Sunday, December 28, 2008

Bersama Chamil Wariya


Ketika mendengar khabar, Datuk Chamil Wariya kena saman oleh YB Teresa Kok, saya teringat gambar kami di Kuching, ketika menghadiri Bengkel Media dan Politik anjuran MPI satu ketika dahulu.
Saya merupakan salah seorang peminat Chamil Wariya dan suka membaca tulisan-tulisannya sejak 1980-an lagi. Entah bagaimana, saya jadi teringat cerpen Langit Makin Mendung karya Kipanjikusmin yang membuat heboh di Indonesia itu, sehingga Paus Sastera Indonesia, HB Jassin sanggup diberhentikan kerana enggan mendedahkan nama si penulis. Cerpen Chamil juga menghebohkan. Tetapi cerpen adalah cerpen.Tidak lebih dari itu.

No comments: