Sunday, August 9, 2009

Debur ombak di Rampayan Laut

Debur ombak di Pantai Rampayan Laut, agak berbeza hari itu. Desir angin terasa kuat dan menerbangkan kenangan ke musim yang lalu ketika pantai itu cantik dan terpelihara. Pantai yang panjang ini punya kelebihan kerana pengunjung akan merasai betapa nyaman belaian bayu laut ketika tiupan angin tidak sekuat tengahari itu.Kami sengaja singgah di sana kerana rakan-rakan dari Semenanjung teramat suka dan gembira seketika selepas melihat pantai itu.
"Saudara mungkin tidak lagi ghairah melihat pantai," kata wan di tengah-tengah gemuruh bayu itu.
Saya hanya tersenyum sambil berharap pantai yang satu ketika dulu begitu terkenal itu, tidak tinggal hanya bangku kosong.Yang lainnya seperti tidak dipedulikan. Padahal jejak kaki pengembara sudah menapak di sana puluhan tahun yang lalu, ketika pantai itu masih menerima sapa mesra para pengunjung.
Kini hanya debur ombak dan desir angin yang terasa kuat. Bertiup di jiwa ini.

2 comments:

Hasyuda Abadi said...

Paparan yang puitis...

azrone said...

Saya hanya nampak panorama indah ini dari celah tingkap bas