Thursday, November 13, 2008

andainya kita punya mata tiga

Catatan deasoka...andainya kita punya mata tiga

i- "Seandainya kita punya mata tiga, telinga tiga, kita akan melihat bukan saja pohon tetapi akarnya sekali". Saya tidak ingat dimana saya terbaca kata-kata ini, mungkin dalam novel ataupun satu dialog dalam drama Mutiara Sani.
Tetapi ia mengingatkan saya betapa kemampuan kita sebagai manusia memang terbatas. Kita hanya diberikan dua biji mata, tidak tiga. Kita diberikan hanya dua telinga, tidak tiga. Tuhan maha bijaksana. Bayangkan kalau kita boleh melihat sesuatu tanpa ada hadnya. Bila kita memandang seseorang, kita dapat melihat dalam urat nadinya mengalir darah. Kita dapat medengar segala mimpi dalam dengkur tidurnya. Bila kita melihat kepalanya, kita dapat melihat semak samun dalam fikirannya. Kita dapat mendengar segala keluh kesahnya. Bayangkan, betapa mengerikan, jika mata kita mengarah ke tanah perkuburan, kita dapat melihat cacing-cacing meratah tulang belulang sehingga badan reput dalam seksaan.
Satu ketika saya pernah berbicara dengan seorang rakan mengenai bagaimana kalau kita diberikan mata tiga, telinga tiga. Beliau memberikan jawapan yang agak filosofis tetapi saya tertarik dengan teka teki di hujung pertanyaannya.
Jika anda diberikan mata ketiga, agaknya dimana tempat yang anda pilih untuk meletakkannya? di belakang kepala? di belakang badan? di dalam dada? di muka? di rambut? atau di mana?

ii- Memang banyak perkara yang tidak dapat kita rungkaikan kerana ketidakmampuan kita melihat sesuatu dengan jelas dan tuntas.Saya berasa sunyi sendiri menghadapi kecelaruan dalam fikiran. Betapa pedihnya kehidupan yang dilalui seseorang sehingga dengan mendengar kisahnya pun kita serasa ikut merintih. Barangkali kisah hidup nyata yang dilalui Elizabeth Kim, saya fikir amat getir. Elizabeth merupakan seorang anak wanita Korea yang secara tidak sengaja jatuh cinta kepada seorang askar Amerika. Bagaimanpun, wanita itu ditinggalkan dalam keadaan mengandung hingga akhirnya dia terpaksa balik kampung dan tinggal di dalam pondok yang sepi. Dia dipulaukan oleh ayahnya kerana dianggap memalukan keluarga. Sehinggalah pada satu hari, wanita itu dibunuh di depan mata anaknya. Anaknya yang tidak tahu siapa namanya, bila tarikh lahirnya, akhirnya dihantar ke panti asuhan. Di sana, dia diberikan nama Elizabeth dan selepas sekian lama menanti, akhirnya dia diambil sebagai anak angkat satu keluarga Paderi dari Amerika. Di sana dia menjalani kehidupan dengan disiplin yang ketat, dan bersekolah hingga ke peringakt kolej tetapi kerana dia anak Asia, dia sering diperlekehkan dan diremehkan. Mujurlah keputusan peperiksaannya bagus tetapi kemudian dia mengambil keputusan untuk bekerja sebagai pemberita.
Dalam autobiografi yang ditulisnya, Ten Thousand of Sorrows, terbitan Bandam Books 2000, kehidupan Elizabeth seolah-olah hanya dilingkari semata-mata oleh derita.Dia tidak pernah berjumpa atau berkenalan dengan ayah kandungnya. Bahkan dia sendiri tidak diakui keluarga emaknya di Korea, yang mengikut ceritanya tidak gemarkan anak perempuan.
Bagaimanapun, Elizabeth seorang yang tabah. Dan tidak mudah mengaku kalah. Sebagai pemberita, dia diminta untuk membuat liputan berita jenayah. Hingga akhirnya dia menerima risiko yang sangat berat sebagai pemberita- dia dirogol dan menjadi mangsa kekejaman demi kekejaman.
Saya tertarik dengan kata-katanya, "All the time, i was zealous about what i believed my role was- a defender of the public's right to know and a guardian of the truth. I chose a profession that tapped into my deepest needs: the need to be heard, the need to speak the truth and be believed, the need to work for justice. I went from learning a new language to making that language my life's work.I went from feeling that i had no voice to writing words for thousand of people to read everyday. Halaman 183.
iii. Saya berasa denyut kehidupan kita perlu dimaknakan. Bergaul dengan ramai orang dan kenalan, bercerita dengan petani dan nelayan, seniman dan pedagang, bahkan hampir semua strata dalam masyarakat, dari buruh kepada guru, dari tukang carut kepada tukang sapu, hampir semuanya punya cerita untuk diriwayatkan. Sayangnya, Saya tidak mampu menyelongkar kepincangan dan kebobrokan dalam masyarakat kita dengan lebih mendalam. Saya tidak mampu mengkhabarkan semua masalah yang dihadapi orang di desa atau pekerja di kota. Memang kita dapat menyaksikan betapa para politikus dapat mencipta kata-kata janji yang hampir sempurna indahnya. Tetapi bak kata seorang rakan, Janji orang politik sama seperti seekor burung yang terbang. Kelihatan cantik tetapi semakin kita cuba menangkapnya, semakin tinggi pula terbangnya.
iv. Kita hidup dalam keterbatasan-keterbatasan. Kita harus mengakuinya. Ada perkara yang tidak dapat kita selesaikan kerana kita hanya manusia. Tapi sekiranya kita diberikan peluang untuk memiliki mata ketiga, saya teringat teka teki itu semula, dimana agaknya kita menempatkannya?
Barangkali lebih baik kalau kita letakkan ia di hujung jari.

No comments: