Friday, January 16, 2009

Saudara Muddin dan pantunnya

Saya fikir saudara saya, Muddin Beting mempunyai bakat besar untuk menjadi seniman. Beberapa ketika yang lalu, beliau mengsmskan saya beberapa pantun dalam Bahasa Bajau dalam genre kepahlawanan. Patriotisme cintakan tanahair. Beliau juga pernah mengirimkan saya pantun Bajau ketika Aidil Fitri bertema agama. Pantun-pantunnya menarik dan istimewa terutama bagi mereka yang mengerti bahasa Bajau. Saya dapat merasai keindahan bahasa Bajau ketika menerima pantun-pantunnya itu.

Ini salah satu pantunnya, yang dikirimkannya kepada saya dalam bahasa Bajausama.

`daau manusia boi bejanji,
embunda' Tuhan ngakun naksi,
mitu mejunya antap ngelanji,
dokon selegundi bekat tangsi'.

Pantun yang luar biasa. Saya mencari kata-kata yang tepat untuk menterjemahnya mengikut bunyi rimanya tetapi saya masih belum padanan dan susunan bahasa yang tepat.
Pantun yang pendek ini berkisah mengenai manusia yang berjanji di hadapan Tuhan untuk menuruti perintahNya. Kita boleh menafsir bahawa manusia sering lupa janjinya, walaupun pernah bersaksi di hadapan Tuhan.
Manusia yang hanya menghabiskan masanya di dunia dengan `ngelanji', adalah seperti layang-layang yang putus talinya.

Kalau direnung-renung, pantun ini banyak maknanya.

No comments: