Thursday, August 20, 2009

Pagi ini sepatutnya ke Pulau Gaya

i-Sepatutnya ke Pulau Gaya awal pagi tapi bangun agak terlambat. Kemudian keburu mandi, tapi Likas seperti kekurangan air.Nasib baik ada air sebaldi, dapatlah berus gigi dan membasahkan badan.

ii-Hari bermula seperti biasa tetapi di dalam hati agak kecewa. Syukurlah kerana sempat juga bercakap dengan Imam Ghani dan mohon maaf kepadanya kerana tidak dapat ikut serta. Tahun ini, rasanya ini kali pertama terbangun agak kesiangan.Tahun lalu, pernah juga berlaku, sekali waktu ketika ada program di Kota Marudu.

iii-Mulanya agak gembira apabila Sarah Balabagan menyambut tangan persahabatan. Ingat lagi dia siapa? 15 tahun lalu di Emiriah Arab Bersatu, seorang gadis dari Mindanao, hampir ditembak mati di hadapan skuad penembak selepas didapati bersalah menikam majikannya.

Majikannya orang Arab itu, cuba merogolnya tetapi Sarah dapat membunuhnya. Kemudian oleh Mahkamah, Sarah dihukum mati. Dunia Islam campur tangan dan seluruh dunia mengutuk hukuman itu. Sarah akhirnya dilepaskan. Selepas kembali ke Filipina, khabarnya kisah hidupnya difilemkan. Kini Sarah sudah berusia 30 tahun. Yang mengejutkan saya dan membuat hati tertanya ialah apabila diberitahu Sarah Balabagan kini masih berada di Amerika dan memilih jalan arah golgota.

iv- Hari ini terjumpa beberapa handai taulan, dan kami sempat makan pisang goreng di Kedai KakTini. Bercerita mengenai program sastera dengan cikgu Ramlie dan JM, juga banyak mendatangkan banyak manfaat.

v- Tadi terjumpa dengan saudara Masruh Siadik, seorang penyanyi yang terkenal dengan lagu isun-isun. Beliau teringin untuk ikut Sayembara Deklamasi Puisi tapi sayembara itu baru saja berlalu. Masruh sedia menyanyikan lagu puisi dan ada puisi yang telah digubah menjadi lagu.Teringin juga dia dijemput untuk menyanyikan lagu puisi.

vi- Hujan lebat di ibu kota. Kalau berlarutan sejam dua jam lagi, sudah pasti banjir akan melanda. Hujan yang turun bagaikan mutiara, kata arwah Sudirman dalam lagunya. Hujan yang turun bersama airmata, saya teringat rangkap kedua lagu itu.

vii- Hari Sabtu kita mula berpuasa. Orang pertama yang menghantar SMS selamat berpuasa tahun ini ialah YB Haji Mohd.Arifin Arif, Adun Membakut. Beliau seorang penulis, juga kawan lama. Orang kedua ialah Cikgu Lim Yew Yak, kawan dari Melaka. Pa' Min pula memilih facebook untuk menghantar salam Ramadhan. Kini sebentar-bentar menekan perkataan membalas ucapan selamat berpuasa. Semoga Ramadhan tahun lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya.

3 comments:

Atau348 said...

Assalamualaikum brother Nad,
I'd like to wish you a blessed Ramadhan, May Allah our deeds. Ameen. Please keep all Muslims in your Doa.

SABAHKITA said...

Assalamualikum,
SELAMAT MENYAMBUT RAMADAN AL MUBARAK DAN SELAMAT BERPUASA. Semoga bulan mulia ini dapat lebih merapatkan lagi silaturahim sesama kita semua dan dapat pula menyumbang kebaikan untuk kemajuan ummah dan kepesatan Negara. Semoga sihat wal afiat sekeluarga. Wasaalam. SABAHKITA.

.HAJIN said...

Assalamualikum
Selamat menyambut ramadan al mubarak dan selamat berpuasa