Saturday, December 11, 2010

Kesan kunjungan di makam Opu Daeng Menambun






KESAN KUNJUNGAN DI MAKAM OPU DAENG MENAMBUN
Oleh ABD.NADDIN HJ.SHAIDDIN
abdnaddin@yahoo.com

Opu Daeng Menambun tidak memiliki kereta atau kapal terbang.Itu saya pasti. Pada zaman itu, Opu bergerak bersama pengikut-pengikutnya dari satu tempat ke tempat yang lain di kepulauan nusantara dengan perahu penjajab. Tetapi bagaimana orang tua lima bersaudara dari kerajaan Luwuk di Sulawesi Selatan itu menjadi tokoh-tokoh penting dalam persejarahan Melayu dalam abad ke-18, dan tetap diingati meskipun setelah 257 tahun berlalu?
Bagaimana orang dulu-dulu berkomunikasi antara satu sama lain dari tempat yang saling berjauhan? Ketika itu belum ada kemudahan internet, belum ada telefon bimbit, facebook, twitter, skype malah belum ada posmen. Barangkali mereka menggunakan radar batin, satelit batin untuk saling berhubungan, seperti yang dikatakan Prof.Dr.Yusmar Yusuf, pengkaji sejarah dari Riau. Kehebatan orang-orang tua dahulu adalah kerana mereka mampu membaca isyarat alam, mampu mentafsir gerakan bintang dan bulan, mampu meramal cuaca dengan baik untuk kemudian belayar beribu batu untuk berdagang, menyebar agama, menjalin hubungan diplomatik dan sebagainya.
Itulah yang membuat kami berdiri beberapa lama di makam Opu Daeng Menambun, yang terletak di puncak bukit di Mempawah. Menziarahi kuburan tokoh sejarah yang penting dan berpengaruh sehingga menjadi Raja Mempawah yang pertama, kami bertanya bagaimana tokoh ini begitu dimuliakan sehingga orang-orang dari berbagai tempat, berbagai bangsa bahkan berbagai agama berkunjung ke makam beliau?
Opu Daeng Menambun merupakan anak Daeng Rilekka. Bersama saudaranya, Opu Daeng Parani, Opu Daeng Marewah, Opu Daeng Chelak dan Opu Daeng Kemasi, mereka merupakan pahlawan-pahlawan berani yang digeruni dan disegani kerana keupayaan dan kemampuan mereka menakluk lautan, melaksanakan pelbagai strategi untuk menguasai dunia perdagangan dan pelayaran di alam nusantara.
Kami bertafakur di makam Opu Daeng Menambun itu. Ramai orang berdatangan membaca yasin, berdoa agar roh beliau ditempatkan di sisi orang-orang yang saleh. Mungkin juga ada diantara mereka membayar nazar atau memohon restu atau mencari berkat tetapi yang lebih penting lagi ialah bagaimana walaupun setelah ratusan tahun Opu Daeng Menambun masih tetap diperingati sampai sekarang?
Makam beliau di Sebukit itu dikunjungi ratusan pengunjung, terutamanya setiap Khamis dan hari Minggu. Saya tidak tahu kenapa. Tetapi makam yang telah berusia lebih 200 tahun itu tetap terpelihara. Menapaki anak tangga yang dikatakan berjumlah 265 kesemuanya, saya bertanya dalam hati, bukankah di negeri kita juga terdapat banyak tapak bersejarah?
Namun seberapa ramai yang mengenali tokoh-tokoh seperti Syarif Osman, Datu Tating, Embo' Ali, Kurunding, Santara,Kamunta, Antanom, malah Mat Salleh yang begitu terkenal itu tidak diketahui dimana kuburnya. Tugu peringatan Mat Salleh di Tibabar Tambunan perlu dinaiktaraf lagi, Bukit Mat Salleh di Inanam mungkin boleh dijadikan tapak bersejarah, kuburan Syarif Osman di Kota Marudu juga boleh dipelihara dengan sebaik-baiknya malah banyak lagi yang boleh dipulihara bukan saja untuk memberikan kesedaran sejarah buat generasi baru tetapi juga boleh menjadi tarikan pelancong ke negeri ini.
Banyak yang dapat kita pelajari daripada peristiwa peristiwa bersejarah ini. Melalui tokoh-tokoh sejarah ini kita dapat belajar mengenai perjuangan, pengorbanan, keikhlasan, keberanian, persaudaraan, persahabatan, maruah, teknologi pelayaran dan sebagainya. Kita juga dapat belajar mengenai ketamakan, pengkhianatan, kuasa, monopoli, keangkuhan, perubatan malah batas dan wilayah.
Kunjungan ke makam Opu Daeng Menambun dalam usaha menemukan akar bangsa dan menangkap getar sejarah , saya tiba kepada satu kesimpulan bahawa sebuah kekuasaan boleh runtuh sekiranya rakyatnya tidak bersatu,iri hati, dengki mendengki, saling bertelingkah sesama sendiri sehingga memberi ruang dan peluang kepada orang asing berkuasa dan memerintah dan kemudian bukan saja menjajah negeri malah sampai kini masih menjajah minda kita walaupun setelah puluhan tahun merdeka.
Saya tidak tahu apa yang akan dikatakan Opu Daeng Menambun sekiranya ia masih hidup dan melihat kami bertafakur di makam beliau. Mungkin Opu merasa tidak begitu selesa melihat tingkah orang-orang yang terlalu memuja beliau. Saya fikir pejuang-pejuang lama berjuang dengan penuh keikhlasan, tanpa perlukan imbalan, pangkat dan harta benda.
Apa yang masih berlegar-legar dalam fikiran saya ialah betapa tingginya tempat beliau dimakamkan itu.Di puncak bukit. Jauh di pedalaman Mempawah. Dari atas bukit itu, kita boleh melihat dataran rendah. Sungai yang mengalir, pokok-pokok yang mungkin ratusan tahun usianya. Betapa tepatnya pilihan mereka mengenai lokasi pemakaman itu. Apakah tempat ini merupakan tapak kerajaan Mempawah yang pertama atau ia hanya merupakan tanah pemakaman, tempat jasad disemadikan?.
Lokasi Makam Opu Daeng Menambun itu agak jauh tempatnya. Kami berkereta dan terpaksa merentasi air banjir untuk sampai ke kawasan permakamannya. Terdapat puluhan pengunjung ketika itu. Ada yang datang dengan bas, ada yang datang dengan kereta. Tapi pasti tak ada yang datang dengan penjajab atau kapal layar.Betapa zaman telah berubah.Betapa waktu cepat beredar tetapi Opu Daeng Menambun tetap tercatat dalam hikayat, buku sejarah, cerita rakyat dan dalam imaginasi kita sendiri.
Betapa hebatnya orang dulu. Betapa kuatnya ilmu mereka. Betapa perkasa dan betapa beraninya mereka.Betapa dengan penuh rasa bangga sebagai anak-anak nusantara, mereka berani berdepan dengan kuasa penjajah, faham kolonialisme. Tetapi kita, kini makin tercabut dari akar budaya dan akar bangsa kita.Malah kita cenderung lupa diri dan hilang keyakinan dan bangga diri terhadap bangsa dan negara kita.
Kadang-kadang kita menganggap bahawa segala yang datang dari luar begitu bagus dan kita sering meremehkan diri, memperkecilkan kemampuan kita. Tetapi terbukti sejak dulu, kita memiliki peradaban dan ketinggian tamadun sama seperti bangsa barat. Ketika bangsa Viking merentas Eropah, kita juga merupakan pelayar hebat yang mampu membuat perahu-perahu besar dan berlayar meyeberangi lautan.Ketika bangsa luar mampu membuat simen, kita juga memiliki teknologi serupa.
Kita harus bangunkan kembali rasa bangga dan percaya diri sebagai bangsa yang bermaruah, yang sanggup berjuang melepaskan diri dari cengkaman penjajahan minda. Apakah ciri-ciri untuk menjadi peribadi, bangsa dan negara yang bermaruah. Maaf! Saya lupa menanyakannya kepada Opu Daeng Menambun.
UTUSAN BORNEO 12.12.2010

No comments: