Saturday, January 29, 2011

PM NAJIB,JALAN GAYA DAN 1MALAYSIA

PM NAJIB, JALAN GAYA & 1MALAYSIA

ENTAH bagaimana ketika asyik membidik lensa kamera ke wajahnya yang gembira, tiba-tiba Perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri Mohd.Najib Tun Razak menghulurkan tangan untuk bersalaman. Saya agak terkejut juga tetapi bersyukur kerana dapat menyalaminya, kemudian dapat pula bersalaman dengan Ketua Menteri, Datuk Seri Musa Haji Aman dan Mayor Bandaraya Kota Kinabalu, Datuk Iliyas Ibrahim, ketika sedang asyik berkejar untuk mengambil gambar dan merakamkan peristiwa itu dalam sejarah.

Buat pertama kalinya seorang Perdana Menteri Malaysia berkunjung ke Jalan Gaya. Peristiwa itu pasti tidak dapat dilupakan warga kota dan rakyat Sabah yang turut berada di lokasi pada malam itu. Orang ramai, puluhan ribu jumlahnya, tidak kira bangsa dan agama bersesak sesak di Jalan Gaya tidak saja untuk merayakan Karnival Tahun Baru Cina 2011 malah untuk bersama menunggu ketibaan PM yang dicintai rakyatnya itu.

PM datang tepat jam 8.45 malam, kata Chin Tek Ming dalam facebooknya. Chin jelas gembira dengan sambutan luar biasa yang diberikan rakyat Sabah khususnya warga kota pada malam itu. Malah beberapa jam sebelum kedatangan PM, orang ramai sudah berdatangan dengan harapan dapat melihat wajah PM Datuk Najib dari dekat.

Penguatkuasa DBKK yang dedikasi itu malahan sanggup berdiri lebih dua jam untuk memegang riben yang akan digunting Datuk Seri Najib sebagai simbolik perasmian karnival itu.Sementara Ustaz Samli sudah bersedia dengan kamera untuk merakamkan gambar untuk dibahagikannya kepada rakan-rakannya di Kota Belud.

Perdana Menteri berjalan dengan cepat.Wajahnya riang dan tersenyum.Begitu juga Ketua Menteri yang kelihatan senang hati pada malam 28 Januari itu. Saya melihat Datuk Seri Panglima Joseph Pairin Kitingan, Datuk Dr.Yeh Moh Chai, Datuk Seri Panglima Sari Tan, Datuk Chau Tet On,Datin Linda, Datuk Hajah Jainab malah ramai lagi kenamaan lain yang turut bersama berjalan kaki di Jalan Gaya, sebatang jalan yang penuh sejarah di ibu negeri Sabah.

Sebenarnya, Jalan Gaya juga merupakan sebatang jalan yang agak signifikan dengan konsep 1Malaysia yang digagaskan Perdana Menteri sendiri. Di Jalan Gaya, dengan mudah kita dapat menemui kedai-kedai dimana rakyat Malaysia tanpa mengira bangsa dan agama boleh duduk minum kopi bersama-sama tanpa sebarang prasangka.Inilah sebuah jalan yang menunjukkan betapa toleransi dan perasaan muhibbah dapat dipupuk dengan begitu berjaya.

Selepas berkeliling sebentar di Jalan Gaya, Datuk Najib dan tamu kehormat yang lain duduk minum kopi di Restoran Dah Hin Kartini, sebuah restoran yang terkenal dengan goreng pisangnya yang laris selan soto dan rojaknya yang sedap. Saya tidak dapat membayangkan bagaimana perasaan Kak Tini dan Haji Yusop, pemilik kedai yang tiba-tiba mendapat pelanggan yang tidak disangka-sangka. Tentu sekali mereka gembira apatahlagi dapat bercakap sendiri dengan PM Najib mengenai minuman apa yang digemarinya.

Anaknya, Sahardy tidak menyangka bahawa teh tarik dan kopi yang disediakannya itu adalah untuk hidangan Perdana Menteri. "Saya tak tahu sebelumnya. (Tapi) Saya gembira kerana dapat menyediakan minuman untuk Perdana Menteri"

Ketika Perdana Menteri berada di dalam kedai itu, semakin ramai orang yang datang untuk menatap wajah PM dari dekat.Ramai yang datang bersama kameranya hampir mengalahkan jumlah jurugambar dan wartawan yang turut hadir membuat liputan pada malam itu.Malah kadang-kadang permintaan pegawai keselamatan untuk tidak merakam gambar sewaktu PM minum itu, tidak diendahkan oleh rakyat yang meminati PM.

"Tolong cuci gambar PM untuk saya," kata Pakcik Danah, seorang pesara polis."Kalau besar berapa harganya?" katanya kepada saya. Tetapi saya memberitahu bahawa saya sendiri sebenarnya tidak dapat sudut yang sesuai untuk merakamkan gambar PM , apa yang ada hanyalah gambar yang diambil pada waktu berkejar sambil bersaing dengan jurugambar lain di Jalan Gaya itu.

Kerana bukan seorang jurugambar maka gambar yang dapat diketik hanya sesuai untuk pelengkap berita yang ditulis. Tugas sebagai wartawan membuat kami selalu bersedia dalam keadaan apa saja untuk mendapatkan berita yang menarik. Tetapi apakah berita yang menarik bagi warga kota pada malam itu selain kunjungan PM di Jalan Gaya dan minum di kedai kopi di kedai Kak Tini?

Semakin lama, semakin ramai yang tertinjau tinjau di celah-celah orang ramai untuk melihat Datuk Najib. Saya tidak tahu apakah Datuk Najib dapat menikmati minuman yang dihirupnya ketika itu. Terlalu ramai yang ingin berada di tempat yang lebih dekat dengan PM tapi tidak dapat berbuat demikian. Malah saya agak kasihan juga kerana terdapat seseorang yang ingin menyerahkan surat tetapi terhalang oleh kerana ramainya orang itu.

Setengah jam kemudian, Perdana Menteri bangkit dan bersalaman untuk minta diri. Pada malam itu, beliau dijadualkan ke Tawau untuk melawat Lembangan Maliau.

Barangkali mungkin tergesa-gesa atau mungkin tidak ada yang sempat memberitahunya, Datuk Seri Najib terus bergegas tanpa sempat berhenti ketika melewati Tugu Peringatan Malaysia atau Malaysia Monument yang didirikan pada tahun 1963. Tugu Malaysia itu sebenarnya sangat penting sekiranya ia terus dijadikan monumen yang menunjukkan semangat pembentukan Malaysia.

Benar apa yang dikatakan seorang penulis, Musli Haji Oli yang mengatakan bahawa sepatutnya DBKK atau Muzium Sabah atau Persatuan Sejarah Malaysia Sabah menyediakan semacam penerangan, maklumat atau fakta sejarah yang menunjukkan kepada generasi muda betapa pentingnya Tugu Malaysia sebagai mercutanda pembentukan sebuah negara bernama Malaysia.

Sebelum menaiki kenderaan rasmi yang menunggunya,Datuk Najib sempat menyaksikan perrtunjukkan bunga api, gemerlapan di udara, cantik berwarna warni dan semoga cahayanya sampai menerangi hati kita semua untuk melahirkan pengertian mengenai Konsep 1Malaysia.

3 comments:

musli oli said...

terasa sedih sangat kerana mercutanda yg begitu penting dari segi sejarah tapi tidak diberi sedikit penghormatan pemimpin-pemimpin negara.

Barangkali jika pada hari itu PM berdiri sekejap beri penghormatan, semua akhbar akan siar dan tugu itu akan dapat publisiti dan menjadi relevan.

abd naddin said...

barangkali kalau PM singgah sekejap di monumen Malaysia itu, beliau akan selalu diingat dengan rasa gembira oleh rakyat

aranam said...

Salam.

Saya gemar berjalan-jalan di Jalan Gaya terutama pada hari Ahad ketika berlangsungnya tamu. Walaupun saya tidak gemar berasak-asak, sesekali saya ke sana juga.

Pisang goreng di sana memang sedap. :)