Thursday, August 19, 2010

Kraton Yogya miliki kedudukan istimewa











GAMELAN sedang dimainkan ketika kami tiba di halaman Kraton Yogyakarta. Kraton Yogyakarta yang terletak di pusat kota Jogja terus menerima pengunjung bukan saja dari Indonesia malah dari seluruh dunia termasuk Eropah, Amerika Syarikat dan negara-negara Asia.
Kami duduk di bangku yang disediakan untuk mendengar muzik gamelan itu. Saya cuba menghayatinya tetapi imaginasi saya melayang jauh ke masa silam.
Kraton Yogyakarta atau sering disebut dengan nama lengkap Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat dibina pada tahun 1756 oleh Sri Sultan Hamengku Buwono 1 di Wilayah Hutan Baringan. Istilah Yogyakarta berasal dari kata Yogya yang bererti baik dan Karta yang bererti Makmur. Ada juga yang mengatakan ia berasala dari perkataan Ayu+Bagya+karta sehingga menjadi Ngayogyakarta.
Kraton Yogyakarta memiliki kedudukan yang sangat penting dalam kebudayaan Jawa. Kraton bukan saja merupakan tempat tinggal raja dan ratu Yogyakarta, malah ia memiliki erti filosofis yang sangat bermakna jika dipandang dari kacamata budaya Jawa.
Tidak kurang 25,000 orang `abdi dalem' tinggal dalam kraton seluas 14,000 meter persegi itu. Kompleks kraton yang luas itu turut menempatkan istana sultan, galeri, pusat kerajinan batik, sekolah, masjid dan sebagainya.
Ia merupakan salah satu destinasi wajib bagi para pelancong untuk berkunjung ke Kraton malah kunjungan mereka ke Yogakarta dirasakan tidak lengkap jika mereka tidak berkunjung ke Kraton.
Menurut sejarahnya, Yogyakarta yang dibangun oleh Pangeran Mangkubumi pada tahun 1755 dimana ia telah mendirikan Kraton Yogyakarta , kerana beliau telah berselisih mengenai pembahagian wilayah dengan saudara lakilakinya Susuhunan Surakarta. Beliau kemudian mengangkat dirinya sebagai Sultan dengan gelar Hamengkubuwono yang bererti `alam semesta berada di pangkuan raja'.
Bagi orang Jawa, Yogya merupakan simbol perlawanan mereka terhadap penjajah. Perang Jawa yang dipimpin Pangeran Diponegoro menentang Belanda yang berlaku pada tahun 1825-1830, berlangsung di sekitar Yogyakarta.
Pada masa revolusi kemerdekaan, Yogyakarta menjadi pusat perlawanan terhadap kolonial dan bahkan sempat menjadi ibukota Indonesia dari tahun 1946-1949 apabila Jakarta diduduki semula oleh Belanda.
Sebahagian wilayah kraton itu kemudian diubah menjadi Universitas Gajah Mada yang dibuka pada tahun 1946. Ketika Belanda menduduki kota Yogya pada tahun 1948, Sri Sultan Hamengkubowono IX melakukan perlawanan dengan caranya sendiri iaitu mengurun diri dalam Kraton menolak bertemu dengan penguasa Belanda.
"Tuan-tuan boleh berbuat apa saja di Kraton saya kerana tuan-tuan bersenjata," katanya kepada penguasa Belanda. "Sedang saya hanyalah manusia biasa yang tidak bersenjata, tetapi sebelum tuan-tuan berbuat, tuan-tuan harus membunuh saya lebih dahulu".
Keberanian Sultan itu meniupkan semangat pejuang kemerdekaan. Walaupun begitu, namun diam-diam ia tetap menerima para pejuang kemerdekaan di kratonnya dan menjadi penghubung antara Yogya dan para pejuang yang melakukan perang gerila di luar kota.
Belanda tidak berani bertindak terhadap sultan kerana takutkan kemarahan rakyat. Sri Sultan juga membenarkan para pejuang Indonesia menggunakan kraton sebagai markas perjuangan. Apabila Indonesia merdeka, Yogyakarta dianugerahkan status Daerah Istimewa dan Sri Sultan menjadi Gubernur sejak tahun 1945-1988. Beliau juga pernah menjadi Wakil Presiden Indonesia pada tahun 1973-1978 bagi mendampingi Presiden Suharto. Beliau meninggal dunia dalam bulan Oktober 1988 dan dianugerahkan dengan gelar Pahlawan Nasional pada tahun 1990.
Beliau telah digantikan oleh Pangeran Mangkubumi iaitu putera tertua dari 16 anak laki-laki dan dilantik sebagai Sultan Hamengkubowono X dengan perayaan yang sangat meriah.
Sepanjang lawatan kami ke Kraton itu, kami dibawa menyaksikan pelbagai galeri, pameran batik, dan bangunan-bangunan yang terdapat dalam kraton itu.
"Walaupun saya telah mengenyam pendidikan barat yang sebenarnya namun pertama-tama saya adalah dan tetap orang Jawa,". Sultan Hamengkubowono 1X menegaskan walaupun beliau menerima pendidikan barat, beliau tidak pernah melupakan hakikat bahawa pertama-tamanya adalah orang Jawa dan tetap menjadi orang Jawa.
Kata-kata ini seolah ditujukan untuk semua orang. Bahawasanya setinggi mana pun pendidikan kita, kita tidak harus lupa jati diri dan asal muasal kita.
Sesungguhnya kunjungan ke Kraton Yogyakarta bukan saja membolehkan kita menyelami sejarah peristiwa masa silam melalui artifak yang ditinggalkan tetapi ia turut memberi peluang kepada kita melihat dan mengenali kebudayaan Jawa. Bahkan lebih jauh dari itu, ia membawa kita mengenali erti kebudayaan itu sendiri.

No comments: