetik dan dieksport keluar negeri.
Desa itu agak terpencil. Di kiri kanan jalan, kelihatan banyak tanaman seperti kelapa, pinang, kopi, kelapa sawit dan sebagainya. Keadaan jalan rayanya ada diantaranya  masih belum beraspal. Tetapi warga kampung hidup tenang dan tidak perlu terburu-buru seperti warga kota. Mujur saya sempat membeli kad telekomsel yang memudahkan komunikasi. Saya teringat betapa sukarnya mencari tempat yang ada wifi sepanjang perjalanan dari Kuala Tungkal ke Kota Jambi sehari sebelumnya. Dari petang hinggalah sampai malam di Kota Jambi, kami gagal menemui `wi fi’.
Tetapi saya agak terkejut juga, dalam perjalanan kami dari Teluk Majlis ke Muara Sabak, tiba-tiba saya melihat sebuah kedai wifi, yang terletak di pinggir jalan. Nama kedai itu `Toko Nadin’, hampir sama dengan nama saya.Seakan tak percaya.

Perjalanan pulang dari Muara Sabak ke Kota Jambi mengambil masa kira-kira tiga jam.

“Sekarang lagi di Jambi ye?” tiba tiba ada whatsapp masuk. Pengirimnya Pak Agus Rama,salah seorang tokoh Melayu Timur di Jambi berasal dari Sungai Lokan. Saya mengajaknya bertemu di Tempoa Inn, menikmati kopi di sana. Dari cerita Pak Agus ini, banyak lagi kisah mengenai orang Melayu Timur yang kami dapatkan sebagai ole ole untuk pembaca.


SEKAPUR SIRIH DI TELUK MAJELIS, JADI INGATAN SEPANJANG JALAN





 SEKAPUR SIRIH DI TELUK MAJELIS, JADI INGATAN SEPANJANG JALAN

Dari Kampung Laut, kami melanjutkan perjalanan ke Teluk Majelis. Perjalanan ini meskipun jauh tetapi amat menguja. Sebenarnya sejak mula kami merancang ekspedisi mencari jejak sejarah Iranun di Sumatera, nama Teluk Majelis sudah melekat lama dalam minda meskipun kami belum pernah sampai ke sana.

Bayangkan dari Kota Kinabalu Sabah, Malaysia kami terpaksa berganti tiga  pesawat untuk sampai ke Kota Jambi. Dari Kota Jambi ke Tanjung Jabung Timur memakan masa tiga hingga empat jam.Kemudian kami meneruskan lagi perjalanan ke Kampung Laut, ibu kota kecamatan Kuala Jambi sebelum melanjutkan lagi perjalanan ke Desa Teluk Majelis. Teluk Majelis adalah salah sebuah desa yang dihuni masyarakat Melayu Timur di Kecamatan Kuala Jambi, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Provinsi Jambi.

Namun sesampainya di sana, segala penat lelah hilang serta merta. Melihat warga desa yang berbaris menyambut kami, terasa seperti berada di tempat sendiri. Wajah-wajah mereka sama ceria dan gembira.


Selepas tari sekapur sirih, gadis gadis penari itu  mempersilakan Haji Masrin Haji Hassin, Yang Di Pertua Persatuan Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) Sabah, dan Cikgu Ismail Sidik, Setiausaha Agung BKI untuk mencicipi sekapur sirih sebagai tanda sambutan. Turut serta dalam majlis itu ialah Seketaris Umum Lembaga Adat Melayu Jambi (LAM) Tanjung Jabung Timur,Bapak Ahmad Suwandi, Camat Kuala Jambi, Bapak Ahmad Kurniawan dan Kepala Desa Teluk Majelis, Bapak Sukardi dan kepala adat yang lain.

Kemudian kami dipersilakan ke Sanggar Kreasi Anak Desa Teluk Majelis. Sekali lagi, acara dimulakan dengan terinai atau tari inai, sebuah tarian tradisi, yang memadukan antara seni tari dan seni muzik kulintangan.




Saya kagum dengan kebolehan generasi muda yang terus melestarikan budaya mereka. Selepas persembahan tarian oleh pemuda dan pemudi, majlis diteruskan dengan ucapan ringkas.

Yang Di Pertua BKI, Haji Masrin Haji Hassin menyatakan rasa terharu kerana diberikan sambutan yang luar biasa dan mesra oleh warga desa. Beliau menceritakan sedikit riwayat perjalanan mencari keberadaan generasi Iranun, salah satu suku bangsa yang dominan pada abad ke 17 hingga ke-18. Mereka adalah pelayar pelayar  dan penjelajah laut Nusantara yang disegani. Bahkan pernah digelar Lord of Eastern Sea oleh sejarahwan seperti Prof James Warren dan sebagainya.


Pernah satu ketika Sultan Mahmud Riayat Shah III Sultan Riau Johor pernah meminta bantuan Raja Tempasuk untuk membantu mengusir Belanda dari Tanjung Pinang. Angkatan Iranun yang dianggarkan kira 30 kapal penjajab berjaya mengalahkan Belanda dari Tanjung Pinang pada Mei 1787. Selepas mengalahkan Belanda, sebahagian mereka berangkat pulang, sebahagian lagi menetap di Pulau Bintan di bawah kuasa Sultan Mahmud III. Mereka menjadi petani atau penanam padi pertama di Pulau Bintan, menurut catatan Belanda. Khuatir serangan balas Belanda, Sultan Mahmud III memindahkan pusat kerajaannya ke Lingga, dan angkatan Iranun yang tersisa itu juga ikut berpindah, antaranya ke Reteh, Enok , Kuala Tungkal dan Sabak. Mereka mendiami pesisir Riau dan Jambi, Malah salah seorang tokohnya, Panglima Besar Sulong, atau Tengku Sulong pernah berperang dengan Belanda dalam Perang Reteh.

Apa yang menjadi persoalan dan tanda tanya, ialah kemana sudah generasi atau keturunan dari angkatan Iranun yang tidak pulang ke Tempasuk dan Mindanao itu? Selepas menjalankan beberapa ekspedisi ke Tanjung Pinang, Pekan Baru, Bangka Belitong, Toli-toli , akhirnya keturunan Iranun ditemukan dalam di Riau, Indragiri Hilir, Kuala Tungkal dan Muara sabak di Jambi. Menurut beberapa buku, mereka kini dikenali sebagai suku Melayu Timur.

Masih banyak elemen dan persamaan antara Melayu Timur dan Iranun meskipun terpisah kira-kira 232 tahun yang lampau. Masih terdapat banyak senjata kampilan, panabas, keris, tombak tinggalan pusaka nenek moyang, masih terdapat amalan makan di kelong dan mandi laut, masih terdapat cerita mengenai `tonong’’, bahkan terdapat sejumlah kosa kata yang masih digunakan dalam bahasa Melayu Timur misalnya degan (banjir), busau (pelahap), apok (atuk atau nenek), wata’ (anak) baie (puteri), pingkak, manuk (ayam) dan banyak lagi yang dibisikkan kepada saya oleh Pak Said Muhammad, wakil Ketua Lam Tanjung Jabung Timur.

Walaupun dalam perancangan awal, kami bercadang untk singgah di Nipah Panjang dan Kampung Mendahara, tetapi waktu terasa agak cemburu. Kami harus pulang semula ke Kota Jambi kerana masih banyak tokoh-tokoh Melayu Timur yang perlu dikunjungi untuk silaturrahmi.


Akhirnya dengan berat hati kami bersalam-salaman kerana harus segera pulang. Sebelum itu, sempat juga ada sesi foto bersama. Saya fikir, inilah pertama kami mereka mendapat kunjungan dari orang Iranun di Sabah, yang sesungguhnya punya pertalian sejarah, budaya bahkan punya ikatan darah yang meski terpisah lama tetap terasa.






Kami sangat  berterima kasih kepada Pak Bupati, H Romi Hariyanto SE yang mewakilkan Staf Ahli Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia, Drs Enizwar  SE, Lembaga Adat Melayu Jambi (LAM) diketuai Pak Kaharuddin dan Pak Ahmad Suwandi, juga kepada Ibu Ice Kurniaty, Pak Said Muhammad dan anakandanya Ustazah Dian Mustikasari, Pak Busu Awik, kepada Pak Amiruddin Kepala Dinas Pariwisata, Budaya, Kepemudaan dan Olahraga, Pasukan SatpolPP-Damkar dan semua i yang tak dapat disebutkan namanya satu persatu, yang berbaik hati menyambut kami ke Teluk Majelis.

Sungguhpun kami terpaksa pulang, kami berharap ini bukan perjalanan yang terakhir.


MERUNGKAI SIMPUL SEJARAH DI KAMPUNG LAUT, DI KECAMATAN KUALA JAMBI

MERUNGKAI SIMPUL SEJARAH DI KAMPUNG LAUT, DI KECAMATAN KUALA JAMBI

Kami sama sekali tidak menyangka akan diberikan sambutan serupa itu. Setibanya di Kampung Laut, kami disambut oleh pengurus Lembaga Adat Melayu dan tokoh-tokoh masyarakat yang menunggu sejak awal lagi. Selepas bersalaman kami dipersilakan memasuki aula kecamatan Kuala Jambi.

Rupanya ada majlis sambutan yang didakan khusus untuk menyambut ketibaan kami. Ada kain pemidang berbunyi “Selamat Datang Pengurus Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun Sabah, Malaysia dan Wartawan “Utusan Borneo” Sabah di Bumi Sepucuk Nipah Serumpun Nibung.

Sekretaris Umum LAM,Ahmad Suwandi SH,MH mempengerusikan majlis itu. Beliau mempersilakan Camat, Taufiq Kurniawan,  memberikan ucapan seterusnya memberi taklimat mengenai Kecamatan Kuala Jambi, iaitu salah satu dari 11 kecamatan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur.

Antara kecamatan yang terdapat di Kabupaten Tanjung Jabung Timur ialah Mendahara dengan ibukota kecamatannya Mendahara Ilir, Mendahara Ulu Permatang Rahim), Geragai (Pandan Jaya), Dendang (Rantau Indah), Muara Sabak Barat ( Nibung Putih), Muara Sabak Timur (Muara Sabak Ilir), Rantau Rasau (Bandar Jaya), Berbak (Simpang), Nipah Panjang (Nipah Panjang II), Sadu (Sungai Lokan) dan Kuala Jambi dengan ibu kota kecamatannya Kampung Laut.

Luas wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Timur ialah 5,445 kilometer persegi dengan wilayah terluas berada di Kecamatan Sadu dengan luas 1,821.2 kilometer atau sebesar 33.45 peratus diikuti Kecamatan Mendahara sebesar 911.15 kilometer.

Beliau memberikan taklimat khusus mengenai kemajuan dan pembangunan yang dicapai di Kecamatan Kuala Jambi sambil memberikan informasi kepada kami mengenai Kecamatan Kuala Jambi. Terdapat beberapa desa di Kecamatan Kuala Jambi iaitu Kampung Laut, Tanjung Solok, Desa Manunggal Makmur, Desa Majelis Hidayah, Desa Kuala Lagan dan Desa Teluk Majelis.

Selepas itu, Pengerusi Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) Haji Masrin Haji Hassin menyampaikan ucapan terima kasih atas sambutan yang diberikan itu. Sungguh luar biasa. Beliau memberitahu tujuan kunjungan budaya ke Tanjung Jabung Timur adalah untuk menjalinkan hubungan silaturrahim dengan suku Melayu Timur, salah satu suku dari serumpun nibung di Tanjung Jabung Timur itu.Jika ditelusuri ada hubungan sejarah yang kuat antara suku Melayu Timur di Kuala Tungkal dan Muara Sabak di Jambi dan Reteh, Kuala Enok di Indragiri Hilir di Riau dengan suku bangsa Iranun wilayah Borneo khususnya Tempasuk dan Mindanao pada zaman bahari.
Hubungan sejarah dan budaya, persaudaraan antara Iranun dan Melayu Timur boleh dirunut dari silsilah dan beberapa bukti penemuan peralatan senjata zaman bahari seperti Kampilan, Panabas, keris, bangkau atau tombak dan sebagainya. Masih banyak adat resam yang masih diamalkan dan kosa kata Iranun yang masih banyak dituturkan oleh orang Melayu Timur sungguhpun mereka terpisah lebih 232 tahun yang lampau. Pejuang dan mujahidin Iranun yang tidak pulang ke Borneo dan Mindanao selepas mereka mengusir Belanda dari Tanjung Pinang pada Mei 1787, mengaku taat setia kepada Sultan Mahmud III, yang kemudian memberikan penempatan kepada mereka. Akhirnya setelah berasimilasi  sejak ratusan tahun, akhirnya lahirnya suku yang kini dikenali sebagai suku Melayu Timur.

Semoga dengan kunjungan itu, kembali mengukuhkan lagi hubungan silaturrahim antara Iranun dan Melayu Timur dan seterusnya membantu mempererat hubungan antara Malaysia dan Indonesia.

Haji Masrin juga menerangkan mengenai misi penelitian sejarah yang dimulakan sejak 2010 lagi. Hasil daripada bantuan pemimpin Iranun Tan Sri Pandikar Amin Haji Mulia dan sokongan yang diberikan oleh Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Kota Kinabalu, Persatuan Bahasa dan Kebudaayaan Iranun (BKI) sudah membuat kunjungan dan kajian budaya di Tanjung Pinang, Pulau Bintan,Pulau Penyengat, PekanBaru, Tembilahan Indragiri Hilir, Lingga, Toli Toli di Sulawesi Tengah, Pulau Bangka dan Pulau Belitong.

Beliau menjelaskan betapa akrabnya persaudaraan dan persahabatan orang-orang dahulu dalam membela dan memperjuangkan nasib mereka bersama-sama menentang kolonialisme di Nusantara.

Selepas itu ada sesi soal jawab. Antara yang menyampaikan pertanyaan ialah Pak Said Muhammad Wakil Tetua Lam dan Busu Awik. Pak Busu menanyakan mengenai apakah terdapat perbezaan antara Melayu Timur, Melayu Jambi dan Melayu Palembang.



Orang-orang yang hidup di kepulauan Melayu pada asasnya memiliki budaya yang hampir sama, tetapi masing -masing ada ciri-ciri khasnya. Ada budaya dan sejarah yang melatari kehidupan mereka. Mereka semua adalah bangsa Melayu. Namun tidak dapat dimungkiri bahawa suku Melayu Timur memiliki ciri khas tersendiri kerana mereka adalah keturunan dari generasi pejuang, angkatan perang penentang belanda selain mereka juga adalah penjelajah laut yang secara tradisiya ‘mengayau’ dari kota ke kota, pulau ke pulau di Nusantara.

Sejarah pejuangan mereka banyak dicatatkan dalam dokumen-dokumen Inggeris dan Belanda, juga dari dokumen Sepanyol dan Arab. Prof James Warren menulis mengenai Iranun ini. Begitu juga Raja Ali Haji dalam kitabnya Tuhfat Al Nafis sangat berjasa dalam mencatatkan sejarah perjuangan bangsa pada abad lampau.
“Kami berharap kunjungan budaya ini akan dapat memberikan impak positif dalam menjalin hubungan silaturrahim antara Iranun dan Melayu Timur, antara rakyat kedua negara, antara Malaysia dan Indonesia malah sekaligus juga dengan Mindanao,” katanya.

Pertemuan itu berlangsung mesra. Orang ramai tidak berganjak dari tempat duduk masing-masing walaupun masanya agak singkat dan terhad. Antara tokoh-tokoh masyarakat yang hadir termasuklah Kapolsek Ipda Mulyono SH dan Babinsa Serka Rohwandi.







Selepas ini kita ke mana? Saya bertanya Pak Amir, Kepala Bidang Budaya di Dinas Pariwisata, Budaya dan Olahraga.

“Kita ke Desa Teluk Majelis kerana orang ramai sedang menunggu di sana,” katanya dan kami segera bergegas lagi ke Desa Teluk Majelis. Sungguh, ini satu perjalanan yang biarpun agak jauh tetapi penuh makna. Laut Cina Selatan yang begitu luas terasa dekat kerana rasa persaudaraan yang begitu erat.

Kerana Kampilan di Muara Sabak

Kerana Kampilan di Muara Sabak
-Catatan Hari Ketiga Kunjungan Budaya ke Jambi

MEMANG benar masih banyak lagi pokok nipah dan nibung yang boleh di lihat di kiri kanan jalan sepanjang perjalanan kami ke Muara Sabak,Kabupaten Tanjung Jabung Timur, yang terletak di Propinsi Jambi, Pulau Sumatera. Mungkin itulah sebabnya  nipah dan nibung dipilih sebagai semboyan dalam Lambang Daerah Kabupaten Tanjung Jabung Timur ialah Sepucuk Nipah Serumpun Nibung.

Jika sepucuk nipah melambangkan pemerintah, lembaga adat atau legislatif yang sentiasa melayan dan melindungi masyarakat,serumpun  nibung pula  melambangkan bahawa di Tanjung Jabung Timur itu terdiri dari berbagai etnik atau suku yang tetap bersatu dalam membangun daerah itu.

Dalam serumpun nibung, yang terdapat di Tanjung Jabung Timur itu, ada sebuah etnik yang dikenali sebagai suku Melayu Timur. Salah satu senjata kebanggaan suku Melayu Timur ialah senjata kampilan, yang diabadikan dalam lambang daerah Tanjung Jabung Timur.  Senjata Kampilan melambangkan sifat-sifat patriotik, keperwiraan dan kepahlawanan masyarakat dalam menegakkan kebenaran.

Senjata kampilan itulah yang seolah-olah memanggil manggil kami untuk segera ke Muara Sabak. Sebenarnya selain Kuala Tungkal, destinasi utama kunjungan kami ke Jambi adalah Muara Sabak.

Ada apa dengan kampilan? Kampilan ada senjata pusaka suku Melayu Timur yang diwarisi sejak turun temurun. Kampilan inilah yang menjadi petunjuk atau tanda adanya hubungan darah, sejarah dan budaya antara Melayu Timur  dengan suku Iranun di Sabah dan Mindanao kerana sepanjang yang diketahui tidak ada suku lain yang menggunakan kampilan melainkan suku Iranun. Kampilan yang terdapat di Riau dan Jambi adalah salah satu senjata yang digunakan oleh angkatan perang Tempasuk yang datang membantu Sultan Mahmud III untuk  mngusir Belanda dari Tanjung Pinang pada Mei 1787. Seperti yang tercatat dalam Tuhfat Al Nafis karya Raja Ali Haji dan seperti yang dinyatakan Prof James Warren, sebahagian dari angkatan perang Iranun itu tidak pulang ke Borneo sebaliknya menjadi rakyat Sultan Mahmud dan kemudian mereka ikut pindah ke Lingga seterusnya ke Reteh dan kemudian tersebak ke  Enok, Ayer Itam, Sabak dan Kuala Tungkal yang kini terletak di Jambi.  Selepas beberapa generasi, hasil kahwin campur dengan masyarakat setempat maka lahirlah  suku yang kemudian dikenali sebagai suku Melayu Timur.

Menurut informasi yang kami perolehi, suku Melayu Timur banyak terdapat di Tanjung Jabung Timur antaranya di Kampung Laut, Kampung Mendahara, Kampung Teluk Majelis, Nipah Panjang dan sebagainya.

Selepas beberapa waktu,akhirnya kami mengambil keputusan untuk mengadakan kunjungan silaturrahim dengan suku Melayu Timur di Muara Sabak dan Jambi. Dalam menjalankan misi penelusuran sejarah ini kami mendapat bantuan yang tidak terhingga daripada Tan Sri Datuk Seri Panglima Pandikar Amin Haji Mulia dan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Kota Kinabalu. Melalui surat keterangan daripada KJRI KK itulah kami berkirim surat kepada Bupati dan Lembaga Adat Melayu di Tanjung Jabung Timur.

Kini selepas kunjungan ke Kuala Tungkal yang terletak di Tanjung Jabung Barat, pada hari ketiga kami ke Jambi, kami berangkat ke Muara Sabak kira-kira jam 8.00 pagi.

Kami sengaja bertolak lebih awal kerana pagi itu kami perlu singgah ke rumah Hajah Maimunah, yang mahu bertemu. Beliau agak teruja  selepas mendengar khabar bahawa kami berada di Jambi untuk kunjungan silaturahim dengan suku Melayu Timur.

Emak saya orang Melayu Timur, kata Ferryanto kepada Pak Abdi Nur, pemandu kami. Ferryanto adalah calon legislatif di daerah pemilihan muara jambi ketika itu kehairanan mengapa Pak Abdi tak muncul-muncul, lalu menelefon. Selepas mengetahui kunjungan kami, beliau mengundang ke rumah untuk bertemu ibunya, Emak Busu.



Kebetulan Emak Busu,84 berasal dari Muara Sabak. Ketika kami bercerita mengenai kunjungan kami ke Jambi, beliau merasa sebak dan menangis. Kami juga rasa terharu namun terpaksa meminta diri untuk meneruskan perjalanan.

Ibu Ice Kurniaty bertanya melalui whatsapp, apakah kami sudah berangkat dari Jambi. Saya beritahu kami sudah berada di Lubuk Penyengat.
“Muara Jambi ya? Lewat Jambatan Batanghari 2 kan?”. Saya mengiyakan sambil terus menghantar wahtsapp jika ternampak nama-nama kampung.

“Dano Lamo. Kami sudah sampai ke Dano Lamo”
“Okey, kata Ibu Ice. Sekitar satu jam lagi”. Ibu Ice ialah bendahara Lembaga Adat Melayu Jambi Kabupaten Tanjung Jabung Timur. Beliau diperkenalkan kepada saya melalui Dian Mustikasari Said, kenalan Melayu Timur dari Teluk Majlis. Ibu Ice  banyak membantu kami. Surat-surat ke Tanjung Jabung Timur dialamatkan melalui emelnya sebelum diteruskan ke pihak-pihak berkaitan seperti LAM, Pemda dan sebagainya.

Sepanjang perjalanan itu, kami melaporkan mengenai lokasi kerana diberitahu bahawa ada kereta yang akan mengiringi supaya tidak sesat.

“Saya nunggu di simpang Lampu Merah. Mobil Ford warna Hitam, “ kata  pak Amirudin Kaharudin, pegawai dari Dinas Pariwisata.

Selepas itu kami terus dibawa ke Rumah Dinas Bupati. Sebaik tiba di sana kami disambut oleh Sekretaris Umum LAM, Ahmad Suwandi SH,MH dan Staf Ahli Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia, Drs Enizwar yang mewakili Bupati, H Romi Hariyanto SE yang ketika sedang ada tugas dinas.



Kemudian kami diperkenalkan dengan Pak H Kaharuddin, Ketua Lembaga Adat Melayu (LAM) Tanjung Jabung Timur sebelum dijamu dengan jamuan makan tengahari. Turut hadir bersama ialah Herlizanti Arman, Wakil sekretaris dan Ny Maria Suwandi sebagai  Seksi Pemberdayaan Perempuan.

Perjalanan ini, satu peristiwa yang tidak dapat dilupakan sepanjat hayat. Kami diberikan sambutan yang begitu luar biasa. Begitu tiba di Muara Sabak, kami terasa seperti berada di kampung sendiri.Keramahan dan kebaikan mereka menjadi kenangan manis buat kami.


Selesai makan tengahari, kami ke Masjid Agung Nur Addarojat dan kemudian bergambar di rumah Balai Adat, yang sedang dibaik pulih.

Kunjungan terpaksa dipercepat kerana kami sedang ditunggu di Kuala Jambi dan Kampung Teluk Majelis.

“Kalau nampak lambang Kampilan itu, kita berhenti sebentar kerana kami ingin berfoto di sana” saya memberitahu pak Amiruddin yang memandu kami ke destinasi seterusnya.


Saturday, March 9, 2019

Jangan kalah kira oleh kira-kira

Jangan kalah kira oleh kira-kira

Yang banyak kira-kira, menjadi kura-kura. Barangkali itulah kata-lata yang tepat untuk menggambarkan situasi yang alami sekarang. Banyak berkira-kira sehingga sesuatu langkah yang perlu dibuat, keputusan yang patut diambil, lambat dilaksanakan.

Seperti  kura-kura. Lambat kerana mungkin banyak berkira-kira.Meskipun dalam cerita rakyat, kita temui kisah bagaimana kura-kura dapat mengalahkan sang kancil yang begitu pintar, dalam satu perlumbaan yang sengit. Kancil yang kudratnya lebih cepat tangkas, tertidur di tengah jalan ketika perlumbaan itu, sehingga dapat dikalahkan oleh kura-kura yang meskipun berjalan lambat, tetapi tetap bergerak juga ke garis penamat walaupun perlahan.

Dalam ungkapan Melayu, memang ada dinyatakan bahawa “Berkira patut, berkira-kira bantut”. Ini saya kutip dari buku  Ungkapan Tradisional Melayu Riau yang dikarang oleh Pak Tenas Effendy.

“Berkira-kira pada tempatnya, berkira-kira pada patutnya”. Lihat bagaimana kearifan dan kebijaksanaan orang tua tua  kita dahulu.

Berhitung, kata orang bijaksana, mesti oada hadnya, sementara berhitung-hitung pada takatnya. Had dan takat, sebenarnya hampir sama maksudnya.Kedua-duanya merujuk kepada batas. Semua ada hadnya, ada takatnya, ada batasnya.

“Yang patut dipatutkan, yang tua dituakan”. Jika kita mengikuti petua dan nasihat orang-orang tua kita, rasanya tidak banyak masalah yang kita hadapi dalam kehidupan kita sehari-hari.

Dalam soal patut yang dipatutkan, dalam soal yang tua, dituakan, kita perlu meletakkan “ yang berbangsa dibangsakan, yang berbahasa dibahasakan”,

“Yang baik cepat-cepatkan, yang buruk lambat-lambatkan”. Apabila kita terfikir untuk berbuat sesuatu kebaikan, maka lakukanlah segera.Jangan lagi bertangguh. Bersegeralah buat kebaikan, sebab mungkin jika kita tunda-tunda, mungkin kita tidak lagi berpeluang untuk melakukannya pada masa depan.
Yang baik cepat-cepatkan, yang buruk lambat-lambatkan.

Satu lagi petua pak Tenas dalam buku yang dikarangnya itu ialah cakap berhingga-hingga, kasih berkira-kira. Kerana sekali selera diturut, seumur hidup merana perut. Yang sedikit pada-padakan, yang banyak lebih-lebihkan. Berbuat baik berpada-pada, berbuat jahat jangan sekal.Kalau makan berhingga-hingga, kalau hilang cari mencari.

Kalau terbakar kayu, pastilah rumput tertumpang layu. Kalau terbakar ladang, pastilah terbakar belalang, kalau terbakar tunggul terbakarlah pula cendawannya.

Semua pastilah ada risikonya. Janganlah pula kalah kira, oleh kira-kira. Yang banyak kira-kira menjadi kura-kura.Makan mulakanlah sekarang. Bersegeralah berbuat kebaikan.

PERTEMUAN DI KUALA TUNGKAL, MENELUSURI SEJARAH LAMA

PERTEMUAN DI KUALA TUNGKAL, MENELUSURI SEJARAH LAMA

Perjalanan ke Kuala Tungkal memakan masa hampir tiga jam dari Kota Jambi. Selepas bersarapan,kami berangkat dari Tempoa Inn, Lorong pasar Hongkong Jelutong, kira-kira jam 9.00 pagi menaiki kereta yang dipandu Pak Abdi Nur, seorang seniman kraftangan yang mahir membuat topi dan gelang. Kebetulan beliau lahir  di Kuala Tungkal dan tahu pula misi tujuan kunjungan kami iaitu berkunjung dan menjalin silaturrahim dengan tokoh-tokoh masyarakat suku Melayu Timur. Menurut Pak Abdi, ketika kecilnya beliau membesar dan hidup dalam lingkungan suku Melayu Timur yang kami cari itu.


Ada apa dengan suku Melayu Timur dan apa kaitannya dengan kunjungan kami ke Kuala Tungkal itu? Sebenarnya tujuan kami ke Kuala Tungkal adalah melanjutkan misi menjejaki sakibaki keturunan angkatan perang Tempasuk yang pernah membantu Sultan Mahmud Riayat Shah mengusir Belanda dari Tanjung Pinang pada Mei 1787. Menurut Tuhfat Al Nafis karangan Raja Ali Haji, sebahagian dari angkatan perang itu tidak pulang ke Tempasuk atau ke Mindanao, sebaliknya bersetia dengan Sultan Mahmud III yang kemudian memindahkan pusat kerajaan Riau ke Lingga. Mereka kemudian berpindah ke Reteh, Sabak, Enok dan Kuala Tungkal dan kawasan-kawasan pesisir Riau dan Jambi.

Menurut Prof James Warren, angkatan Iranun itu kemudian membaur dengan masyarakat tempatan, dan generasi ketiga dan keempat dan seterusnya menjadi orang Lingga, yang kemudian terbukti kurang tepat. Menurut beberapa catatan sejarah dan sumber  yang lain, keturunan mujahidin Iranun  penentang belanda itu, setelah beberapa generasi  kemudian dikenali sebagai suku Melayu Timur.

Apa yang membezakan mereka dengan masyarakat Melayu yang lain? Suku Melayu Timur masih memiliki senjata pusaka bernama Kampilan, sundang,panabas, keris dan sebagainya. Selain itu, mereka masih memiliki adat istiadat seperti makan di kelong, mandi laut, dan sebagainya. Beberapa kata-kata Iranun seperti Pamanai (bendera kecil), Busau (pelahap), Tonong (gimbaran), Gapus (peluk), Atah (Antah), Wata  (anak), apu (nenek atau atuk), baie (puteri), degan (banjir) dan sebagainya.

Itulah antara beberapa kesan yang kami temui ketika berkunjung ke Pulau Kijang dan Kuala Patang Parang, Tembilahan, Indragiri Hilir.
Berdasarkan penuturan dan cerita orang di sana, masih terdapat komuniti Melayu Timur yang tersebar di beberapa buah kampung atau desa di Kuala Tungkal dan Muara Sabak, di Kabupaten Tanjung Jabung Barat dan Tanjung Jabung Timur dalam Propinsi atau Wilayah Jambi.

Itulah antara yang memotivasi dan mendorong kami untuk meneruskan misi Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) sabah, yang telahpun dimulai sejak 2010. Sepanjang tempoh itu, kami sudah berkunjung ke Tanjung Pinang, PekanBaru, Tembilahan Inderagiri Hilir di Sumtera, Bangka dan Pulau Belitong , Toli-toli Sulawesi Utara dan kali ini ke Kuala Tungkal dan Muara Sabak.

Pemandu kami, Pak Abdi Nur, mengenali seorang tokoh Melayu Timur, A Bakir di Lorong Anggrek, Kuala Tungkal, anak  Panglima Omar dan penempatan melayu Timur di Kuala Tungkal.


Perjalanan memang agak jauh. Tetapi pak Abdi Nur memang agak luar biasa orangnya. Selain bekerja sebagai seniman gelang, yang membawanya berkeliling Indonesia untuk memberikan latihan kemahiran, beliau juga, menurut pengakuannnya sendiri, bisa menghidupkan, kalau istilah orang Jambi, `burung yang mati.’ Itulah antara yang menjadi hiburan kami di sepanjang jalan itu untuk mengorek rahsia dan petua menghidupkan burung yang mati. Beliau juga menambahkan bahawa selain itu, beliau juga ada ilmu `mematikan burung’.

Tetapi yang menarik ialah mengenai topi dan gelang yang dibuatnya. Menurut pak Abdi, topi dan gelang itu sesuai untuk kesihatan dan anti mikroba. Gelang itu dibuat dari pokok resam yang tumbuh di pinggir-pinggir jalan dan itu boleh dimanfaatkan.

Selepas tiga jam dalam perjalanan, akhirnya kami tiba di Kuala Tungkal, sebuah daerah pelabuhan,ibu kota Kabupaten Tanjung Jabung Barat, tidak lama selepas Jumaat. Kami  mencari masjid tetapi kerana masih bermusafir, kami meneruskan perjalanan sehinggalah tiba di sebuah restoran berdekatan dengan pelabuhan.

Kami makan berlaukkan ikan tilapia dan ikan senangin. Sayang sekali, ikan sembilang tak ada sebab di laut, kuat ombaknya.







Selepas itu, kami berkeliling Kota Kuala Tungkal, yang sebelum ke Lorong Anggrek, untuk bersilaturrahim dengan Pak A Baqir. Kami bersyukur kerana kebetulan beliau berada di rumah.



Pak A Baqir mulanya agak terkejut menerima kunjungan kami. Beliau bertanya tujuan kedatangan kami, jauh-jauh dari Sabah, Malaysia. Selepas menjelaskan dan menerangkan misi kami untuk bersilaturrahim dengan suku Melayu Timur kerana memiliki hubungan sejarah dan  budaya yang kuat, Pak Baqir rasa teruja. Beliau memberitahu bahawa nenek moyangnya berasal dari sebelah Timur iaitu Mindanao.


Kemudian beliau memperlihatkan senjata-senjata pusaka yang dimilikinya dari arwah moyangnya iaitu kampilan, Sundang, Keris, tombak dan sebagainya. Sesuatu yang jarang dilakukannya. Tetapi beliau memperlihatkan kepada kami dan bercerita susur galur keturunan yang masih diingatnya.


 Beliau kelihatan masih tangkas dan seorang yang disegani. Beliau menunjukkan cara bermain senjata, cara memegang kampilan dan sebagainya.


Yang DiPertua Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI), Haji Masrin Haji Hassin menjelaskan mengenai Kampilan, iaitu sejenis senjata yang dimiliki oleh masyarakat Iranun dan keturunannya. Salah satu menjadi alasan  yang menunjukkan hubungan darah keturunan antara Iranun dan Melayu Timur itu adalah kerana adanya Kampilan, selain pelbagai jenis peralatan, dan adat istiadat yang masih diamalkan di kalangan melayu Timur. Cikgu Ismail Sidik, Setiausaha BKI mengakui beberapa adat seperti mandi di laut dan makan di kelong masih diamalkan di kalangan keluarganya di Kota Belud, persis sama dengan amalan sebahagian masyarakat Melayu Timur.

Pertemuan itu memang sangat bermakna. Apatah lagi, mungkin inilah kali pertama kunjungan orang Iranun ke Kuala Tungkal dan Muara Sabak untuk menelusuri jejak sejarah yang ditinggalkan nenek moyang  lebih 232 tahun yang lalu.


Banyak yang perlu dicatat kerana kisahnya yang mahu diceritakan masih jauh dari sempurna.Bak teka silangkata,Masih banyak petak-petak yang perlu diisi bagi menjawab persoalan-persoalan sejarah. Namun waktu agak cemburu kerana kami perlu berpatah balik ke kota Jambi sebab esoknya kami perlu meneruskan misi ke Muara Sabak. Pertemuan itu agak singkat, tapi apa boleh  buat kami terpaksa berangkat.Selepas bertukar  nombor telefon dan mengambil gambar kenangan, kami pun  pulang diselubungi kegembiraan sekaligus keharuan bertemu saudara sebangsa selepas beratus tahun terpisah.


CERITA PERJALANAN KE JAMBI, MENJEJAKI JEJAK SEJARAH DUA ABAD

CERITA PERJALANAN KE JAMBI, MENJEJAKI JEJAK SEJARAH DUA ABAD

SELEPAS tiga kali bertukar pesawat, akhirnya kami tiba di Bandar Udara Sultan Thaha Syaifuddin Jambi. Letaknya di Paalmerah, lapangan terbang baru yang boleh menampung kira-kira 1.6 juta penumpang setiap tahun ini diberi nama sempena nama sultan Jambi yang terakhir.

Hari sudah petang. Jam 5.25 waktu tempatan. Perjalanan itu memang menguja. Berangkat dari Kota Kinabalu kira-kira jam 8.00 pagi dengan pesawat Malindo Air, kami tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA 1)  jam 10.35 pagi. Kemudian kami bergegas ke pintu C untuk meneruskan penerbangan ke Jakarta  pada jam 11.25 pagi.

Setibanya di Terminal 2  Bandara Internasional Soekarno Hatta Jakarta jam 1.35 petang (kira-kira jam 12.35 tengahari waktu Jakarta) kami terus menaiki Kalayang (sky train) ke Terminal 1 untuk menunggu penerbangan dengan Pesawat JT 608 Lion Air tujuan Jambi yang berangkat jam 4.10 minit dari Jakarta.

Walaupun bercampur dengan rungutan penumpang yang kesal kerana dasar baru syarikat penerbangan yang mengenakan caj untuk bagasi, kami sendiri terpaksa membayar caj 270,000 IDR (kira-kira RM78.27) namun penerbangan kira-kira satu jam dari Jakarta ke Jambi terasa sekejap.




Setibanya di Bandara Sultan Thaha, kami terus memesan teksi ke Tempoa Inn, sebuah tempat penginapan yang dicadangkan seorang rakan penulis di Jambi. Tempoa Inn adalah tempat yang biasanya menjadi lokasi pertemuan untuk seniman berdiskusi, mengadakan program atau sekadar untuk mengopi. Ada gerai-gerai makanan dan minuman, kata Ramayani Riance.

Di sana ada juga ada Tempoa Art @ Gallery  milik Pak Harkopolo Lie. Di sana juga ada musium bioskop (muzium wayang). “Kawan-kawan Seniman suka kumpul di sana,” kata Ramayani.

Dengan kata-kata pengantar itulah, kami meminta teksi yang dipandu Bang Denny, di sana orang melayu suka disapa dengan abang, kami Tempoa Inn, No 21, Lorong Pasar Hongkong Jelutong.
Setelah membayar kira-kira Rp47,000 sebagai bayaran tambang teksi, kami terus kaunter dan di sana sudah menunggu Yusi Anggraini, staff Tempoa yang dihubungi lebih awal untuk tempahan.

Kami terus membayar Rp350,000 (RM102) untuk bayaran hotel satu malam termasuk satu extra bed dan sarapan pagi.


Hotelnya agak besar dan menyediakan banyak kemudahan. Ada pameran fotografi hasil karya jurufoto di Jambi, selain karya-karya lukisan karya rakan-rakan pelukis di Jambi.

Soalnya untuk apa kami ke Kota Jambi, ibu kota propinsi atau wilayah Jambi? Apa yang menarik di sana? Untuk apa rombongan Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) Sabah diketuai oleh Yang Dipertuanya, Haji Masrin Haji Hassin dan Cikgu Ismail Sidik sebagai Setiausaha Agung dan saya sendiri sebagai Ketua Penerangan BKI yang juga wartawan Utusan Borneo perlu ke Jambi?

Pertanyaan itu juga ditanyakan oleh beberapa rakan mengenai tujuan sebenar kami ke Jambi?

Sebenarnya tujuan utama kami ke Kuala Tungkal di Kabupaten Tanjung Jabung Barat  dan Muara Sabak, yang terletak di Kabupaten Tanjung Jabung Timur untuk menjejaki jejak sejarah hubungan antara  Tempasuk yang terletak di Borneo dan Mindanao yang terletak di Selatan Filipina dengan Sultan Mahmud Shah III, Sultan Riau Johor yang berpusat di Tanjung Pinang pada 1787.

Selepas menikmati kopi, saya sempat berkenalan dengan Pak Sakti Alam Watir,, seorang wartawan budaya, seorang seniman dan jurufoto yang terkenal di Jambi. Kebetulan Pak Harkopo, pemilik hotel, ketika itu berada di Jambi. Saya sempat bertanya berapa jarak antara Jambi dan Kuala Tungkal dan berapa ongkos yang diperlukan untuk ke sana?

Pak Harkopolo menyarankan agar kami naik kereta sewa saja ke sana. Harganya kira-kira Rp500,000 (RM145.00 ) sehari. Berbanding jika kami terpaksa ikut menumpang dengan tambang Rp100,000 (RM28.00) hingga Rp120,000 (RM34.80) seorang dari Jambi ke Kuala Tungkal. Itu baru satu hala. Kami bertiga terpaksa membayar Rp 360,000 atau (RM104.38) atau Rp1.2 juta (RM348) pulang balik dari Jambi ke Kuala Tungkal.
Kebetulan Pak Abdi Nur, seorang seniman gelang, bersedia untuk menghantar kami dengan keretanya ke Kuala Tungkal. Beliau sendiri berasal dari Kuala Tungkal, dan tahu pula subjek yang menjadi tujuan kami, iaitu suku Melayu Timur
“Saya pernah tinggal berjiran dengan mereka,” kata Pak Abdi. Esok paginya, kami sepakat untuk memulakan perjalanan untuk misi sejarah dan budaya ke Kuala Tungkal (Siri 1)