Friday, December 26, 2008

Warna kehidupan, sebuah cerpen tulisan tangan dan sikap kita

Warna Kehidupan, sebuah cerpen tulisan tangan, dan sikap kita

Seseorang bernama Misal menulis sebuah cerpen kepada kami.Meskipun cerpen itu hanya bertulisan tangan dan tak begitu teratur bahasanya termasuk struktur ayatnya, dan tidak boleh dikatakan bagus, tetapi mesej yang ingin disampaikannya dapatlah difahami.

Misal dalam cerpennya itu menceritakan tentang kehidupannya.Kata Misal, seperti kanak-kanak lain, dia memasuki sekolah pada ketika umurnya tujuh tahun.

Dia memberitahu, bahawa dia juga merupakan murud yang pandai di dalam kelas dan bercita-cita untuk melanjutkan pelajaran sehingga ke universiti.

Walau bagaimanapun, Tuhan menentukan segala-galanya. Ketika berada dalam tingkatan dua,Misal terpaksa berhenti sekolah.Ayahnya yang bekerja sebagai buruh binaan telah terjatuh dari bangunan.

Beliau memberitahu, ayahnya mempunyai sikap yang amat prihatin dan penyayang.Malah pada malam sebelum ayahnya pergi buat selama-lamanya, beliau masih sempat menasihati anak-anaknya Misal dan adiknya Madi-supaya kasih mengasihi dan jangan bergaduh.

Ekoran daripada itu, Misal terpaksa menghentikan persekolahannya.Rakan-rakannya berasa agak sedih ditasa keputusannya itu.Misal terpaksa meminta mereka memahami keadaannya.Kepada gurunya, Misal berkata bahawa kejadian itu sudah ditentukan oleh takdir dan mereka sebagai hamba Allah harus menerima qada dan qadarnya.

"Ini semua takdir cikgu!" katanya ketika mahu melangkahkan kaki meninggalkan sekolah itu.
Sambil mendoakan agar kawan-kawannya mempunyai masa depan yang baik dan berbahagia, dia pula harus membantu meringankan beban ibunya.

Dalam cerpennya itu juga,Misal menyatakan bahawa dia mempunyai seorang adik bernama Madi.Masih kecil lagi, tulisnya dalam cerpennya itu.

Selepas berhenti sekolah, Misal akhirnya diterima bekerja di sebuah kedai barang dengan gaji sebanyak RM180.00 sebulan.Dan dengan wang itulah, dia cuba membantu ibunya.

Biarpun demikian berat ujian yang dihadapinya, namun dia menghadapinya dengan tabah dan bersyukur kepada Tuhan kerana masih melindungi dan menyayangi mereka.

Sikap yang ditunjukkan Misal ini wajar dipuji.Kerana sayangkan ibunya, dia sanggup berhenti sekolah.Dia mahu meringankan penderitaan ibunya.Sebagai anak sulung dari keluarga yang miskin, dia harus berjuang untuk mencari sesuap nasi untuk hidup selanjutnya.

Cuma pada akhirnya, kita sebagai pembaca akan cepat tertanya-tanya, tidak adakah jalan lain bagi Misal? Kita memahami bahawa dia begitu terdesak.Apakah tidak ada pihak lain seperti Jabatan Kebajikan-dan pihak-pihak yang berkenaan-yang dapat membantu mencari jalan penyelesaian bagi hidupnya.

Pertanyaan lain ialah bagaimanakah masa depan bagi seseorang seperti Misal.Mungkinkah dia tetap berada di sana selama-lama.Mungkinkah cerita hidupnya akan terus begitu? Tidak adakah bantuan yang dapat dihulurkan oleh pihak-pihak tertentu bagi membantu kehidupan keluarga yang serba kekurangan ini.

Pada Misal, dia kelihatan mempunyai bakat yang cukup baik jika digilap.Jika dia sentiasa cuba untuk memperbaiki hidup dengan menambahkan kemahiran dan ilmu pengetahuan, sudah pastilah kehidupannya pada masa hadapan akan lebih cemerlang.

Menurut pengakuannya, itulah kali pertama dia cuba menulis cerpen dan minta ia diperbaiki untuk disiarkan agar mereka yang membaca cerpen tersebut dapat memahami keadaan hidup yang dilaluinya dan "aku harap, kita manusia mesti sayang kepada ibu kita dan juga ayah kita", tulisnya sebagai kesimpulan bagi cerpennya itu
.
Sayangnya, cerpen itu memang agak sukar juga untuk diperbaiki.Nahunya agak kurang teratur dan jelas merupakan luahan rasa dan emosi penulis tentang ranjau dan kehidupannya sendiri.
Selain itu,Misal barangkali menulis dengan tujuan untuk mengajak orang lain agar sentiasa menyayangi keluarganya.Supaya mereka menagsihi ibu bapa.

Kepada teman-teman senasib yang lain, Misal berpesan agar mereka sentiasa tabah dan sentiasa berusaha.Mereka juga haruslah mempersiapkan diri menghadapi cabaran hidup yang selalu mencengkam.

Dia mengharapkan agar mereka sentiasa berfikiran tenang. Sentiasa berjuang untuk menang supaya kehidupan akhirnya senang.

Apakah pula sikap kita sebagai pembaca? Adakah kita hanya sekadar dapat menyatakan simpati atau memberi sokongan kepada kerajaan supaya kemiskinan itu, secara menyeluruh dapat dibasmi.

Sungguhpun demikian, sesungguhnya penderitaan Misal seperti yang disuarakan dalam cerpennya itu, dapatlah kami mengerti. (Dari koleksi tulisan ANS-Utusan Borneo 8 Jamadilakhir 1417)

No comments: