Tuesday, April 19, 2011

Catatan untuk penjaga kasut di masjid

Setiap Jumaat,Liyas mendapat tugas menjaga kasut dan selipar di masjid bandaraya.
Saya tidak tahu apakah dia suka atau tidak suka.Tidak ada apa apa ekspresi di wajahnya. Apa yang dia tahu ialah pada setiap kali tibanya Jumaat, ia akan meninggalkan tugasnya yang lain dan memilih untuk menjaga selipar dan kasut para jemaah yang akan menunaikan solat Jumaat.

"Ketika kau menjaga kasut dan selipar di masjid ini, sebenarnya kau juga ikut menjaga iman si empunya kasut dan selipar," kata Liyas mengulangi kata-kata orang tua yang pernah didengarnya.

Liyas merasa hairan, bagaimana kasut dan selipar boleh dihubungkan dengan iman seseorang. Dia tidak mengerti. Tetapi tetap saja dia menjalankan tugasnya menjaga kasut dan selipar dengan sebaik-baiknya.

Asalkan jangan ada yang hilang.Kadang-kadang ada budak budak nakal yang sengaja mencuri kasut jemaah.
Liyas mahu memastikan tidak ada kasut yang hilang atau selipar yang lesap begitu secara misteri.
Dia tidak mahu setiap kali selesai sembahyang, ada orang yang merungut, geram dan marah marah kerana kehilangan kasut atau selipar.

"Kalau kau menjaga kasut dengan baik, kau ikut berpahala,"dia teringat kata-kata orang tua itu lagi.
Pada satu waktu yang lain, orang titu berkata kepada Liyas, betapa menjaga kasut itu juga dapat membantu orang orang meningkatkan tahap keimanan mereka.

Liyas gembira. Semudah itu dapat berpahala, dan dapat pula membantu meningkatkan iman seseorang.
Kalau kau menjaga kasut dan selipar itu, pemiliknya tidak akan risau dan susah hati. Kerana itu mereka dapat menjalankan ibadah solat dengan lebih khusyuk lagi. Apalagi kalau orang orang berada, ketika solat mereka asyik teringat kasut mereka dan tidak dapat mengingat Tuhan dengan baik.

Fikiran mereka melayang ke arah kasut mereka yang diletak di luar masjid.Takut hilang. Kadang-kadang kasut dan selipar mahal yang mereka pakai boleh mengganggu iman mereka. Selipar dan kasut menyebabkan kualiti iman mereka menurun. Kalau iman juga ada KPI, sudah tentu pencapaian mereka terjejas kerana takut kasut dan selipar mereka diambil orang atau dicuri oleh budak-budak nakal.

"Tugasmu ini, walaupun ringan tetapi mulia,Liyas". Dengan adanya orang-orang sepertimu, orang-orang yang sudi dan sedia menjaga kasut dan selipar, para jemaah dapat menjalankan ibadah mereka dengan khusyuk.

Bayangkan kalau orang kehilangan kasut atau selipar mereka, tentulah mereka akan marah dan memaki-maki. Ketika marah dan memaki-maki itu, mereka kadang terlupa bahawa segalanya itu ujian atas keikhlasan dan kesabaran, juga ujian terhadap ketakwaan mereka.

Dengan hal-hal yang kecil seperti kasut dan selipar, orang dapat dengan mudah mengukur tahap kebaikan dan tahap keimanan seseorang.Kerana itu, anggaplah tugasmu ini satu ibadah dan jangan pernah meremehkannya.

Saya duduk sambil mendengar kata-katanya itu. Kata-kata yang sebenarnya pernah didengarnya daripada seorang tua, yang selalu menunaikan solat di masjid itu

Kalau hidup ini, kita ikhlaskan dengan menjaga selipar dan kasut dengan sebaik-baiknya,sudah tentu Tuhan memberikan ganjaran kebaikan kepada kita. Sejak bertugas di masjid itu, pandangan Liyas terhadap hidup dan kehidupan banyak berubah.

Padahal tugas yang diamanahkan kepadanya hanya menjaga kasut dan selipar. Ternyata menjaga kasut dan selipar telah mendidiknya untuk berfikir bahawa segala sesuatu dalam kehidupan ini dicipta, dengan hikmah dan mempunyai manfaatnya masing-masing.

Setiap Jumaat, Liyas akan duduk di kaunter, menyimpan kasut dan selipar, meletakkan satu kad tanda nombor di kasut dan satu lagi dipegang oleh si empunya, kemudian setelah panggilan azan dikumandangkan, dan orang-orang berdiri menunaikan solat Jumaat, Liyas dengan cepat-cepat berdiri di belakang jemaah dan solat sebagai makmum.

2 comments:

Arif said...

"..segala sesuatu dalam kehidupan ini dicipta, dengan hikmah dan mempunyai manfaatnya masing-masing.."

Regards.

abd naddin said...

Terima kasih atas komen. salam