Monday, February 21, 2011

Nah! itu sapi? nampak sapi?

Satu ketika dulu, terdapat ramai orang Kota Belud yang memiliki terlalu banyak sapi. Kerana mereka memiliki banyak sapi maka sapi-sapi itu dibiarkan berkeliaran dekat pasar, di jalan-jalan raya termasuklah jalan ke kampung kami.

Kalau balik kampung, anak saya yang tertidur itu sengaja dibangunkan untuk melihat sapi-sapi itu.

"Nah! tu sapi! nampak sapi?"

Si anak kecil yang barangkali jarang melihat sapi sapi berkeliaran itu pun menunjuk sapi sapi itu sambil cuba bersuara menghalaunya.

Tapi cermin kereta itu tertutup.Sapi-sapi itu tidak mendengarnya. Apalagi tuan-tuan mereka yang hanya suka memiliki sapi tapi tidak suka menjaganya.

Satu waktu, abang saya dengan jengkelnya merakam gambar sapi dan tahi sapi sekaligus yang dilihatnya di depan stesen minyak menggunakan telefon genggamnya. Geram sekali dia sehingga mengatakan apa agaknya idea pemimpin-pemimpin yang ramai di Kota Belud itu untuk mengatasi soal remeh temeh seperti itu-soal tahi sapi, yang biarpun remeh tetapi mengganggu citra orang-orang KB.

Katanya, gambar itu boleh menimbulkan tafsiran bahawa stesen minyak di daerah kami itu bukan saja menjual minyak bahkan turut menjual tahi sapi.

"Saya rasa malu kerana bila orang mengingat KB, salah satu perkara yang melekat di kotak ingatan mereka ialah tahi sapi," katanya.

Tapi itu dulu, pekan KB sekarang jauh lebih bersih.Tak ada lagi sapi-sapi yang dibiarkan berkeliaran.

Cuma masih ada sapi-sapi yang berkeliaran di jalan-jalan raya di kampung-kampung di daerah kami.

Kadang-kadang walaupun tak nampak sapi, tapi nampak pula kotorannya.

Seorang kenalan yang datang ke KB secara bergurau menimbulkan idea bagaimana untuk mengatasi masalah sapi-sapi itu.

"Kita tangkap sapi sapi ini, kemudian proses, jual daging dalam tin.Lepas itu, keuntungannya kita bagi dengan pemilik sapi.Saya yakin tak kan ada lagi masalah sapi-sapi yang berkeliaran itu," katanya.

"Tapi macam mana nak proses, buat kilang pun susah kerana tak cukup bekalan air, tak cukup bekalan letrik," sahut seorang lagi rakan saya. Tapi baru-baru ini, pemimpin kita menyatakan masalah air itu tidak jadi masalah lagi kerana ia akan segera diatasi oleh kerajaan.

Bagus kalau begitu, ulas seorang lagi kawan mantan pencuri sapi. Dia mengakui bahawa untuk mencuri sapi agak mudah.Ia boleh dilipat dalam van malah boleh dimuatkan dalam kereta kancil.

Oh ya ka?.

Iya betul, katanya beria-ia sambil menyatakan perbuatan mencuri sapi yang berkeliaran di Kota Belud itu dapat pahala kerana membantu membina persekitaran yang bersih dari kotoran tahi sapi.

Segera saya teringat tentang orang yang pernah menjumpai bangkai sapi yang sudah tidak berkaki kerana kakinya sudah dipotong oleh pencuri.

Barangkali tak perlu curi sapi untuk mengatasi masalah sapi-sapi yang dibiarkan berkeliaran tanpa diakui pemiliknya itu.

Tangkap saja sapi itu kemudian simpan di majlis daerah dan denda pemiliknya selain bayar kos menangkap sapi.

Jika tak ada yang menuntutnya, sapi-sapi itu boleh dilelong. Kaedah pernah dicuba dan nampaknya berkesan tetapi ia belum lagi dapat mengatasi masalah sapi-sapi.

Barangkali perlu satu tempat khas untuk menternak sapi seperti dalam filem koboi. Tetapi setakat ini belum ada satu solusi dari mana mana pihak untuk mengatasi masalah sapi yang tidur ditengah tengah jalan seraya mengotorkan jalan jalan itu.

"Oh itu dulu, sekarang di pekan kita, tak ada lagi masalah sapi. Tak ada lagi persoalan, semuanya sudah selesai," kata seorang pekerja yang mengalami mimpi ngeri dikejar-kejar sapi.

Dia menceritakan kepada saya bagaimana dia berlari kerana dikejar kejar sapi dalam mimpinya itu.Kemudian tiba tiba sapi sapi itu mengadakan demonstrasi meminta diiktiraf hak-hak mereka untuk menubuhkan parti kerana ini negara demokrasi.

"Kami ada hak untuk memakan rumput di tepi-tepi jalan, kami ada hak untuk menggunakan jalan kerana tuan-tuan kami juga membayar cukai jalan!" Kemudian kononnya sapi-sapi itu memperlihatkan tanduk mereka yang tajam dan menanduk siapa saja yang tak setuju dengan mereka.

Sahabat, ngeri sekali mimpimu dikejar sapi itu ya!

2 comments:

BELUM PENDEKAR said...

Tulisan yang cukup tajam Dan bernas... Sapi oh sapi....

As Salam,
BELUM PENDEKAR

abd naddin said...

Terima kasih banyak atas respon.
asalkan kita jangan jadi sapi, apatahlagi menjadi sapi yang suka menanduk.