Tuesday, December 23, 2008

Catatan deasoka...sengatan lebah,orang bujang, meutya Hafid, jurnalisme sastrawi dan siager



Catatan deasoka...sengatan lebah, orang bujang, meutya hafid,jurnalisme sastrawi dan siager

i-Jangan biarkan kami mati disengat lebah.Kata-kata ini diucapkan oleh Robert Foo, Naib Presiden Majlis Persatuan Warga Kanan Malaysia (NACSCOM) ketika kami bertemu di Kota Kinabalu.Robert bercerita mengenai kebimbangannya, kebimbangan orang-orang tua sepertinya, yang bimbang disengat lebah. Beliau merujuk kepada peristiwa seorang wanita tua yang mati disengat serangga berbisa itu ketika sedang berjogging di sebuah taman di ibu negeri . Ia kejadian yang amat mengejutkan, katanya. Pihak berkuasa Tempatan (PBT) hendaklah membersihkan taman-taman daripada sarang lebah kerana ia membahayakan orang ramai yang menggunakan taman itu. Selain itu, kawasan persekitarannya juga hendaklah dibersihkan supaya pengunjung taman tidak dipatuk ular, tidak disengat serangga berbisa dan sebagainya. Suara Robert menghiba meminta perhatian kerajaan supaya lebih prihatin terhadap nasib warga tua. Mereka tidak boleh berlari pantas seperti anak muda. Jika mereka diserang, mereka tidak dapat berlari.

ii-Orang bujang tidak boleh kahwin sewenang-wenangnya mulai tahun depan. Mereka-khususnya yang beragama Islam- wajib mengikuti kursus pra perkahwinan sebelum dibenarkan berkahwin. Selain itu, lelaki perlu mengikuti tes HIV bagi mengesahkan dia bebas HIV. Kursus pra perkahwinan ini diwajibkan bagi pasangan yang berkahwin mulai Januari 2009. Jika tidak mengikuti kursus, akan sukarlah bagi mereka untuk berkahwin. Kursus-kursus itu akan diadakan pada 10-11 Januari (Sandakan), 14-15 Januari (Kota Kinabalu) 21 -22 Januari (-), 2-3 Februari (Ranau), 7-8 Februari (Keningau) 11 hingga 12 Februari (Kota Kinabalu) 18-19 Februari (Sandakan), 4-5 Mac (Kudat) 11-12 Mac (Lahad Datu), 18-19 Mac (KK), 25-26 Mac (Sandakan), 7-8 April (Tawau), 11-12 April (-), 15-16 April (KK), 22-23 April (Keningau), 29-30 April (Sandakan), 6-7 Mei (Kudat), 13-14 Mei (Ranau) 20-21 Mei (KK) dan 2526 Mei (Sandakan) dan seterusnya, dan seterusnya.

iii- Ada beberapa buku, sempat saya baca dalam dua bulan terakhir 2008 ini. Selain Laskar Pelangi, karya Andrea Hirata itu, saya juga membaca buku memoir Meutya Hafid, wartawan Indonesia yang pernah dijadikan tebusan di Ramadi Iraq pada Februari 2005. Buku bertajuk 168 Jam Dalam Sandera mengisahkan pengalaman wartawan Metro TV dan fotographernya, Budiyanto dijadikan tawanan di Iraq. Pengalaman beliau itu amat menginsafkan kita, betapa pilihan karier yang diambil untuk memberitakan fakta dan kebenaran itu, selalu risikonya atau pertaruhanya nyawa.

iv-Satu lagi buku yang sempat saya baca ialah Hidup Bukan Hanya Urusan Perut, tulisan seorang wartawan, yang jugba penulis, kartunis, penyiar, motivator, budayawan mbeling yang terkenal di Indonesia, Prie GS. Buku ini membuat perenungannya yang sangat sederhana tentang hidup dan kehidupan. Beliau selalu dapat melihat sisi-sisi positif sesuatu peristiwa.Kolum-kolum tulisan Prie GS sesungguhnya sangat menarik untuk dibaca, kerana dengan membacanya kita tidak jadi marah terhadap sesuatu peristiwa kerana setiap sesuatu peristiwa pada ada hikmah disebaliknya.

v-Jurnalisme Sastrawi- sebuah antologi liputan berita yang mendalam dan memikat. Jurnalisme Sastrawi atau Literary Jurnalisme itu menggabungkan disiplin yang paling berat dalam dunia kewartawanan, kehalusan dan kenikmatan bercerita dalam novel. Jurnalisme Sastrawi memiliki tujub pertimbangan iaitu fakta, konflik, karakter, akses, emosi, perjalanan waktu dan unsur kebaruan. Jurnalisme sastrawi juga biasa dikenal dengan narrative reporting. Ia merupakan satu genre dalam jurnalisme yang pada mulanya berkembang di Amerika Syarikat pada tahun 60-an. Wawancara biasanya dilakukan dengan puluhan malah ratusan orang. Temuramah dilakukan berbulan-bulan, cerita kebanyakannya mengenai orang biasa.
Buku terbitan panitia Kepustakaan Popular Gramedia ini, dengan kerjasama Yayasan Pantau mengetengahkan laporan yang dibuat oleh wartawan Chik Rini-Sebuah Kegalauan di Simpang Kraft iaitu laporan mengenai konflik di Aceh , Agus Sopian mengenai Tawfiq Abdul Hakim, warga Malaysia yang terlibat dalam kegiatan yang menyalahi peraturan di Indonesia, Linda Christanty mengenai Hikayat Kebo-mengenai seorang pemabuk yang ditemukan mati dibunuh, Coen Husain Pontoh mengenai Konflik yang tak kunjung padam-iaitu perkembangan dan pergulatan dalam majalah Tempo, Alfian Hamzah Kejarlah Daku kau kusekolahkan-artikel mengenai seorang wartawan yang mengikuti operasi militer di Aceh , Eriyanto-Koran Bisnis dan Perang-mengenai bagaimana suratkhabar Jawa Pos memanfaatkan konflik di Ambon, Budi Setiyono, Ngak Ngik Ngok-laporan memikat mengenai kelompok penyanyi yang terkenal di Indonesia-Koes Bersaudara dan Andreas Harsono dari Thames ke Ciliwung-mengenai bisnis air di Jakarta.

vi- Ahad lepas, seorang anak buah saya melangsungkan majlis perkahwinan. Kami mendapat tugas untuk mencari ikan yu, untuk dijadikan siager-makanan tradisi Iranun, sebagai salah satu hidangan dalam majlis itu. Siager (iranun) kini merupakan menu wajib setiap majlis perkahwinan Iranun. Makanan tradisi yang hampir dilupakan itu, kini semakin diminati malah sesuatu majlis perkahwinan Iranun tidak lengkap kiranya tidak ada siager. siager atau pancak yu dalam bahasa Bajau atau dikenali Sagul di kalangan masyarakat Pantai Timur Sabah. Sejak jam 3.00 pagi, Hari Sabtu, kami -saya, Isat dan Alim pandita, sudah berada di pengkalan nelayan di Kampung Rampayan Laut membeli ikan. Para nelayan yang baru pulang dari laut terasa meriahnya. Cahaya berkelip-kelip dari lampu yang dipasang di setiap perahu yang merapat ke pengkalan. Terasa seolah seperti pesta. Bagi yang banyak mendapat ikan, wajahnya cerah dan ceria. Bagi yang tidak mendapat ikan yang banyak, bersikap seperti apa adanya.Tetapi sayangnya, tak ada ikan yu hari itu. Kami lalu bergegas balik ke KK untuk membeli ikan di pasar KK.Mujurlah kami dapat membeli ikan yu di KK, kalau tidak, hampalah juga jawapnya.

vii. Seorang kawan berbangsa tionghua berkata kepada saya, dalam longkang, mana ada ikan besar? Saya tidak bertanya apa maksudnya. Tapi terasa kebenarannya, ikan besar hanya terdapat di lautan yang luas.

Artikel ini juga boleh dibaca di kemsas@yahoogroups.com

No comments: