Saturday, January 1, 2011

Tulisan UU Hamidy di Riau Pos

Ketika melayari internet, saya terjumpa tulisan Bapak UU Hamidy, seorang budayawan dan Sejarahwan Riau di akhbar Riau Pos pada 29 November 2010. Bapak UU Hamidy yang telah menghasilkan lebih 60 buku. Beliau yang menekuni pelbagai aspek budaya dan persejarahan dalam dunia Melayu sejak 1973, pernah bertugas sebagai pensyarah di Universiti Malaya pada tahun 1981.

Kami sangat berterima kasih di atas kesudian menulis mengenai Iranun dari Tempasuk yang dilabelkannya sebagai mujahidin yang membela martabat Riau tetapi akhirnya diberi cap penjahat oleh kaum penjajah.

Saya teringat pertemuan kami di Pekan Baru, Riau 5 November lepas. Sebaik mendarat di Bandar Udara Syarif Kasim II, kami terus mencari rumahnya. Setelah meletakkan beg di Hotel Holie, kami berjalan kaki ke rumahnya. Pak UU Hamidy sudah menunggu kedatangan kami. Sebelum itu, kami sudah berhubung dengan salah seorang cucunya, Pak Medri Oesno dan beliaulah yang menghubungkan kami dengan UU Hamidy.

Ternyata beliau sangat tertarik dengan misi perjalanan kami dalam menelusuri jejak sejarah Melayu.

Beliau mengakui bahawa istilah `lanun' itu berasal dari nama Ilanun atau Iranun. "Orang Iranun yang berjuang untuk menentang penjajah akhirnya diberi cap buruk oleh mereka," katanya sambil menyebut bahawa keadaan itu sama dengan orang-orang yang berjuang menegakkan agama Islam diberikan cap teroris.

Pada akhirnya, Iranun disebut lanun dan akhirnya ia berubah erti, dimana apa saja yang menentang Belanda, Sepanyol dan Inggeris disebut lanun. Kemudian semua yang menjalankan kegiatan menentang penjajah dianggap sebagai lanun. Inilah strategi penjajah untuk memecahbelahkan masyarakat Melayu di Nusantara.

Beliau berkata kemungkinan untuk orang Iranun mengekalkan bahasa mereka di kepulauan Riau amatlah tipis kerana mereka yang datang ke Kepulauan Riau itu terdiri daripada tentera dan panglima-panglima perang. Mereka kemungkinan berkahwin dengan orang Tempatan dan masuk dalam masyarakat Melayu atau orang persukuan.

"Kita diakali (ditipu) betul oleh kolonial. Orang yang betul-betul mempertahankan negara dianggap lanun, dan kemudian diberikan topeng yang buruk,padahal para syuhada itu berjuang untuk mempertahankan Islam " kata tokoh akademik yang pernah menjadi Ketua Pusat Kajian Islam dan Dakwah Universitas Islam Riau (1990) dan Dekan FKIP Universitas Islam Riau sehingga 1996 itu.

Bagaimanapun, UU Hamidy mengakui bahawa itulah pertama kali beliau mengetahui bahawa Tempasuk benar-benar wujud di alam Nusantara kerana mereka tidak mengetahui dimana letaknya Tempasuk.

Beliau kemudian menghubungi salah seorang pengkaji sejarah di Aceh TA Sakti yang bertugas di Universitas Syiah Kuala., Banda Aceh. Beliau merupakan orang yang pertama melakukan kajian terhadap Perang Reteh yang berlaku pada tahun 1858. Beliau menyebut menyebut mengenai Tengku Sulong yang dikatakan Raja Lanun, dan dianggap sebagai salah seorang pahlawan di Riau.

Beliau juga menyarankan agar lebih ramai mahasiswa membuat kajian mengenai sejarah hubungan Tempasuk-Riau Lingga dan peranan orang Iranun dalam penentangan terhadap Belanda.

UU juga sependapat bahawa memamg Raja Tempasuk memiliki hubungan dengan Sultan Mahmud III beliau sanggup menghantar `bukan sebarang bantuan untuk membantu' sehingga merelakan darah dagingnya sendiri bagi menghalau Belanda dalam perang di Teluk Ketapang.

"Adalah menjadi kewajiban kita untuk menyelusuri jejak sejarah yang hilang ini dan mencari ibrah (pengajaran) daripadanya," katanya kepada Utusan Borneo. "Betapa ikhlasnya mereka berjuang sehingga mereka dilupakan sejarah," katanya sambil menyatakan rasa kagum kerana ketelitian Raja Ali Haji mencatatkan peristiwa sejarah itu.



Opini » Mujahidin Iranun Sabah Oleh UU Hamidy
Mujahidin Iranun Sabah Oleh UU Hamidy
Posted by idris on November 29, 2010

(Pembela Martabat Riau Dicap Penjahat)

Mungkin banyak orang tak menyangka bahwa kata lanun yang diartikan perompak atau bajak laut itu rupanya berasal dari nama suku Iranun atau Ilanun.

Di negeri asalnya yang dulu pernah menjadi kerajaan bernama Tempasuk (Tempasok), puak ini disebut Iranun. Sedangkan di Riau disebut Ilanun.

Sungguhpun begitu kata yang paling populer ialah lanun, yang kemudian disematkan sebagai penjahat. Ini terjadi karena Belanda (dan juga penjajah Barat lainnya) tidak berdaya melumpuhkan serangan mereka di lautan. Karena itu dicaplah sebagai perompak dengan maksud agar pejuang Islam ini dipandang jahat.

Kata lanun yang dicap sebagai penjahat dengan mudah dapat dibandingkan pada kaum muslimin yang ingin menegakkan syariat Islam dewasa ini yang dicap dengan kata teroris.

Kaum muslimin yang sejati, takkan pernah surut semangatnya untuk menegakkan syariat Islam.

Sebab ini adalah pokok ajaran Islam yang mulia. Orang yang memburukkan syariat Islam hanyalah alat tipu daya setan. Dan Allah adalah sebaik-baik pembalas tipu daya. Tatanan dunia dewasa ini benar-benar sudah babak belur oleh ulah demokrasi sekuler dengan tingkahlaku kapitalis yang serakah. Tak ada pilihan lain lagi untuk menyelamatkan umat manusia, selain surut kepada aturan yang telah diberikan oleh Maha Pencipta itu.

Pembela Martabat Riau
Keperkasaan mujahidin Iranun membela Riau dalam rangka jihad fi sabilillah dapat disingkapkan oleh kitab Tuhfat al-Nafis karangan Raja Ali Haji yang ditulis tahun 1865 dilengkapi oleh karya Hasan Junus, Raja Ali Haji Budayawan di Gerbang Abad XX tahun 1989.

Setelah Belanda menguasai Batavia, lalu kemudian menduduki Melaka, maka ketegangan antara Riau dengan Belanda tak terhindarkan lagi. Mula-mula bagaikan api dalam sekam. Kemudian menjadi perang terbuka, adu kekuatan dan martabat. Riau telah mempertahankan martabatnya paling kurang dengan 3 babak peperangan lawan Belanda.

Pada tahun 1778 Raja Ali Haji menjadi Yang Dipertuan Muda Riau IV, berkedudukan di Kota Piring, pulau Biran Dewa, dekat pulau Bintan sekarang ini. Masa itu, perdagangan Riau amat maju, sehingga di pusat pemerintahan itu tercatat penduduk 90.000 jiwa. Suatu jumlah yang luar biasa masa itu.

Pada 18 Juni 1783 kapal Belanda di bawah pimpinan Togar Abo memasuki perairan Riau diiringi dengan pernyataan perang. Pada 21 Juni Raja Haji menjawab pernyataan perang itu.

Pada 23 Juni laskar Riau dengan Panglima Raja Haji memulai perang dengan menyerang 15 kapal Belanda dengan 1.500 personil. Pada 17 Januari 1784, perang babak pertama di perairan Riau berakhir.

Pada 11 Februari 1784 perang babak kedua dimulai, dengan mendaratnya pasukan Riau di Teluk Ketapang Melaka. Riau dapat dukungan dari orang Selangor dan Rembau. Secara beruntun kubu Belanda di Semabuk, Bunga Raya, Bandar Hilir dan Bukit Cina, dikuasai oleh laskar Riau. Pada 4 Maret 1984 Jacob Pieter van Bram tiba di Betawi dengan 6 kapal perang, 326 meriam dan 2.130 personil. Armada ini diarahkan untuk membantu Belanda di Melaka melawan Riau.

Dalam pada itu, Yang Dipertuan Besar Riau Sultan Mahmud mendatangi Yang Dipertuan Muda Raja Haji di Teluk Ketapang. Dalam pertemuan itu Raja Haji nenyatakan bahwa dia telah siap untuk mendapat fadhilat syahid. Pada 18 Juni pasukan Belanda berlabuh di Teluk Ketapang.

Terjadilah pertempuran habis-habisan Riau lawan Belanda. Panglina perang Riau Raja Haji tewas digelar orang Raja Haji Fi Sabilillah.

Perang Riau lawan Belanda babak ketiga dipimpin oleh Raja Ali ibnu Daeng Kamboja. Pada 27 Oktober 1784 Riau menyerang Belanda. Pada 1 November 1784 Surat Perjanjian Riau dengan Belanda ditandatangani oleh Sultan Mahmud. Raja Ali dan pengikutnya bergerak keluar Riau. Dari pantai Kalimantan, serangan terhadap kapal-kapal VOC (Belanda) tetap berlanjut. Sementara itu Belanda membuat garnizun dengan kekuatan 254 serdadu di Tanjungpinang.

Pada tahun 1786 Sultan Mahmud mengirim utusan dengan pimpinan Encik Talib kepada Raja Tempasuk (di Sabah Malaysia sekarang) minta bantuan mengamok (mengusir) Belanda di Riau.

Raja Ismail dibantu 3 putranya menyiapkan bantuan dengan 30 perahu perang bersama pasukannya.

Pasukan dari Tempasuk itu terdiri dari orang Iranun, Sulu, Jolo, Belangingi dan lainnya.

Pasukan ini di Riau disebut lanun. Sebab, mungkin orang Iranun yang paling besar jumlahnya atau paling hebat melawan Belanda. Pada tahun 1787 sampailah bantuan ini ke Riau. Panglima besar Raja Ismail langsung memimpin perang. Pasukan lanun mengamok tentara Belanda di Tanjungpinang.

Kubu Belanda diharu-biru sehingga dapat direbut. Akibatnya tidak ada lagi orang Belanda tinggal di Riau.

Di Mana Keturunan Iranun?
Berdasarkan keterangan kitab Raja Ali Haji itu, Raja Tebok dan Raja Alam putra Raja Ismail yang disebut juga Raja Lanun telah berhasil dangan pasukannya membela martabat Riau. Mereka mendapat sambutan baik dari pihak Riau dengan memperbaiki hatinya (dihibur) dipelihara, dipermuliakan sepatutnya.

Kemudian raja-raja lanun itu bermohon balik ke Tempasuk, melainkan Raja Muda Okma yang tetap tinggal di Riau. Tidak lama kemudian Sultan Mahmud pindah ke Lingga.

Pada 2-7 November 2010 telah datang ke Riau (Tanjungpinang dan Pekanbaru) 2 orang tokoh Iranun Sabah, yakni OKK Hj Masrin Hj Hassin Yang Dipertua dan Abd Naddin Hj Shaiddin Ketua Penerangan Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun Sabah (BKI). Mereka lngin menjumpai keturunan Iranun di Riau.

Hendak menyambung tali persaudaraan (silaturrahmi) kembali dengan suku Iranun di Sabah.

Dengan merujuk pada kitab Raja Ali Haji tersebut, keturunan Iranun yang tinggal di Riau tentulah anak-cucu Raja Muda Okma. Mereka ini tentu saja telah nikah-kawin dengan penduduk tempatan di Kepulauan Riau. Tapi, mungkin saja di antara mereka ada yang masih ingat bahwa mereka keturunan Iranun atau lanun baik melalui ranji Raja Muda Okma maupun laskar lanun lainnya yang juga sudah nikah-kawin dan menetap di Kepulauan Riau atau Riau.

Kalau Raja Muda Okma dan anak buahnya mendapat tempat bermukim di Riau dari Sultan Riau, semisal suatu pulau, tentulah keturunan ini akan mudah dikenal. Keturunan Iranun yang sudah 200 tahun terpisah dengan negeri Tempasuk Sabah, yang sekarang berada di Kepulauan Riau atau Riau dapat menjalin persaudaraan kembali dengan kaum kerabatnya di Sabah, Malaysia. Jika ini terjadi tentu amat beharga bagi kepentingan ekonomi, sosial dan budaya.

Lebih dari itu adalah rahmat Allah yang tiada terhingga. Mereka ini dapat menghubungi 2 tokoh tadi melalui alamat OKK Haji Masrin Hj Hassin Yang Dipertua Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun Sabah (BKI) PO Box 1, 89157 Kota Belud Sabah, Malaysia. Semoga Allah mempertemukan mereka dengan rahmat-Nya.***
UU Hamidy, Budayawan Riau.

http://riaupos.com/news/2010/11/29/mujahidin-iranun-sabah-oleh-uu-hamidy/.


Lihat juga tulisan Saudara Milus Haji Abdul Wahab mengenai kuasa Tradisional di Tempasuk

http://abuhilmie.blogspot.com/2010/07/kuasa-tradisional-tempatan-di-tempasuk.html.

No comments: