Monday, February 14, 2011

`Ajungnya lilin layarnya kertas'

Sanggupkah kita menyeberang lautan api kalau perahu kita,ajungnya lilin, layarnya kertas?
Bagaimanakah kita dapat melalui lautan api itu dalam keadaan kita pasti terbakar?

Inilah persoalan yang muncul dalam fikiran saya, kita teringat serangkap pantun lama.

kencang angin kencang di atas,
lalu memutus tali kecapi
ajungnya lilin layarnya kertas
hendak lalu lautan api'.

Angin bertiup kencang di sebelah atas, mungkin kerana Sabah negeri yang berada di bawah bayu. Kerana tiupannya yang kencang itu, tali kecapi putus olehnya.Begitu kencangnya angin sehingga mampu membuat tali kecapi putus, amatlah mustahil untuk meneruskan perjalanan.
Dalam situasi `ajungnya lilin,layarnya kertas', bagaimana kita dapat melalui lautan api yang pasti membakar.

Mungkin tak ada pilihan yang tersedia. Walaupun agak mustahil untuk menyeberangi lautan api,namun orang tua kita dahulu mempunyai pemikiran yang tajam bagi menggambarkan ketidakberdayaan,juga keterbatasan, ancaman dan bahaya yang menimpa, dalam kehidupan kita seharian.




No comments: