Tuesday, February 24, 2009

Sketsa Mantanani 3-Merakam wajah wajah sengsara

Hari petang sedikit ketika saya mengajak cikgu Sabli untuk berjalan-jalan mengelilingi pulau. Bergerak-gerak di sekitar rumah penduduk, kami menemui warga yang sengsara. Saya cuba menemuramah mereka.Menanyakan duka yang mereka alami. Berapa anak mereka, berapa pendapatan mereka, berapa tanggungan mereka dan banyak lagi. Saya terharu dengan sambutan penduduk. Dari rumah penduduk ke rumah penduduk yang lain, saya diringi ramai orang sehingga terjadilah semacam pawai, seolah-olah saya seperti seorang pemimpin yang sudah lama ditunggu.Tapi saya bukan pemimpin.Saya hanya seorang wartawan yang datang merakam kesedihan dan keperitan hidup mereka.
Saya sudah lama minta bantu tetapi saya belum lagi dapat bantuan.
"Kami miskin, anak ramai, atap rumah bocor"
"Kami tinggal di bawah kolong, menumpang rumah orang tua"
"Kami sudah buat permohonan, tetapi janji tinggal janji"
"Kalau pilihanraya, mereka janjikan apa saja lepas itu mereka lupa semua"
"Tolong encik, tolong tuan tulis cerita kami"
"Ah sana lagi tuan, tolong gambar supaya mereka tahu penderitaan kami"
Saya terus menggambar dan menggambar, memotret wajah-wajah mereka. Mungkin lebih dua puluh rumah yang kami kunjungi, saya tidak ingat lagi kerana tidak sempat bertanya mereka semua.Saya mengambil gambar sehingga hari gelap, sehingga saya sedar tidak mungkin dapat mengambil foto mereka semua kerana kamera saya tidak ada flash. Tapi saya terus menggambar walaupun saya percaya tidak mungkin dapat menggambarkan kepiluan dan kepedihan hidup mereka.




















No comments: