Saturday, December 20, 2008

Dunia Dalima tersingkap luas sejak pandai membaca

DUNIA DALIMA TERSINGKAP LUAS SEJAK PANDAI MEMBACA, MENGIRA

BAGI Dalima Gundalat, keluar bersendirian ke pekan Kota Belud untuk memasarkan hasil pertanian atau membeli barangan keperluan harian rumah merupakan perkara paling menggusarkanya.

Bukan sebab dia takut orang akan menyakitinya atau ada sesiapa di pekan Kota Belud yang bermusuh dengannya dan sedang mengintai kehadirannya tetapi disebabkan kedudukannya yang tidak tahu membaca dan menulis.

Oleh kerana dia buta huruf dan nombor untuk membaca, menulis dan mengira, ruang baginya untuk mengembangkan sosio ekonomi amat terhad malah terpaksa membebankan rakan sekampungya walaupun dalam urusan membeli keperluan rumah.

Dalima tidak berani ke pekan Kota Belud bersendirian. Dia perlukan kawan untuk menemaninya menjual barangan pertanian dan membeli keperluan harian. Mencari kenderaaan untuk balik ke kampung juga merupakan masalah baginya.

"Saya memang tidak berani keluar bersendirian. Saya takut tidak dapat mencari kenderaan untuk balik ke rumah kerana tidak tahu membaca.

"Untuk menjual hasil pertanian atau membeli barangan keperluan rumahpun susah kerana saya tidak kenal nombor apa lagi untuk mengira," kata Dalima,44, ibu kepada lima orang anak, yang berasal dari Kg Telungan,kira-kira 18 kilometer dari Pekan Kota Belud.

"Sebab itu, selama ini, jika ingin ke pekan Kota Belud, saya akan mengikut kawan," kata Dalima, yang tidak pernah bersekolah kerana jarak sekolah dari kampungnya yang jauh. Sejak kecil, dia bekerja membantu ibubapanya mengusahakan kebun.

Bagaimanapun, pengalaman Dalima, yang mengusahakan kebun getah bersama suaminya, selain menanam tanaman kontan seperti sayur-sayuran dan buah-buahan, di kampungnya, kira-kira setahun lalu sudah menjadi sejarah sejak dia pandai membaca, mengira dan menulis.

Kini, Dalima tidak perlu lagi menjadi beban kepada orang lain semata-mata hanya untuk ke Pekan Kota Belud sebaliknya dia semakin yakin pada dirinya sendiri dan menganggap tirai yang menjadi penghalang kepada peluang untuk memajukan diri sedikit demi sedikit semakin tersingkap luas.

Dalima bukan sahaja pandai membaca, mengira dan menulis malah pengetahuannya itu telah memudahkannya mengikuti kursus membuat pelbagai jenis bakul rotan kelolaan Kemas dan Kraf Tangan Malaysia yang kini menjadi salah satu menyumbang kepada ekonomi keluarganya.
Setakat ini, Dalima sudah memperoleh pendapatan kira-kira RM1,600 sejak mula menjual bakul rotan buatannya sendiri pada Ogos tahun lalu hingga April tahun ini.

"Saya sudah pandai membaca surat khabar. Boleh mengira. Saya mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada Kemas dan cikgu Dusiah Tugak, penyelia Kemas, yang bersusah payah mengajar saya dan rakan-rakan yang lain di kampung ini untuk mengenal huruf dan akhirnya pandai membaca," kata Dalima.

Selain Dalima, Bomboring Duma,56, walaupun belum pandai membaca, namun turut mendapat manfaat daripada program basmi buta huruf dan kemahiran menganyam bakul rotan seliaan Kemas berkenaan.

Bomboring kini sudah memperoleh pendapatan sehingga RM3,000 hasil jualan bakul rotan sejak tahun lalu yang dipasarkan hingga ke Tuaran dan Telipok. Dalima merupakan cuma salah seorang daripada 439 peserta program Pendidikan Literasi Fungsian (PLF), kelolaan Kemas, Kota Belud, kelolaan Kemas, yang berumur antara 18 tahun hingga 50an.

Program PLF merupakan kelas untuk orang dewasa buta huruf yang dikendalikan Kemas, agensi di bawah Kementerian Kemajuan Luar Bandar dan Wilayah, sebagai salah satu strategi bagi meningkatkan pendapatan dan kualiti hidup masyarakat luar bandar.

"Kami bukan sekadar mengajar golongan buta huruf untuk pandai membaca, mengira dan menulis atau 3M seperti di sekolah, tetapi di sebalik pengajaran berkenaan kami selitkan unsur pengajaran dan kesedaran untuk mereka berusaha memajukan diri.

"Sebagai contoh, ketika kami mengajar membina ayat 'tanam sayur tambah pendapatan', kami berharap selain pandai menulis dan membaca ayat ini, mesej 'kalau orang kampung rajin mengusahakan tanaman sayur, mereka akan beroleh pendapatan lumayan', akan difahami dan menggalakkan mereka menanam sayur," jelas Dusiah, 50, salah seorang daripada 12 guru PLF di Kota Belud.

Dusiah menyertai Kemas kira-kira 27 tahun lalu, kini mengendalikan tiga kelas PLF. Dia pernah mengajar kelas PLF di beberapa buah kampung pedalaman termasuk di Kg Terintidon dan Kg Lahanas.

Ditanya tentang bilangan golongan buta huruf yang berjaya dicelikkannya, Dusiah berkata "nda (tidak) ingat, mungkin beratus".

Sementara itu, Penyelia Kanan Kemas Kota Belud, Jimin Md Taib, berkata sehingga kini masih terdapat 27 kelas PLF beroperasi dengan 12 orang guru di daerah berkenaan.Katanya, selain membuka kelas PLF dan kelas pra-sekolah, Kemas juga menjalankan pelbagai aktiviti seperti Kemahiran Masakan, Kemahiran Jahitan, Pendidikan Literasi Komputer, Pendidikan Kesejahteraan Keluarga dan pelbagai lagi

No comments: