Friday, December 26, 2008

Masyarakat Iranun Likas dari perspektif pakcik Surat


Masyarakat Iranun Likas dari Perspektif Pakcik Surat

Usianya baru menjangkau sekitar enam puluh tahun. Masih tegap dan masih mampu bekerja kuat dalam arus zaman yang begitu mencabar ini.Sebagai pemimpin masyarakat yang disegani, pakcik Surat merupakan satu nama yang dikenal hampir semua penduduk di Kampung Likas.

Perjuangannya bagi membela nasib golongan bumiputera di kampung itu memang tidak boleh disangsikan.Pengorbanannya selama hampir berbelas-belas tahun dan penglibatannya dalam politik dan sosial bagi mengangkat martabat bumiputera din kampung itu boleh dikatakan mencapai tahap yang amat cemerlang.

Namun selepas melalui liku-liku perjuangan yang begitu panjang dan penuh sejarah, wujud sedikit kebimbangan pada raut wajahnya.

Sesuatu yang mengingatkannya semula kepada jati dirinya. Sesuatu yang mengajaknya berfikir semula tentang sejarah.Kebimbangan atau mungkin lebih tepat kekhuatiran itu wujud kerana dalam menghadapi cabaran yang lebih global sifatnya, maka sudah tentu seseorang individu itu akan mudah hanyut jika tidak mempunyai akar, tidak mempunyai kesedaran budaya dan sejarah yang tinggi.Tidak tahu dari mana ia berasal, dari mana ia bermula.Hidup dalam dunia yang lebih luas dan tanpa sempadan akan menyebabkan seseorang itu, terbabas, tersingkir dan paling ditakuti jika ia menjadi dirinya yang bukan asli dirinya.

Oleh yang demikian, ia merasa tercabar dan kembali menelusuri sejarah suku bangsanya.Ia merenung jauh.Beliau khuatir jika pada satu masa nanti kehilangan identiti sebagai seorang yang dilahirkan dari suku Iranun dalam satu rumpun Melayu yang cukup besar.

Tetapi sikapnya bukanlah kerana didorong oleh rasa kesukuan melainkan bahawa ia mahu mempertahankan ciri-ciri yang indah, yang molek dan elok dalam kebudayaan Iranun yang menjunjung tinggi semangat muafakat dan kasih sayang.Dengan punya akar, katanya, ia mahu generasinya tidak terumbang-ambing hanyut dalam gelombang zaman yang deras dan keras.Ia mahu generasinya lebih perkasa.Maka oleh itu, mereka boleh menjadi satu entiti dan dapat mendukung apa yang dikatakan kesatuan dalam kepelbagaian.

Anak saya, kata Pakcik Surat, berjumlah 12 orang.Mereka semuanya lahir di Likas, membesar di Likas, bersekolah di Likas dan kebanyakannya bermastautin di Likas, kawasan pinggir bandaraya yang jauhnya tidak sampai lima kilometer dari ibu negeri.
Apa yang dikhuatirkannya ialah jika mereka nanti terputus dari akar budaya dan kemudian berasa tidak tahu jati dirinya sendiri.

Oleh sebab itulah, Pakcik Surat menyarankan agar suku bangsa Iranun di Likas kembali mendukung semangat muafakat dan kesatuan yang tinggi.Kerana jika tidak, tegasnya, anak-anak mereka nanti tidak akan tahu dari mana mereka berasal dan apa jurai keturunan mereka.

Jika dibandingkan, komuniti Iranun tidaklah begitu ramai jika dibandingkan dengan masyarakat lain di Likas namun ia jutga tidak boleh dikatakan sedikit, malah dari segi sejarah, Iranun merupakan antara peneroka awal di kampung itu.

Kini kebanyakan mereka bekerja sebagai pegawai dan kakitangan kerajaan dan swasta.Selain itu ada juga yang menerokai perniagaan industri kecil dan sederhana.

Walaupun mereka dalah antara kelompok yang membuka kampung itu, namun kebanyakan orang Iranun bermastautin di kampung itu sejak awal enampuluhan.

Kini mereka kebanyakannya telahpun menempah kehidupan yang agak baik dan sederhana.Ada yang mamou memiliki rumah batu, tinggal di kawasan oerumahan tapi tidak kurang juga yang tinggal di petempatan setinggan.

Tetapi secara keseluruhan, kebanyakan mereka memiliki taraf hidup yang memuaskan.Malah ketika menaiki bas mini baru-baru ini, agak mengejutkan sekaligus membanggakan apabila tiba-tiba handphone seorang rakan berdering.
Gadis itu yang kebetulan orang Iranun sudah berbicara mengenai loss,profit.Rupa-rupanya dia bekerja dalam sektor niaga saham dan berurusan dengan bursa Saham KL.Nah rupa-rupanya sudah ada orang Iranun yang menekuni dunia saham.Bukankah ia satu kemajuan yang mengagumkan kerana sudah ada orang Iranun yang bekerja dalam pelbagai bidang dari buruh kasar ke dunia saham.

Terlepas dari soal kemajuan itu, kita kembali kepada kebimbangan Pakcik Surat.Jika tidak kembali ke akar budaya sendiri, jika tidak berani menelusuri jejak sejarah bangsa, jika tidak kembali ke jati diri, akan kemanakah masyarakat Iranun selepas ini -(Dari koleksi tulisan ANS-Utusan Borneo-20 Jamadilawal1417)

1 comment:

The Reporter said...

Salam maal hijrah abang naddin...

www.tawaunews.blogspot.com
www.tawaukini.ning.com
www.mysebatik.blogspot.com