Wednesday, March 24, 2010

tetombol nu suang moyoh,tapi nya tetombol nu bua jomo

Tetombol nu suang moyoh tapi nya tetombol nu bua jomo
Sungai besar dapat ditutup tapi mulut orang tak dapat ditutup.
Peribahasa ini membuktikan `suang' atau sungai mempunyai kaitan erat dengan masyarakat bajau. Sungai dianggap sumber kehidupan yang sangat penting. Sungai merupakan sumber air yang utama, bukan saja untuk minum, mencuci pakaian dan mandi-mandi bahkan sungai menjadi tempat mencari rezeki, memancing ikan, memasang bubu dan sebagainya.
Suku kaum Bajau yang kebanyakannya masyarakat agraria, adalah golongan petani yang memiliki sawah yang luas untuk mereka bertanam padi. Tanaman padi memang memerlukan sistem pengairan yang baik, dan sumber air yang utama, ialah sungai.
Dari sungailah mereka dapat menangkap ikan, seperti ikan serawi, tilapia, korok dan sebagainya untuk sumber makanan mereka.
Menurut sudut pandangan masyarakat Bajau, sungai yang menempat kedudukan penting dalam sistem kehidupan mereka itu, boleh diempang , dialihkan alirannnya untuk tujuan tertentu.
Kelahiran peribahasa tetombolnu suang moyoh tapi nya tetombol nu bua jomo, mungkin berdasarkan pemerhatian mereka terhadap sistem aliran sungai itu.
Bagi mereka sungai yang besar pun boleh ditutup tetapi mulut manusia sebaliknya tidak dapat ditutup dengan mudah.
Sungai yang begitu besar pun masih kalah besar dengan mulut orang. Mulut orang lebih besar daripada sungai yang besar kerana sementara sungai besar dapat ditutup atau dihentikan alirannya, mulut manusia tidak dapat ditutup, mungkin kerana besarnya atau kuatnya aliran kata-kata pujian dan makian, kata-kata fitnah atau umpatan, dan pelbagai lagi jenis kata yang mengalir deras dari mulut orang, yang boleh membawa kebaikan sekaligus keburukan.

No comments: