Wednesday, April 20, 2011

Sepotong cerita hidup manusia, sepertimana diceritakan Alip

Setiap kali bertemu Alip, ada saja cerita manusia yang dikongsikannya, misalnya pada hari ini, ketika kami makan nasi ayam di Taman Kemajuan, Alip bercerita mengenai seorang lelaki dari utara yang dijadualkan menghantar wang hantaran kepada keluarga si perempuan di sebuah taman di Kinarut.

Waktu yang ditetapkan untuk menghantar wang itu jam 10.00 pagi, hari minggu, beberapa waktu yang lalu.

Tapi jam 10.00, pihak si lelaki belum sampai.
Ketika dihubungi, lelaki itu berkata, mereka sedang dalam perjalanan dan ketika itu berada dekat kingfisher.

Kalau dihitung, jarak antara King fisher Likas dengan Kinarut, tidak sampai satu jam menggunakan kereta. Lebih-lebih lagi hari itu hari Ahad.

Jam 11.00 pagi, lelaki yang mahu kahwin itu belum juga sampai. Ketika ditelefon, katanya mereka sedang berada dekat dengan Tanjung Lipat.

Jam 12.00 tengahari. si lelaki belum juga tiba. Sekali lagi ditelefon.Ketika itu kononnya mereka sudah berada dekat Airport Petagas.

Keluarga si perempuan sudah rimas.Marah-marah.Takkan begitu lama perjalanan itu. Jam menunjukkan angka 1.00 petang, lelaki itu sudah terlewat dari jadualnya. Ketika ditelefon, kononnya mereka sudah sampai Ketiau Putatan.Jadi tak lama lagi pasti datang.

Tunggu punya tunggu, sampailah jam 4.00 petang, rombongan lelaki baru datang.
"Kenapa lama sangat?" Naik kereta kuda kah? keluarga si perempuan marah-marah. Mungkin ada masalah dalam perjalanan, tak apalah kata Alip.

Kemudian wang hantaran itu dibungkus rapi dalam kotak. Berwarna warni pitanya. Tidak pula diceritakan berapa jumlah wang hantaran itu.
Ketika disodorkan kepada keluarga perempuan, kotak itu diletakkan dengan baik di hadapan wakil perempuan.
Tapi bila dibuka, kotak yang disangka mengandungi wang hantaran itu, hanya berisi kad kredit.
Kad kredit?

Apalagi marahlah keluarga pihak perempuan. "Apa dia ingat ini supermarketkah?"

Akhirnya majlis itu tak jadi dilangsungkan, dan ditangguhkan ke hari lain, setelah perbincangan dan perdebatan panjang.
Tidak lama kemudian, cerita itu berangsur dilupakan orang. Gadis yang dipinang dan sepatutnya kahwin itu pun hilang dan luput dari perhatian orang-orang di sekitar.

Sehinggalah satu hari, gadis yang hilang itu muncul bersama suaminya, lelaki yang itu juga, kononnya mereka menikah di luar negara.

Aduhai.

2 comments:

cahyoprayogo said...

halo mampir yah...

http://puisidansisisi.blogspot.com/

abd naddin said...

makasih kerana sudi mampir