Saturday, September 18, 2010

Kesan selepas membaca Novel Elang karya Kirana Kejora


KESAN SELEPAS MEMBACA NOVEL ELANG KIRANA KEJORA
Oleh ABD.NADDIN HJ.SHAIDDIN
abdnaddin@yahoo.com

TERUS TERANG saya agak keberatan jika diminta memilih antara Elang Timur, seorang ilmuan sejati dan Elang Laut, seorang penyair sejati. Elang Timur dan Elang Laut merupakan dua lelaki kembar yang beradu kekuatan untuk merebut cinta seorang penulis, bernama Kejora yang sebelumnya telah menyakiti mereka.
Saya tidak suka dengan sikap Elang Timur yang suka bersaing dengan Elang Laut, adik kembarnya sendiri, yang selalu mengalah. Mereka bertarung hebat untuk merebut cinta seorang wanita yang membuatkan mereka menderita.
Siapakah di antara mereka yang menjadi pencinta sejati? Di sebalik jiwanya yang keras, Elang Timur yang bekerja sebuah syarikat milik asing di Timika, Papua tidak melupakan tanggungjawab sosialnya dengan memelihara anak-anak suku Asmat, disamping tugas utamanya membuat pelbagai penyelidikan ilmiah.
Kalau Elang Timur membuat keputusan tegas untuk mencari Kejora sehingga sanggup pulang dan berpindah ke Jakarta, sebaliknya Elang Laut yang sibuk dengan kerja-kerja kesenimannya seolah-olah tidak mempedulikan Kejora walhal dia sangat mencintai wanita itu. Alasannya ialah dia tidak mahu bersaing dengan abangnya Timur.
Novel Elang setebal 299 halaman, yang dikatakan penulisnya Kirana Kejora (eidelweis_kirana@yahoo.com) sebagai `novel roman humanis penuh motivasi, ini diterbitkan Almira Management dan diedarkan PT Buku Kita Jalan Kelapa Hijau Jakarta, http://www.distributorbukukita.com/.
Mulanya saya berfikir, Kirana Kejora akan menulis mengenai pertarungan antara Elang Timur dan Elang Laut ini sehingga ke halaman akhir novel Elang ini, yang berkisah sebagai novel psikologi, yang memerikan perlumbaan dan persaingan dua lelaki kembar fraternal.
Tetapi tidak. Elang Laut, sang penyair akhirnya memilih untuk menyisihkan diri Gili Meno, jauh di Lombok. Disana bersama penduduk miskin dan buta huruf, beliau memperjuangkan hak mereka atas tanah yang mereka diami beratus tahun lamanya daripada dirampas oleh pihak tertentu atas alasan untuk membangunkan Gili sebagai destinasi pelancongan.
Perjuangan Elang Laut membuat saya kagum kepadanya, kerana beliau memilih untuk memperjuangkan masyarakat dan kepentingan ramai. Beliau sanggup mengetuai orang-orang Gili untuk memperjuangkan tanahair mereka. Di sinilah letak perbezaan antara dua lelaki yang mencintai wanita yang sama. Elang Laut keluar berjuang untuk kepentingan masyarakat luas manakala Elang Timur sebaliknya pulang kampung untuk menemui cinta dan menemukan dirinya sendiri.
Penulis novel Elang, Kirana Kejora,seorang penulis dari Indonesia, menurut pengakuannya sendiri, menuliskan kisah itu untuk menjadi cermin `bagi kita yang kadang silap' kerana terlalu mengkultuskan cinta.
Mantan wartawan,pengurus pemasaran dan mantan pensyarah universiti yang menerjunkan diri sepenuhnya dalam dunia tulis menulis ini, merupakan seorang penulis independen , dalam erti kata menerbitkan bukunya sendiri. Kirana, merupakan lulusan Cumlaude Fakluti Perikanan Universitas Brawijawa, kini telah menghasilkan beberapa buah buku termasuk Kepak Elang Merangkai Eidelweis, Selingkuh,Perempuan dan Daun, dan empat naskah skrip filem dan 30 skrip tv, dokumentari dan sebagainya.
"Bagiku lelaki harus menjadi Elang, pantang baginya buat mundur! Dan perempuan adalah eidelweis, pantang baginya buat menangis," kata Kirana.Mengapa Kirana Kejora banyak menulis mengenai cinta dan perselingkuhan, penderitaan dan pertarungan batin?
Sebagai seorang wanita, Kirana mengenai kisah kisah berkaitan kaum hawa."Ternyata banyak sekali pengakuan mereka tentang perselingkuhan atau kisah roman sejati mereka yang ingin kunikahkan dengan pena dan kertas. Sebuah kepuasan hati jika kisah yang telah mereka runut bisa kutulis.", katanya dalam emelnya kepada saya.
"Siapa yang salah? Siapa yang mahu terlahir menjadi biang bencana yang menyakitkan? Dan siapa yang mau peduli buat mencari sumber penyakitnya? "Bagiku tak ada fiksi murni, tetap ada campur tangan dari cerita non fiksi buat melumuri desah nafas sebuah cerita fiksi. Dan rata-rata penulis fiksi penggalan lekuk tubuhnya selalu ada dalam cerita yang dia tulis," kata Kirana.
"Setelah tulisan menghidupkan jiwaku, ternyata dia terus menjadi darah dagingku, ragaku hidup dari huruf-huruf yang kurangkai. Aku tak menyesal sama sekali meninggalkan statusku sebagai seorang pensyarah, pengurus sebuah sanggar model dan sebuah syarikat pengiklanan di Surabaya. Semua pilihan ada risikonya, aku tahu itu," katanya.
Menjadi penulis sepenuhnya untuk mengejar ketertinggalanku, untuk mencari cahayaNYA, untuk menangkap energiNYA, menjadikannya sebuah master piece atas berkahNYA iaitu melahirkan buku yang bagus dan cerdas serta film yang idealis tanpa terbelenggu teralis. Aku yakin akan hidup dari tulisan!
Novel Elang yang terinspirasi dari sajak Rajawali karya WS Rendra, mengingatkan kita bait-bait sajaknya bahawa sangkar besi tak dapat mengubah rajawali menjadi burung nuri.
Pertarungan dan persaingan antara Elang Timur dan Elang Laut untuk mendapatkan cinta Padma Kejora akhirnya melahirkan Kemilau Rinjani, seorang anak yang mungkin menjadi punca perebutan, punca pertarungan atau mungkin punca kedamaian dan keindahan dalam karya-karya Kirana Kejora selanjutnya.
Akan kemanakah Elang terbang, mungkinkah ke Kalimantan melintasi Laut Jawa, kita tunggu selepas ini.

Utusan Borneo 19 September 2010

No comments: