Wednesday, January 13, 2010

di larang menjual di tempat ini

Hampir saya tak kenal makcik itu.
"Kenapa pindah di sini?"
Saya selalu melihatnya di luar pasar besar kk setiap malam berjual sayur atau buah, kadang sekadar lada, bawang, pisang, serai dan sebagainya.Siangnya makcik itu berjual di dalam pasar tapi bila tiba malam, beliau beringsut keluar untuk terus mencari rezeki.
"Kami terpaksa pindah, nak!.Kalau tidak barang kami dirampas DBKK," katanya kepada saya ketika saya mendekatinya di pinggir sinsuran itu.
"Ada kawan saya dari Luyang, semua banrangnya dirampas," katanya dalam bahasa bajau.Mungkin dia berasal dari Tuaran.
Saya sudah lama melihatnya berjualan hingga tengah malam begitu, taapi menurutnya mereka tidak dibenarkan berjualan hingga malam. Mujurlah katanya, ada juga pegawai yang berperikemanusiaan memberitahu kami supaya jangan berjualan diluar pasar kalau malam.
Itulah sebabnya kami pindah ke mari, katanya.
"Maaf nak, saya tak begitu kenal tadi, maklum sudah tua". Makcik ini mengenal saya kerana saya sering membeli buah-buahan yang dijualnya, kalau tidak buah, ubi keledek juga.
Duduk tidak jauh dari tempatnya ialah seorang nenek tua, berbangsa dusun dari sebelah telipok atau tamparuli. Dia menjual langsat dan buah terap, tapi katanya terap dah habis dan yang tinggal itu, tidak boleh dimakan lagi.
Sudah cukup lama mereka berjualan, setiap malam di luar pasar.Entah siapakah yang sudi membela nasib mereka dan memberi izin bagi mereka menjual hingga malam. yang jelas mereka tak mengganggu siapa siapa.Mereka orang tempatan dan mereka hanya ingin menjual menambahkan pendapatan.

No comments: