Saturday, December 4, 2010

catatan di Kuching 4 Disember

Lada mungkin tidak pernah tahu bahawa ia pedas.
Kalau ditanya kepada lada, dengan pertanyaan misalnya, apakah ia merasa pedas, mungkin jawapannya tidak.
Pedas lada hanya dirasakan oleh mereka yang memakan lada.Yang merasakan pedas lada adalah orang yang makan lada.
Tapi kami tidak makan lada ketika itu.Kami sedang perjalanan kembali ke hotel Harbour View setelah menikmati suasana petang di Kampung Boyan.
Di seberang sana kelihatan bandaraya Kuching yang cantik disimbah cahaya senja.
Kata-kata Haji Hussain mengenai lada dan pedas itu lahir begitu saja secara spontan, dan saya tidak ingat lagi apa punca lahirnya ungkapan itu.

2. Kami sedang berbicara mengenai kisah seseorang yang boleh disifatkan hanya songkoknya yang haji sementara perbuatannya masih tetap tidak berubah.Dia digosipkan dengan isteri orang dan dia seolah-olah tidak pedulikan pandangan orang. Bermacam cara dilakukan agar kelakuannya itu tidak diketahui isterinya.Sungguhpun ia digelar haji tapi yang haji hanya songkoknya, kata Bung hussain.

3. Kemudian teringatlah kisah seorang kenalannya yang kaya, banyak duitnya yang berkenan dengan seorang perempuan dari Medan. Kerana berkenan dengan wanita Medan itu, beliau diajarkan bahawa jika ditanya oleh kedua bakal mertuanya mengapa hanya mereka berdua saja yang datang untuk meminang, maka dia hendaklah menjawab,kami ini musafir. Begitulah jawaban standard yang diberitahukan kepadanya.
Jadi apabila bakal mertuanya bertanya mengapa hanya mereka berdua yang datang, kenalan tadi itu berasa gugup lalu menjawab `apa boleh buat, kami ini munafik". Setelah mendengar kata-kata itu, akhirnya pinangan orang itu ditolak.

4. Ketika kami makan itu, saudara Jebat Pani, rakan HA dari SPR menunjukkan teksi air yang sedang bergerak di sungai sarawak. Teksi air itu boleh disewa untuk menyusuri sungai jika tak ingin naik penambang. Saya terlupa sebentar Laksa Sarawak yang spesial itu sebaliknya tertumpu kepada pemandanfan sungai yang cantik.
Susah dapat ikan di sini, kata Jebat yang telah 30 tahun berkhidmat dengan SPR Sarawak. Beliau juga memberitahu telur penyu mudah didapati di Kuching dengan harga RM1.50 sebiji.
Haji Hussain pula teringat pengalamannya di sandakan dimana beliau terpaksa beredar cepat kerana menyangka penjual telur penyu yang menunjukkan isyarat tiga jari untuk menjual telur penyu.

5.Sayang Sarawak sungainya sempit.Tapi saya tak nampak sungainya yang dikatakan sempit itu. Kami duduk memerhatikan orang-orang yang memancing di Sejingkat Baraj. pada mulanya kami merancang untuk mengikuti River Cruise untuk menyusuri Sungai bermula jam 5.30 petang hingga 7.00 malam dengan harga tiket RM60 seorang tetapi kejabisan tiket.Terlalu ramai orang dan kouta 40 penumpang telah dipenuhi.
Kami bercadang untuk menaiki bot dengan tambang RM19 seorang dan sementara menunggu, kami minum petang di tebingan Kuching.
Bayangkan walaupun kami merancang untuk ikut perahu, tetapi Tuhan berkata lain, iaitu dengan menyuruh kami mengikut Jebat yang membawa kami berkeliling Kuching.

No comments: