Sunday, November 23, 2008

Seketika menjadi pedagang di Jakarta
















SEKITAR MISI DAGANG DPBS KE JAKARTA



Oleh ABD.NADDIN HJ SHAIDDIN
Yang menyertai rombongan DPBS ke Jakarta, Indonesia

Cuaca agak lembab ketika kami tiba di Bandara Soekarno-Hatta. Jam sudah menunjukkan jam 12.00 tengah malam waktu di Jakarta. Bas sudah menunggu untuk membawa rombongan Dewan Perniagaan Bumiputera Sabah (DPBS) dan Dewan Perdagangan Islam Malaysia (DPIM) Sabah ke hotel penginapan kami, di Hotel Le Meridien, di Jalan Soedirman.

Jam 7.00 pagi kami sudah bangun untuk bersarapan. Di ibu negara Indonesia itu, masih terlalu awal kerana waktu menunjukkan pukul 6.00 pagi, iaitu satu jam lebih lambat daripada waktu di Kota Kinabalu.

Sebelum menghadiri forum TTI atau Tourism, Trade & Investment 2008 di Jakarta International Expo, saya sempat membaca akhbar The Jakarta Post yang melaporkan mengenai perubahan cuaca, yang semakin panas akibat perubahan iklim dunia. Tetapi yang paling menarik adalah rencana yang ditulis oleh Andi Hajramurni mengenai masyarakat Bajau yang terancam oleh globalisasi dan hampir kehilangan identiti mereka.

Artikel itu menyebut bahawa Masyarakat Bajau atau Sama yang menetap di sepanjang Teluk Bone, Daerah Tanete Riatang Timur Bone, di Sulawesi Selatan agak terpinggir daripada pembangunan. Kebanyakan mereka tinggal di pesisir pantai dan kini makin ramai generasi baru yang tidak mampu berbahasa Bajau lagi menyebabkan kebimbangan generasi lama. Ada yang menuntut agar bahasa Bajau dimasukkan dalam kurikulum sekolah kerana khuatir bahasa itu akan hilang ditelan zaman. Menurut artikel itu, hanya beberapa kanak-kanak yang menikmati persekolahan hingga ke peringkat tinggi, yang mereka sifatkan sebagai amat ketinggalan jika dibandingkan dengan masyarakat Bajau di Malaysia yang berjaya hingga dipilih sebagai Ahli Parlimen.

Jam 8.00 pagi waktu tempatan, kami sudah bersiap untuk ke Kemayoran. Delegasi Malaysia diketuai oleh Menteri Pembangunan Perindustrian, Datuk Dr.Ewon Ebin. Selain 11 orang dari DPBS diketuai Setiausaha Agung, Juril Haji Sudin, tiga ahli DPIMS diketuai oleh Abdul Mukti Syaubari, delegasi Sabah turut disertai oleh seramai 29 orang rombongan dari Dewan Perniagaan Cina Sabah diketuai presidennya, Datuk Sari Nuar.

Lawatan ke Expo Dagang Indonesia ke-23 itu bermula pada 21 Oktober dan berakhir pada 25 Oktober. Selain menyertai forum Pelancongan, Perdagangan dan Pelaburan Indonesia, delegasi dari Sabah dan Sarawak juga telah mengadakan kunjungan hormat kepada Menteri Perdagangan Indonesia, Ibu Dr.Mari Elka Pangestu.

Anggota delegasi juga berpeluang untuk mengadakan perbincangan dengan Dr.Mari Elka Pengestu mengenai usaha-usaha kerjasama dua hala antara Malaysia khususnya Sabah dan Sarawak dan Indonesia.

Dr.Ewon ketika ditemui di Jakarta berkata, kunjungan ke negara itu adalah hasil undangan daripada Indonesia bertujuan untuk meningkatkan hubungan dua hala serta mencari jalan untuk memastikan aliran eksport dan import berjalan dengan lancar serta cepat di antara kedua negara.

Beliau berharap, golongan peniaga di Sabah akan memanfaatkan peluang itu kerana ia menyumbang kepada peningkatan dalam sektor ekonomi.

Menteri itu juga meminta agar komuniti perniagaan dan perdagangan agar lebih kreatif dalam menghasilkan produk-produk mereka serta memanfaatkan krisis ekonomi global untuk menjadi peluang bagi meningkatkan ekport dan pasaran dalam dan luar negeri.

Rombongan DPBS juga telah membuat kunjungan ke Kamar Dagang dan Industri Negara (KADIN) di Jakarta bagi mengadakan perbincangan meningkatkan hubungan dagang antara Kota Kinabalu dan Jakarta.


Pada hari kedua kami berada di Jakarta, Rombongan DPBS sekali lagi ke Kemayoran untuk mengunjungi gerai-gerai di Ekspo Dagang Jakarta sementara Datuk Dr.Ewon dan pegawai-pegawai kementerian serta DPIMS mengunjungi Sukabumi seterusnya ke Bandung untuk lawatan dagang di sana. Kami perlu mengunjungi semula ekspo itu kerana kami tidak sempat mengunjungi ekspo itu pada hari pertama.

Ekspo yang bertemakan `What Would the World Do Without Indonesia' itu ternyata membangkitkan semangat para pedagang dan peniaga di negara itu untuk meningkatkan lagi usaha niaga mereka.

Sebanyak 1000 syarikat dari seluruh Indonesia menyertai Ekspo itu yang mensasarkan kira-kira 8,000 `buyers' dari negara-negara yang menyertai Ekspo Dagang Indonesia 2008.

Ekspo Dagang Indonesia ke 23 itu bertujuan untuk mengekalkan jenama dan produk Indonesia dan supaya ia mempunyai kedudukan yang khas dalam pasaran global. Kata Pengerusi penganjurnya, Bachrul Chairi, Ekspo itu adalah satu medium yang efektif untuk mempromosi dan menjual barangan Indonesia yang bermutu tinggi untuk meningkatkan pembangunan dalam bidang perdagangan, pelancongan dan pelaburan.

Pelbagai produk Indonesia, sebutlah apa saja, dipamerkan dan dijual dalam Ekspo Dagang Indonesia itu. Hampir semua produk kraftangan, produk makanan, kecantikan, kosmetik, batik, pakaian, sektor perkhidmatan, pertanian, dan berbagai-bagai lagi produk bermutu tinggi boleh didapati jika anda mengunjungi ekspo itu.

Lawatan ke tapak ekspo ini sangat penting kerana DPBS dengan kerjasama SUCC dan KCCI akan menganjurkan Borneo International Trade Fair (BITF) tahun depan, kata Setiausaha Agung DPBS,Juril Haji Sudin.

Kunjungan itu juga bertujuan untuk menyampaikan undangan untuk menghadiri Borneo International Trade Fair (BITF) kali kedua yang akan diadakan pada Oktober 2009.

Menurut Juril, pihaknya mengharapkan lebih ramai penyertaan daripada bukan saja daripada kawasan BIMP-EAGA tetapi juga dari negara-negara ASEAN, China, Australia dan negara negara lain.

Beliau berkata, fokus ekspo kali ini memberi fokus kepada produk halal dalam dan luar negara khususnya dari kawasan BIMP-EAGA.

Sehubungan itu, DPBS akan mengadakan promosi ke negara-negara serantau, China dan sebagainya untuk memperbanyak penyertaan dalam ekspo yang dianjurkan DPBS, SUCC dan KCCI pada tahun depan itu.

Sebelum ini,BITF pernah dianjurkan pada tahun 2007 yang dianjurkan oleh Dewan Perniagaan Cina Sabah dengan kerjasama DPBS dan KCCI di Kompleks Sukan Likas dimana 46,000 pengunjung telah mengunjungi yang disertai sebanyak 146 syarikat dan agensi dari dalam dan luar negara seperti China, Brunei, Indonesia, Filipina, Australia.

"Tahun ini kita mengharapkan lebih ramai peserta akan menghadiri ekspo itu," katanya.

Hari-hari lain kami gunakan untuk melihat dari dekat denyut nadi kehidupan kota Jakarta. Bersama Ketua Penerangan DPBS, Haji Hussain Kassau, kami mengunjung toko buku Gramedia di Jalan Matraman. Kami juga sempat ke Kwitang untuk ke Toko Buku Gunung Agung yang terkenal. Sempat juga kami bersembahyang Jumaat di Masjid Wali Songo sebelum singgah di Restoran Nasi Padang.

Petangnya saya sempat ke Dewan Kesenian Jakarta bertemu penyair Zen Hae, Arif Prasetyo , Thowaf dan Drs Suhening Sutardi. Sebelum kembali ke hotel saya sempat mewawancara penyair dan tkokh teater terkenal Indonesia Jose Rizal Manua yang baru saja kembali dari Rusia selepas mempersembahkan Teater Kanak-Kanak Peace dan sekali lagi akan berangkat ke Geneva, Switzerland untuk membuat persembahan di Gedung PBB di sana.

Tidak banyak yang kami lakukan pada hari keempat di Jakarta. Awal pagi lagi kami sudah berkemas untuk pulang namun kami sempat juga singgah di Mangga Dua, sebuah supermarket yang terkenal sebelum bergegas ke lapangan terbang untuk perjalanan pulang.

No comments: