Monday, April 20, 2009

Bangau yang terbang


Bangau yang terbang. Saya tertarik dengan gambar yang diambil oleh jurufoto The Borneo Post, Aniq Azraai. Burung terbang beribu batu jauhnya.Jika ia terbang berkumpulan, ia terbang dalam satu formasi. Ada ketua burung yang berada di depan, ada yang berada di belakangnya. Jika ada yang tak dapat meneruskan perjalanan, burung lain akan menggantikannya.Jika ada yang cedera, ada burung yang ikut bersama mengubati sakitnya. Saya pernah melihat dokumentari mengenai bagaimana burung bangau terbang, sehingga pesawat tentera udara yang melakukan penerbangan mengikuti cara bagaimana burung bangau terbang.

3 comments:

foreverjudge said...

slm,jemput singgah ke blog ni,ada gud offer,graphic n print,tq.
http://damiadesign.blogspot.com/

foreverjudge said...

slm,jemput singgah d blog ni,ada gud offer graphic n print,tq.
http://damiadesign.blogspot.com/

abd naddin said...

Ulasan dari blog http://musramrakunman.blogspot.com

Saya tertarik dengan tulisan wartawan Borneo Post Saudara Abdul Naddin Haji Sahiddin yang bertajuk "Terbang Bangau". Bidalan kata: Setinggi-tinggi terbangnya bangau akhirnya ke belakang kerbau juga. Asas kepada bidalan ini mungkin berdasarkan kepada pengalaman orang-orang zaman dahulu yang kehidupannya hanya berladang dan kerbau merupakan pembantu khas dalam membajak, sementara burung-burung termasuk burung bangau asyik meredah sawah untuk mencari makanan, boleh jadi ikan, belalang, ulat dan serangga-serangga lain. Bangau yang suka hinggap di belakang kerbau, biasanya bangau putih, bangau hitam, pengalaman saya, belum ternampak.


Kemudian bidalan ini diaplikasikan kepada kehidupan manusia, yang membawa pengertian, bahawa sejauh mana manusia bermigarsi atau merantau, pasti suatu ketika akan pulang ke kampung halaman.


Dewasa ini, apabila pendidikan bertambah maju, dan setiap anak yang dilahirkan setelah merdeka dituntut untuk hadir ke sekolah untuk diajar berbagai mata pelajaran. Telah mejadi kewajiban bagi setiap ibubapa untuk menghantar anak mereka dari usia 7 tahun ke sekolah untuk belajar.


Masa terus berjalan, jumlah rakyat yang mendapat pendidikan telah bertambah, walaupun ilmu itu bersifat hafalan dan sukar diterjemahkan kepada aplikasi harian. Di sekolah yang di ajar adalah formula-formula matematik, kontour-kontour bumi, sejarah peradaban manusia, gabungan logam-logam, hukum-hukum fizik dan sebagainya. Selama 12 tahun anak-anak yang mula bersekolah pada usia 7 tahun, tamat belajar sekolah pengafalan pendidikan,bagi mereka yang bernasib baik, dapat meneruskan ke peringkat yang lebih tinggi, yakni fasa pendidikan aplikasi. Kerana keterhadan tempat diperingkat pendidikan aplikasi , maka sebahagian besar remaja tertinggal ke dalam kelompok yang mempunyai pendidikan hanya fasa penghafalan.


Remaja ini, tidak lagi dapat menyesuaikan diri mereka kepada asas penghidupan awal, yakni berinovasi melalui coba dan gagal. Mereka tidak diajar secara praktik apa yang mereka pelajari. Mereka tidak diajar tentang ranjau-ranjau yang akan ditemui. Mereka hanya tahu, penghafalan mata-mata ajaran yang diajar berpandukan kepada sukatan pelajaran yang diberikan. Dalam proses belajar itupun juga, mereka diajar oleh tenaga penghajar yang terdidik melalui penghafalan teori jauh sekali diperoleh melalui praktikal.

Akibatnya, para pelajar lepasan sekolah biasa (bukan teknikal atau vokasional) apabila tidak berpeluang belajar ke peringkat mengetahui ilmu aplikasi atau gunaan, mereka akan masuk ke alam pekerjaan. Akhirnya satwa bangau yang terbang tinggi akhirnya kembali ke tempat asal.

Kenapa Mereka kembali ke alam permulaan?

Oleh kerana pelajar lepasan menengah ini, dari awal lagi tersajikan dengan alam ibubapa mereka atau alam sekeliling mereka, mereka menyaksikan bagaimana guru-guru yang mengajar mereka bertalileher, berkereta atau paling tidak bermotosikal. Apabila kembali ke rumah pula menyaksikan bagaimana ibubapa mereka seawal 7 pagi berpakaian rapi untuk bersiap-siap ke tempat kerja. Bagi anak-anak petani dan nelayan pula, mereka meyaksikan bagaimana ibubapa mereka membanting tulang di sawah atau kebun atau melihat bagaimana ayah mereka menimbang dan memikul ikan-ikan untuk dijual kepada orang tengah atau pasar.

Sifat manusia berkecenderungan untuk meniru yang mudah dan senang. Apabila ayah atau ibu adalah doktor, anak kemungkinan hendak jadi doktor. Begitu juga, jika ayah atau ibu seorang peguam, maka anak mungkin ingin jadi peguam. Jika ayah atau ibu jadi orang korporat, maka anak mungkin jadi ahli korporat. Jarang kita temui, jika ibubapa seorang petani atau nelayan atau penjual digerai anak ingin jadi seorang petani atau nelayan atau penjual digerai.

Bagi anak-anak yang mempuyai ibubapa yang berjaya dalam dunia masing-masing, agak mudah bagi anak-anaknya mendapat pekerjaan sesuai dengan ilmu penghafalan yang ada berasaskan kepada pengaruh mereka. Bagi anak-anak yang mempuyai ibubapa yang kurang berjaya terpaksa meredah bandar, pejabat-pejabat,kilang-kilang,syarikat-syarikat untuk mendapat pekerjaan. Mereka terpaksa berhijrah ke bandar-bandar atau pekan-pekan, dengan tujuan untuk mengubah bentuk kehidupan dari muasal mereka kepada bentuk baru.


Disebabkan asas pendidikan mereka bersifat hafalan, walaupun mereka terdedah kepada alam kerja yang telah ditentukan oleh siempunya usaha atau perniagaan, mereka gagal memanafaatkan pendedahan ini, kerana sifat pendidikan yang ada pada mereka, yakni hanya menghafal. Mereka dengan tekun bekerja bertahun-tahun lamanya, sumbangan mereka dan majikan kepada kumpulan wang simpanan pekerja, saban tahun terus bertambah dengan pulangan kadang-kadang lebih 5% setahun.
Bertahun-tahunlah mereka diperantauan, berumah tangga, beranak penak, berpenghidupan dengan pendapatan bersandarkan upah yang diperoleh melalui fizikal mereka, bukan berasas kepada mental atau kemahiran. Selagi tempat bekerja mereka memerlukan tenaga fizikal selagi itu pula terus bekerja dan terus dapat upah. Sementara mereka bertungkus lumus bekerja, anak-anak hasil perkahwinan terus disekolahkan dan menjadi lepasan sekolah menghafal,meskipun ada juga yang terlepas ke alam pendidikan aplikasi.
Malangnya perubahan dalam teknologi pembuatan, serba sedikit menghakis keperluan fizikal manusia, sektor pembuatan semakin memerlukan produk yang seragam. Kerana keperluan sektor pembuatan, dan alam pekerjaan yang semakin canggih, maka sistem pendidikan yang bersifat menghafal tidak dapat menyesuaikan dirinya kepada perkembangan ekonomi, akhirnya pada masa mutakhir ini, kebanyakan pelajar keluaran sistem pendidikan kita tidak dapat diserap ke dalam alam pekerjaan, kerana ilmu yang ada pada mereka masih lagi dalam suasana penghafalan. Demikian juga, lepasan pendidikan aplikasi telah menjadi sebahagian dari kelompok penghafal ini.
Dengan melihat kecenderungan ini, maka mantan perdana menteri Tun Abdullah Badawai mencanangkan agar negara kembali ke sektor agraria, kerana melalui bidang ini, tenaga pekerjanya bukan memerlukan latihan metal, sebaliknya memerlukan latihan fizikal. Akhirnya bangau yang terbang begitu tinggi terpaksa kembali ke tempat bermula tetapi kali ini membawa bermacam-macam warna kehidupan yang boleh mencorakan pola sosial di tempat asal.