Sunday, April 24, 2011

Apa yang mereka buat dalam bilik tu abah? pertanyaan seorang anak ketika menonton tv

Apa yang mereka buat dalam bilik tu abah?
Maskan terlopong mendengar pertanyaan anak itu. Dia tidak dapat menjawab. Dia dan isterinya berpandangan sesama sendiri.

Anaknya itu baru berusia lima tahun.Dia bertanya kepada ayahnya ingin tahu apa yang sedang dilakukan oleh orang-orang dalam tv itu.

"Jangan kau tanya tu," kata abangnya, lalu menampar muka adiknya.Kemudian dia bingkas bangun ke dapur untuk membuat minuman.

"Jangan kau sakiti dia.Dia tak salah. Adikmu tak salah.Tv ini yang tak betul," kata Maskan seraya mematikan tv. Waktu itu siaran berita.Buletin jam 8.00 malam.

Beliau merasa gusar dan marah kepada media penyiaran yang menyiarkan berita tanpa rasa tanggungjawab.

"Kalau ghairah berpolitikpun, berpolitiklah, jangan racuni fikiran anak-anak," katanya.Laporan berita yang menayangkan klip video itu disiarkan tanpa memikirkan kesannya kepada kanak-kanak.

"Waktu itu kami sekeluarga menonton tv. Kemudian klip video x itu, yang menunjukkan seorang lelaki dan perempuan disiarkan.Walaupun hanya sesaat, tetapi ia dilihat oleh anak-anak saya.

"Apa yang mereka buat dalam bilik tu abah?"

"Astaghfirullah hal adzim".Maskan beristighfar berkali-kali.

"Talibisin beloon," katanya dalam bahasa bajau yang bermakna televisyen gila.Rasa marah berkobar-kobar.

Apa mereka sudah gila? tanya Maskan.

Penyiaran klip video itu, oleh sebuah stesen tv di negara kita, boleh mengundang padah dan memberi dampak negatif kepada generasi muda.

Walau apapun tujuan penyiaran itu, sama ada kerana keghairahan politik atau sebaliknya, ia patut dihentikan dan tidak disiarkan pada waktu perdana.

"Saya amat terkejut apabila anak saya yang berusia lima tahun bertanya `apa yang dia orang buat tu abah?' sebaik melihat klip video yang ditayangkan dalam siaran berita.

Pengamal media mesti mempunyai tanggungjawab moral kerana walaupun apapun motif penyiaran itu, ia sepatutnya dapat dielakkan sekiranya media mematuhi kod etika kewartawanan.

"Kalau anak-anak perempaun mereka menonton berita pada malam ini (malam 23.04.2011) apakah mereka tidak rasa malu?"

Barulah mereka rasa apa yang aku rasa, kata Maskan. Saya tak dapat menerima rasional penyiaran klip itu.

Media mesti ada etika.Mesti ada kawalan terhadap bahan bahan yang disiarkan, kata Maskan lagi.

"Kalau orang dewasa seperti kita, mungkin dapat memahami isunya.Tapi kanak-kanak yang tak tahu apa-apa itu, bagaimana akan dijelaskan kepada mereka?

Orang-orang itu sudah mati rasa barangkali. Rasa tanggungjawab mereka sudah mati.Rasa malu mereka sudah mati.Rasa simpati mereka sudah mati.Rasa kemaafan mereka sudah mati.Rasa keadilan mereka sudah mati.Rasa kebenaran mereka sudah mati. Jadi mereka adalah orang yang mati rasa.

No comments: