Monday, September 13, 2010

Mak Tua a.k.a Syarifah Jeribok

Biar betapa susahpun hidupnya, arwah Mak Tua tetap berusaha membantu jika ada orang yang datang untuk meminta pinjam duit daripadanya.
Jika dapat sedikit duit yang diberikan anak cucunya kepadanya, Mak Tua akan mencari keluarganya yang susah, hingga sanggup berjalan hingga hujung kampung, untuk membantu mereka.
Kadang-kadang perbuatannya itu membuat geram cucu-cucunya yang selalu menghulur duit kepadanya.
Tetapi Mak Tua tetap Mak Tua. Nenek yang suka membantu biarpun dia sendiri susah hidupnya.
Kalau Mak Tua suka berjualan, mungkin Mak Tua banyak duitnya. Dulu sewaktu kami kecil di Bombalai, kata mertua saya, Mak Tua sering membuat minyak kelapa. Berbotol-botol banyaknya. Proses membuat minyak kelapa itu memakan masa yang lama dan payah.
"Itu bukan untuk dijualnya, sebaliknya ia mengagih-agihkan botol minyak kelapa itu kepada keluarga, kepada jiran-jirannya.
Di Sungai Burung, Mak Tua berkebun. Hasil tanamannya jua banyak mengeluarkan hasil terutamanya buah labu. Tetapi labu yang banyak itu, sekadar untuk diberikan kepada keluarga dan jiran-jiran atau sesiapa saja yang mahukan buah labu.
Sikapnya yang suka memberi itu, sudah menyatu dalam dirinya. Mak Tua sesungguhnya orang yang luar biasa, walaupun barangkali, hanya sesudah pemergiannya, kita belajar menghargai sikapnya.
Al-fatihah untuk Mak Tua yang telah kembali ke rahmahtullah pada 28.8.2007

No comments: