Thursday, July 16, 2009

Setiap malam, air mata ini meleleh







ANAK KAPAL M.V.EVERWIN TIGA BULAN TIDAK DIBAYAR GAJI
"Air mata saya meleleh setiap malam mengingatkan anak isteri menelefon minta susu.Hampir tiga bulan, saya tidak bisa kirim wang kerana kami tidak dibayar gaji," kata Marhasim Matnai, 34, seorang anak kapal M.V Everwin.
Marhasim, yang berasal dari Madura, bersama tujuh anak kapal masih bertahan hidup di atas kapal milik sebuah syarikat di Pulau Pinang dan didaftarkan di Tarawa, Kiribati tetapi masih terkatung-katung di perairan Kota Kinabalu sejak tiga bulan lalu.
Kapal kargo itu dalam perjalanan dari Cebu, Filipina ke Pelabuhan Pasir Gudang Johor ketika ia terkandas di Kota Kinabalu pada 22 Mac lalu
Marhasim dan kawan-kawannya hidup hasil dari jualan besi buruk dan kini kehabisan wang selepas pemilik kapal itu, Everwin Merger Sdn.Bhd tidak lagi membayar gaji kepada pekerjanya.
"Saya sudah beritahu isteri mengenai masalah yang kami hadapi, tetapi saya tidak berani beritahu ibu kerana dia ada penyakit darah tinggi," katanya.
"Kapal tidak dapat berlayar kerana kehabisan minyak," kata Ketua Pegawai M.V Everwin, Huce Lombogia,55.
Beliau memberitahu, anak-anak kapal tidak diberi gaji sejak hampir tiga bulan lalu. Akibatnya, keluarga mereka di kampung menghadapi masalah kekurangan belanja untuk menghantar anak ke sekolah, membayar bil air dan elektrik dan sebagainya.
Menurutnya, kapal itu tidak dapat bergerak kerana kehabisan minyak menyebabkan mereka terpaksa bergerak ketika malam tiba.
Mereka menghibur diri dengan memancing dan Huce Lombogia bekerja kuat untuk menghubungi pihak berkuasa mengadukan masalah mereka.
"Saya tidak pasti apa yang terjadi.Khabarnya syarikat tidak dapat membayar hutangnya menyebabkan kapal itu disita. Pertikaian terjadi antara mereka dan yang menjadi mangsa ialah anak-anak kapal yang kini berjuang untuk mencari sesuap nasi bagi mengalas perut mereka.
"Ejen kapal juga menghilang dan tidak dapat dihubungi," kata Huce lagi.
"Sudah 12 tahun saya bekerja di perusahaan ini," kata Arifin Amiruddin,57 berasal dari Belawan, Medan.
Beliau yang bekerja di bahagian enjin berkata, sepanjang pengalamannya bekerja di kapal itu, beliau belum pernah menghadapi masalah seumpama itu.
"Kami terpaksa menjual besi tua, memancing ikan untuk makan kerana terpaksa hidup luntang lantung di negeri orang," katanya yang menerima gaji sebanyak RM1,600 sebulan.
"Bahkan untuk mandi pun, mereka terpaksa berjimat kerana tidak mempunyai duit untuk membeli air," katanya.
Seorang lagi yang sempat ditemui , Asdar Rabing, 28 berkata "Kami sering menelefon majikan tetapi ia tidak pernah angkat telefon," katanya sambil menambah, nasib mereka tidak diberikan sewajarnya oleh pihak majikan.
"Ejen kapal juga menghilang dan tidak dapat dihubungi," kata Asdar yang telah bekerja selama satu tahun tiga bulan di kapal itu.
Beliau yang berasal dari Makassar berkata, mereka juga kehabisan bekalan makanan.
"Kapten kapal sudah pulang kampung dan kini kami tertinggal kerana kehabisan wang, "katanya lagi.
Menurutnya, kapal kargo itu menghantar bahan binaan besi untuk jambatan ke Cebu, Filipina sebelum operasi tergendala.
"Tapi dimana ada muatan, di situ kami berada," katanya sambil menambah, kapal itu juga mengangkat ubi kayu dari Thailand, beras dan jagung dan boleh memuatkan kira-kira 1,200 tan setiap pelayaran.
"Kami menjalani kehidupan yang sukar," kata Nordin Parinding,berasal dari Toraja. "Kami merayu kepada pihak majikan untuk melunaskan pembayaran gaji kami," katanya.
Sementara itu, Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Kota Kinabalu tampil memberi bantuan makanan kepada anak-anak kapal M.V Everwin yang terkandas itu untuk meringankan bebanan mereka.
Konsul Indonesia, Iman Rokhadi, memberitahu KJRI akan menyediakan peguam untuk membela kepentingan anak-anak kapal itu selain memberikan biaya logistik termasuk bekalan makanan untuk warga Indonesia yang terkandas itu.
Selain itu, pihaknya juga akan menyediakan bantuan pemulangan kepada warganya selepas selesai menjalani semua proses undang-undang.




No comments: