Friday, November 28, 2008

jika bahasa ibunda kita lenyap

“Pemeliharaan, pemuliharaan dan memperkasakan bahasa ibunda masing-masing adalah sama pentingnya atau lebih penting lagi dari pemeliharaan atau pemuliharaan kepelbagaian bio yang sedang berhadapan dengan ancaman kepupusan”.

Saya tiba-tiba teringat ucapan Tan Sri Pandikar Amin Haji Mulia di Kampung Rampayan Laut, Kota Belud, tidak lama dahulu yang menghubungkan pemuliharaan bahasa dengan biodiversity.

Bahasa ibunda kita akan lenyap, sepuluh atau dua puluh tahun lagi, jika kita tidak mencari jalan untuk memelihara, memulihara dan memperkasa bahasa ibunda kita masing-masing.

Betapa ruginya bangsa kita, jika bahasa ibunda kita lenyap, kata Pandikar yang ketika itu masih wakil rakyat Tempasuk.

“Saya dari suku bangsa Iranun. Isteri saya berbangsa tionghua.Anak kami tidak lagi pandai berbahasa Iranun walaupun mengakui dirinya Iranun.

Bahasa-bahasa yang menghadapi ancaman kepupusan ialah bahasa-bahasa etnik seperti Iranun, Bajau, Lundayeh, Bidayuh dan lain lain yang hanya digunakan oleh segelintir masyarakat dalam kehidupan seharian mereka.

Sebagai contoh, hanya sebilangan kecil masyarakat Iranun yang bertutur dalam bahasa Iranun di dalam kehidupan seharian mereka dan bilangannya amat kecil untuk dapat menjamin kewujudan bahasa ini buat selama-lamanya.

Katanya, di dalam keadaan kesibukan berlumba-lumba untuk mengejar kemajuan dan kesejahteraan hidup, ahli-ahli keluarga etnik pribumi,yang tinggal, di bawah satu bumbung, walaupun pandai bertutur dalam bahasa ibunda masing-masing, tidak bertutur dalam bahasa tersebut kepada anak-anak mereka. Atas sebab itu, bahasa ibunda tidak dapat diturunkan kepada anak-anak atau zuriat seperti dahulu kala.

Barangkali Pandikar benar. Terdapat beberapa bahasa di Borneo kini sudah dituturkan lagi.Contohnya bahasa Segalang di Sarawak, kini sudah lenyap kerana tidak ada lagi orang yang bertutur menggunakan bahasa itu. Banyak lagi contoh lain dimana kepupusan bahasa Ibunda agak menggerunkan jika kita merenungnya dengan lebih mendalam.

Pandikar bercerita mengenai bahasa Ubykh mengalami kepupusan di Turki.

Pada tahun 1984, seorang individu warga negara Turki dan berbangsa Ubykh tinggal di sebuah kampung bernama Haci Osman telah menulis di batu nisannya sendiri perkataan ""Inilah kubur Tevfec Esenc. Dia adalah manusia terakhir yang boleh bertutur bahasa yang mereka panggil Ubykh".

Beberapa tahun sebelum Tevfec Esenc meninggal dunia, pakar-pakar bahasa seluruh dunia telah berkejar ke kampung halamannya untuk menemubual beliau.

Pada ketika itu cuma 5 orang sahaja orang tua dari suku ini yang ingat beberapa perkataan di dalam bahasa ibunda mereka, cuma Esenc seorang saja yang fasih berbahasa Ubykh.

Pada tahun 1992. Esenc telah meninggal dunia dan dengan pemergian beliau bahasa etnik Ubykh telah hilang selama-lamanya di muka bumi ini. Kesemua keturunan Ubykh telah melupai bangsa etnik mereka dan hanya bertutur dalam bahasa Turki.

Begitulah sedihnya dan begitulah juga ruginya sesuatu bangsa yang kehilangan bahasa, kata Pandikar.

Adalah tidak salah kalau kita mempertahankan bahasa ibunda masing-masing dan pada masa yang sama menikmati semua yang perlu dinikmati sebagai rakyat sebuah negara yang kaya raya.

No comments: