Thursday, July 16, 2009

Esok kita ke Kapal











"Esok kita ke kapal", kata pak Iman kelmarin. Ke Kapal? Kapal yang mana? Di mana? Ada apa di sana? Banyak pertanyaan yang muncul di kepala saya. Untuk apa ke kapal dalam keadaan ombak yang bergelora ini.

"Okey, jam 10.00 saya tunggu bapak dekat Milimewa.". Saya sempat makan soto di kedai Kun Hin sambil pak Iman datang. Tentu ada yang tidak beres kerana sebelum ini, kami pernah ke Paitan selepas mendapat tahu ada 70 orang tenaga kerja warga Indonesia yang berkerja di ladang Sawit, dipecat oleh majikan.
Tapi kali ini Pak Iman mengajak saya ke kapal. Kapal itu, katanya sedang berlabuh di perairan Kota Kinabalu.
Ketika mereka tiba, saya terus melompat dalam kereta. Terdapat dua pak Iman dalam kereta itu. Seorang pernah pak Iman Siregar dan seorang lagi, pak Konsul, Iman Rokhadi.
"kok, naik kapal pakai dasi," kata pak Iman Rokhadi, lebih kepada dirinya sendiri.Ceritanya beliau kurang gemar pakai dasi, tapi pagi ini beliau memakai dasi.

"Kita kan ke kapal," katanya. Bersama Pak Huce, berlepaslah kami ke Kapal M.V Everwen dalam perahu yang dipandu Ju.
Kira-kira sepuluh minit kemudian, kami sudah berada di atas kapal kargo itu.Inilah pertama kali, sejak menjadi wartawan 15 tahun lalu, saya menemuramah orang-orang yang lapar di atas kapal.
Orang-orang kapal yang terkandas sejak 22 Mac lalu, tidak dapat meneruskan perjalanan kerana kapal mereka kehabisan minyak.Mereka juga tidak dibayar gaji dalam tempoh hampir tiga bulan itu. Sebabnya terjadi pertelingkahan di antara majikan mereka yang tidak dapat membayar hutang yang dipinjamnya dengan pihak lain, yang kini mendakwa menjadi pemilik kapal itu.Kes itu kini sudah sampai ke tangga mahkamah.Orang-orang kecil ini, tak semena-mena menjadi mangsa, tiga bulan tidak dibayar gajinya.

Lelaki berkaca mata yang memakai jaket pelampung itu ialah Konsul Indonesia, Iman Rokhadi manakala yang memakai baju kuning itu, saya sendiri. Bersama kami ialah Pak Huce Lombogia (bertopi), orang Manado yang jadi Chief Officer di kapal kargo itu.


1 comment:

Pena Alam said...

abg.nad..
kesiannya mereka..