Sunday, September 19, 2010

Ramadan di Sinisian, kami bicara soal bahasa

Suasana di Walai Tokou, Kampung Sinisian Kundasang, jauh dari hirukpikuk kota. Selama empat hari kami berkampung di sana untuk menghadiri Sidang Pengumpulan dan Pengesahan Bahasa Sukuan Sabah anjuran DBP Sabah. Sidang pengumpulan itu merupakan siri terakhir yang diadakan tahun ini. Siri terakhir itu melibatkan bahasa Kadazan Penampang, Dusun Ranau dan Keningau. Kali ini, saya bersendirian menulis dan menyemak padanan ayat dalam bahasa Melayu ke bahasa Iranun.
Sidang itu diadakan pada bulan Ramadan yang baru lalu. Jadi kami dapat menikmati bulan puasa di Kundasang, berbuka puasa di restoran di kaki bukit dan bersahur jam 3.00 pagi, dalam suasana yang dingin lagi sunyi.
Pemilihan tempat itu, walaupun jauh, tapi memungkinkan kami menyiapkan kerja dalam suasana yang santai.

Setiap awal pagi, kami sengaja bangun awal untuk melihat puncak gunung Kinabalu dari Sinisian. Hari berikutnya kami melihat gunung Kinabalu yang diselimuti awan. Kemudian kami melihat gunung tertinggi di Asia Tenggara itu, tanpa awan sama sekali.
Senja kami mengambil gambar dengan dilatari pemandangan yang cantik. Sinisian, memang sebuah kampung yang indah dan terserlah budi bahasa di kalangan masyarakatnya.
Sinisian yang kami tinggalkan, mencatatkan banyak kenangan.














































2 comments:

Pena Alam said...

teruskan perjuangan mu abang nad!!

abd naddin said...

tk pena alam. semua orang, harus berjuang untuk memulihara bahasa ibunda mereka.