Saturday, January 28, 2012

Selepas memandang Kinabalu dan fikiranku yang menerawang

SELEPAS MEMANDANG KINABALU DAN FIKIRANKU YANG MENERAWANG

Maaflah bagi anda yang tidak pernah melihat gunung Kinabalu pada saat-saat setelah fajar sebelum terbit matahari.

Fantastik.Kurnia Tuhan yang luar biasa. Gunung tertinggi di Malaysia itu tersergam begitu hebatnya tatkala cahaya mulai meneranginya perlahan-lahan.

Saya pernah mendakinya beberapa kali. Setiap kali saya menaikinya, saya merasa selalu ada yang menggamit saya untuk menaikinya semula.

Entah berapa kali saya mengambil gambar gunung itu. Ya, mungkin orang menganggapnya klise.Tapi tidak apa. Saya suka mengambil gambarnya, dari arah mana saja.Kadang saya mengambil gambarnya dari arah Kota Belud seperti pagi ini. Kadang-kadang dari Tuaran, kadang dalam perjalanan di Kundasang, dari Kampung Sinisian, juga dari arah Teluk Marudu ketika berada di atas udara, malah hampir dari segala sudut yang memungkinkan untuk saya mengabadikan gunung Kinabalu dalam gambar-gambar.

Seorang rakan tionghua, seorang jurugambar, pernah bangun pagi-pagi untuk menunggu beberapa detik sebelum matahari naik untuk mengambil gambar Kinabalu dari celah-celah masjid Bandaraya. Malah ada yang sanggup berperahu di Penimbawan untuk mengambil gambar gunung Kinabalu.Sungguh mengasyikkan melihat telatah mereka.

Tetapi apakah makna gunung Kinabalu buat saya? Ketika kecil dahulu, saya lahir tahun 1969, Kinabalu bukan sekadar lambang perjuangan, bukan sekadar simbol kecintaan kepada negeri tetapi lebih dari itu. Berapa banyak lagu telah dicipta yang terinspirasi dari puncak gunung yang ditanggapi pelbagai cara oleh penulisnya.Berapa banyak puisi yang terilham dari Kinabalu., berapa banyak cerpen, berapa banyak novel, berapa banyak kisah yang telah ditulis untuk menggambarkan keindahan, kecantikan, ketinggian, kegagahan, keperkasaan Kinabalu.

Berapa banyak misteri yang terkandung di puncak gunung itu, atau di sepanjang perjalanan mendaki yang mencabar.Berapa banyak kaki yang telah menjejaki perjalanan dari kaki gunung ke puncak gunung?. Bukan setakat gemala naga seperti yang diceritakan dalam dongeng-dongeng, yang membuktikan betapa Kinabalu, sudah sejak sekian lama terhitung dalam peradaban tetapi siapa saja pasti yang memandang Kinabalu, pada saat saat setelah azan Subuh itu, pasti teruja malah memandangnya di kala itu, cepat membuat kita terharu.

Begitulah yang terjadi kepada saya hari itu. Sambil menatap Kinabalu, saya bertanya kepada diri saya, apakah Kinabalu memberikan sebarang erti apabila kita mengaitkannya dengan semangat patriotisme, semangat nasionalisme dan sebagainya. Dunia berubah dengan cepat. Masa bergerak tanpa dapat kita hentikan walau sesaat. Cabaran kita juga berubah.Pengertian-pengertian kita terhadap hidup dan kehidupan juga berubah.

Saya tertarik dengan pernyataan seorang tokoh. Katanya, pada tahun-tahun mendatang konsep nasionalisme kita berubah? Generasi kita semakin terlepas dari ikatan sejarah dan mereka kini sedang bersaing, bukan setakat di negara ini malah mencari hidup di negara-negara lain. Menurutnya, generasi kita sekarang terpaksa mementingkan survival mereka dalam persaingan dalam pasaran kerja. Pola dunia semakin berubah. Tidak sama seperti dahulu, ketika pemikiran kita masih dikekang oleh pemikiran tahun-tahun 60-an dan 70-an.

Masyarakat kita semakin matang untuk memilih dan mereka pasti memilih pihak mana yang mampu memberikan kegembiraan kepada mereka. Tidak perlu propaganda politik sehingga pemberian bantuan kerajaan pun perlu disampaikan oleh ahli-ahli politik dan disiarkan gegak gempita. Jika kerajaan benar-benar ingin membantu rakyatnya, sudah memadai jika bantuan itu disalurkan melalui akaun bank tanpa perlu digembar-gemburkan. Kadang-kadang bantuan yang sepatutnya boleh diterima oleh rakyat dalam masa yang cepat dan singkat, ia menjadi lambat kerana terpaksa menunggu masa para wakil rakyat untuk menyampaikannnya.

Ini semuanya harus diperbetulkan. Rakyat sekarang lebih suka kepada yang bekerja.Bekerjalah dengan baik dan berkesan. Santuni keperluan rakyat dan penuhi aspirasi mereka. Pada akhirnya, yang menentukan mereka memilih kita atau sebaliknya ialah apakah mereka gembira atau tidak dengan prestasi kerja yang kita tunjukkan.

Pembangunan tidak ada ertinya kalau anak-anak kita tidak bekerja di sana. Banyak peluang pekerjaan di negara kita dimonopoli oleh orang lain kerana kita tidak melatih anak-anak kita untuk memiliki kemahiran. Peluang pekerjaan dalam sektor perladangan, tidak diisi oleh anak-anak sehingga kita terpaksa bergantung kepada orang luar. Seperti yang berlaku di Dubai, di Bahrain dimana hampir 70 peratus tenaga kerjanya terpaksa bergantung kepada pekerja asing.

Semua ini mendatangkan pengertian dan pemahaman baru terhadap realiti yang berada di sekitar kita sekarang. Kadar pengangguran yang semakin tinggi di kalangan graduan universiti juga merisaukan. Kini kebanyakan negara menumpukan usaha untuk melatih lebih ramai rakyatnya dalam bidang kemahiran. Banyak bidang kemahiran yang perlu dikuasai untuk membolehkian bersaing di pasaran kerja.

Sesuatu yang menarik apabila beliau menyebut mengenai seorang belia yang tidakpun lulus sekolah menengah, tetapi kini bergaji lebih RM3,000 setelah mendalami kemahiran dan mengikuti kursus dalam bidang pastry di Australia.Malah seorang jururawat, yang berasal dari Pulau Mantanani kini sedang bersiap untuk bekerja dalam bidang kejururawatan di Afrika Selatan dengan gaji lebih RM5,000.

Sesungguhnya realiti dan cabaran baru yang kita hadapi itu turut memperkuatkan komitmen kita untuk menyumbang ke arah kemajuan di negeri ini. Kita berharap satu ketika nanti, negeri yang kita bangga-banggakan akan terus maju dalam , menyediakan pelbagai peluang pekerjaan, sehingga anak-anak kita mendapat upah gaji yang lebih tinggi sesuai dengan keupayaan mereka.

Mungkin kita tidak perlu risau untuk meneroka lebih jauh, menimba ilmu pengetahuan, kemahiran dalam pelbagai aspek agar nantinya, ia dapat kita gunakan untuk menyumbang ke arah kemajuan dan pembangunan di negeri kita ini, di negeri dimana letaknya gunung Kinabalu, yang dapat kita tafsirkan dengan pelbagai makna baru. Banyak perlambangan lain yang kita boleh gunakan tetapi rasanya Kinabalu tetap menumbuhkan rasa kecintaan kita kepada diri kita, keluarga kita, bangsa kita, negeri kita dan negara kita.Kinabalu sebenarnya kuat kaitannya dengan semangat nasionalisme dan patriotisme kita.

Tinggi-tinggi gunung kinabalu, tinggi lagi sayang sama kamu-saya teringat sepotong lirik lagu

No comments: