Friday, January 14, 2011

Catatan sekembalinya dari Tawau

KK sedang bermandi hujan sebaik kami duduk di Restoran Maimunah Sinsuran.
Saya memesan teh tarik . Amai Azlan memesan kopi O.
Malam belum begitu larut.Jam tangan saya menunjukkan 11.30 malam, cepat setengah jam dari waktu yang sebenarnya.
Amai Azlan mengajak saya minum sebentar sambil mendengarkan update mengenai cerita kehidupan di KK sementara saya ingin cepat pulang untuk menulis dalam blog.
Pesawat terakhir Air Asia dari Tawau tiba jam 10.30 malam, terlewat 5 minit dari waktu yang dijadualkan. Sementara itu, ramai penumpang-penumpang MAS yang sepatutnya menaiki MH3056 dari TWU-BKI 14 Januari meluahkan rasa kesal kerana tidak dapat terbang walaupun tiket sudah `confirm' lebih awal. Staff di kaunter menyatakan pesawat `over booked'. Bagaimana boleh over booked? Oleh sebab itu, hampir 10 orang yang tak bernasib baik itu terpaksa menginap di hotel yang disediakan MAS.
Saya melihat ada pesawat MASwings, manakala sebuah pesawat Boeng 737 sedang tersadai di hangar. Ada di antara penumpang yang mengenali saya mengadu mengenai masalah itu kerana ada di antara mereka terpaksa menghadiri mesyuarat. Asmuni dan rakannya meminta saya menulis dalam hotline kerana mutu perkhidmatan yang kurang memuaskan itu.
Saya berada di Tawau sejak petang 9 Januari iaitu sebaik selesai menulis berita mengenai Majlis Persatuan Warga Tua Sabah (COSCA) melalui Timbalan Presidennya Robert Foo yang meminta supaya bantuan kebajikan warga tua yang tertangguh sejak Ogos dibayar segera kepada warga tua yang miskin, dan perlukan wang untuk keperluan seharian dan ubat-ubatan mereka.
Sepanjang berada di Tawau, saya sempat bertemu dengan Sdr.Kibin Haji Samad, Pengarah di Open University Tawau, Sdr Saman Haji Ungki yang kini menguruskan syarikat konsultansinya, Samsari Consultant di tengahtengah kesibukan menghantar anak -Ahad Fawzan ke tadika pra sekolah St Patrick dan petangnya ke PASTI.Sitti Mehran Yasmine sudah tahun 5 di SJK Yuk Chin hanya perlu dihantar jam 5.30 pagi untuk menaiki bas sekolah.
Ada keinginan untuk menghantar Fawzan ke sekolah Islamiah tetapi agak terlambat, kata Ustazah Rukiah, kerana sepatutnya kami datang hari Sabtu kepas. Tempat sudah penuh apatah lagi tak ada sesi petang. Jadi beliau mencadangkan agar fawzan sekolah Islamiah tahun depan.
Agak kecewa juga tetapi bukan rezekinya sekolah di situ tahun ini.Mudah-mudahan anak ketiga Ahmad Aliff Farhan juga dapat bersekolah di Islamiah.

Seperti yang dijanjikan juga saya ke Semporna pada hari Selasa. Haji Abdul Rahman Labatan, keturunan `penghalapan' membawa saya ke kampungnya di Pulau Larapan, kira-kira 15 minit dari Pekan Semporna untuk melihat mengenai proses pembangunan di kampung itu.
Dewan Serbaguna baru siap, sementara 10 buah rumah untuk rakyat miskin sedang dibina atas bantuan Felcra. Semua ini, kata Haji Abdul Rahman adalah berkat keprihatinan Datuk Mohd Shafie Apdal yang sentiasa pentingkan kebajikan masyarakat pulau. Beliau juga berterimakasih kepada Haji Razak Tun Sakaran, setiausaha menteri yang banyak membantu.

Ketika mengelilingi pulau itu saya bertemu dengan ibu-ibu yang mengadu mengenai anak-anak mereka yang berumur antara 10 hingga 12 tahun yang tidak dapat melanjutkan persekolahan kerana kemiskinan, dan takutkan ombak.
Saya sempat juga bertemu dengan anak-anak yang sepatutnya menduduki tahun 4 hingga 6 itu,tetapi meninggalkan bangku sekolah kerana tidak sanggup-dan ibubapa mereka juga tidak mempunyai kesanggupan-untuk menghantar anak mereka ke Sekolah Berpusat di Pulau BumBum kerana kos yang tinggi.

Saya membayangkan apakah anak-anak itu memiliki masa depan yang cerah? Itulah sedikit sebanyak yang bermain di fikiran saya ketika minum di Restoran Arif ketika kami dijamu makan tengahari dengan hidang yang menyelerakan.

Benar, bahawa memang banyak cerita yang boleh ditulis di Semporna.Malah sebaik duduk di Dyana cafe, saya ternampak Mansor Haji Santiri yang memberitahu saya tuntutan penduduk Pulau Menampilik terhadap Pulau Tabbalanos yang diberikan kepada orang perseorangan. Penduduk kecewa dan tidak berpaus hati kerana menurut mereka dari segi hak adat istiadat atau costumary right, mereka berhak ke atas tanah seluas tiga kali padang bola iaitu antara 3 hingga 5 ekar dan terletak 9 km dari Semporna.

Sementara itu, di Tawau, saya mendengar rungutan orang ramai mengenai harga bawang. Pakcik Salupo Mading, pemandu teksi mengeluh mengenai kenaikan harga bawang, yang pada minggu sebelumnya berharga RM7 sekg kini sudah naik RM18 sekg. Sungguh tak dapat diterima akal, katanya. Masalah kekurangan bawang agak kritikal. Di tempat lain, masih ada yang menjual RM10 tetapi di Tawau, harga bawang yang sudah rosak dan lama dan `ada sudah daunnya tumbuh' itu RM9.90 se kg. Tapi itupun sudah tidak ada. Kelmarin harga bawang di Tawau meningkat ke RM18 sekg.
Kalau tak ada bawang dari India, kenapa tak ambil saja bawang dari Indonesia? katanya.

Festival Kebudayaan Tawau yang mempertemukan peersembahan kebudayaan dari wilayah BIMP-EAGA disambut dengan agak ghairah oleh masyarakat Tawau. Saya lupa bertanya apakah dalam festival itu juga diselenggarakan seminar atau bengkel mengenai budaya?

Alhamdulillah, dalam satu minggu itu, saya sempat membaca buku Karim Raslan yang menarik mengenai pengamatannya tentang Indonesia bertajuk Ceritalah Indonesia. Karim merupakan intelektual Malaysia,peguam dan wartawan yang banyak menulis catatan perjalanannya dan pemerhatiannya terhadap masyarakat.Saya menyukai tulisan-tulisannya yang tersiar di berbagai suratkhabar dan majalah. Beliau juga menulis empat buku "Ceritalah:Malaysia in Transition," Heroes and Other Stories", Ceritalah 2:Journey Through Southeast Asia dan Ceritalah 3:Malaysia the Dream Deferred".
Yang paling menarik dari buku ini ialah beliau bercerita mengenani kehidupan rakyat kecil seperti mengenai pekedai kopi di Tung Tau,Ustaz Khairon dari Baungsari Surabaya, malah beliau menulis juga mengenai Gus Dur, Maluku, Islam Liberal vs Islam Literal,kemenangan SBY, mengenai etnik tionghua, Indonesia era pasca Soeharto dan sebagainya.

Satu lagi buku yang menarik ialah tulisan L.W.C Van Den Berg `Orang Arab di Nusantara'. Tulisan orientalis yang sangat terkenal dalam anthropologi sejarah kelompok Arab di Nusantara pada abad ke-18. Buku yang pertama kalinya diterbitkan 1886 itu diterbitkan semula oleh Komunitas Bambu pada 2010 dengan diberi kata pengantar oleh Karel A. Steenbrink dan Ismail Fajrie Alatas.
Buku ini menjadi sangat penting jika kita ingin melihat sejarah mengenai komuniti Arab yang tersebar di pelbagai tempat di Nusantara.

Ketika check in di Lapangan Terbang Tawau,barulah saya menyedari buku The Iranun of Sabah terbitan Pelanduk Publications tertinggal dalam beg di rumah di Tawau. Buku ini adalah buku terbaru yang perlu dimiliki oleh mereka yang berminat mengkaji mengenai masyarakat Iranun di Sabah.

Banyak yang perlu dicatatkan, tetapi benar-benar rasa mengantuk dan mahu tidur.

No comments: