Friday, May 29, 2009

Cerita mengenai bedukang

Ada cerita menarik mengenai ikan bedukang. Kata kawan saya, saudara Matbee, kisah ini benar-benar berlaku di kampung Mengkabung. Ikan bedukang yang disebut ikan bongkak dikampung itu, jumlahnya beratus ribu ekor.Sudah menjadi tabiat ikan itu, suka menunggu ketika kita membuang hajat.
Rumah-rumah dikampung sebelah mengkabung itu terletak di atas air. Dahulu kedudukannya agak tinggi dari paras air. Tetapi sekarang tanah mendap dan tiang-tiang terperosok dalam lumpur. Bahkan penghuni 50 buah rumah terpaksa tidur dalam air setiap kali air pasang sejak 10 tahun lalu.Lihat posting saya sebelum ini bertajuk `50 keluarga terpaksa tinggal dalam air'.
Alkisah ada seorang hamba Allah dari pantai timur Sabah mendapat jodohnya dengan orang di Mengkabong itu. Rumah mertuanya adalah salah satu rumah yang terancam bahaya kerana setiap kali air pasang, rumah itu akan dimasuki air. Kerana dia datang dari tempat dan budaya yang berlainan, maka dia kelihatan kurang arif mengenai cara hidup masyarakat di kampung itu, iaitu salah satu kampung dalam mukim mengkabong.

Suatu hari, perutnya sakit dan berlarilah dia ke tandas.
Sewaktu akan membuka tualanya itu dan bersiap untuk melepaskan hajat, tiba-tiba tanpa disangka seekor ikan bedukang yang tidak sabar-sabar menunggu terus menerkam `anu'nya.
Alangkah terkejutnya dia. Jarak antara lubang tandas dengan paras air tinggal beberapa jengkal. Beliau tidak menyangka akan diterkam sebegitu rupa hingga mengancam seluruh harapan dan masa depannya.Nasib baiklah anunya selamat.
Tetapi itulah kehidupan. Sama seperti orang lain, beliau berharap kehidupan keluarganya akan turut berubah apabila Kerajaan siap membina 1,000 rumah untuk penduduk kampung itu. Yang menghebohkan ialah apabila mereka diminta untuk berpindah ke darat dulu sebelum rumah mereka siap. Timbul satu masalah lagi.
Kampung-kampung di atas air ini, termasuk juga penghuni yang mendiaminya sedang mengalami transformasi. Di salah satu kampung, juga di Tuaran-Kampung Penimbawan namanya- dimana hampir seratus peratus penduduknya menetap di kampung air itu, tidak lama lagi akan dipindahkan ke projek penimbawan yang dijangka siap tidak lama lagi. Setiap rumah itu biasanya didiami dua hingga empat keluarga. Tetapi hanya satu keluarga saja yang layak berpindah ke projek perumahan yang baru itu.Nasib keluarga yang selebihnya masih samar dan kini mereka dalam kekalutan kerana ada khabar kononnya rumah-rumah di atas air itu perlu dirobohkan.Lantas akan ke mana mereka pergi.
Tidak lama lagi kampung Mengkabong dan Penimbawan akan berubah wajah. Namun kehidupan mereka tidak boleh dipisahkan dengan air, dengan sungai, dengan laut, dengan arus, ombak dan sebagainya.
Tetapi janganlah pula sampai keselamatan mereka terancam seperti yang kejadian seorang penduduk yang anunya dilompati bedukang.

1 comment:

musli oli said...

Hari ini saya cerita tentang katak, saudara pula cerita tentang ikan bedukang. tahniah