Tuesday, February 24, 2009

Sketsa Mantanani 14-Panduga

Laut tenang ketika kami berangkat pulang dari Pulau Mantanani. Tak ada ombak tetapi enjin bot dua kali mati dalam perjalanan.Mujurlah Lapus, pemilik bot itu menggunakan dua enjin untuk menggerakkan botnya meredah Laut China Selatan.
Nun jauh terlihat puncak Gunung Kinabalu.Barangkali inilah pertama kali saya melihatnya dari tempat ini, sebelum ini tidak pernah. Saya kagum dengan semangat dan kegigihan pakcik-pakcik saya yang dahulunya mereka ini nelayan. Ketika itu tak ada enjin, mereka hanya berdayung.Dan apabila malam menjelang mereka hanya menggunakan `panduga' untuk menentukan tempat dimana mereka berada.Panduga adalah semacam tanda dalam ilmu pelayaran Iranun. Itulah sebabnya barangkali, saudara-saudara dari Lupa a Iranun dengan mudahnya sampai ke Tempasuk.Mereka pintar membaca tanda dan isyarat alam, pintar membaca bintang gemintang untuk menentukan arah pelayaran.
Tapi sekarang, kita berlayar arah ke mana?

No comments: