Saturday, July 21, 2012

Bercermin dan banyaklah bercermin


BERCERMIN DAN BANYAKLAH BERCERMIN

ENTAH kenapa, ketika fikiran semakin galau, untuk menyiapkan tulisan ini, saya teringat pesan yang terkandung dalam sepotong lagu Ebiet G.Ade.

`Kita mesti berjuang memerangi diri', katanya. Perjuangan memerangi diri sudah tentu memerlukan kekuatan dan keberanian. Kita mesti berjuang untuk memastikan diri kita `benar-benar bersih', suci lahir dan di dalam batin. Bersih lahir batin itulah yang patut kita tuju, sebagai seorang yang hidup penuh debu, penuh nista, penuh dusta.

Barangkali inilah waktu yang paling baik untuk kita menyingkirkan `debu yang masih melekat', dalam jiwa kita, dalam fikiran kita, bukan saja dalam tubuh ragawi kita bahkan juga dalam rohani kita.

Seorang seniman seperti Ebiet juga boleh kita dengarkan nasihatnya dalam menempuhi hidup yang penuh dugaan ini. Anugerah dan bencana adalah kehendakNya, dan sebagai manusia kita mesti tabah menjalani kehidupan ini.

Dalam dunia yang semakin tua, penghuni ditimpa pelbagai musibah tetapi semua ini, semua `lahar dan badai' yang menyapu bersih bumi ini hendaklah dilihat sebagai isyarat bahawa kita mesti membenahi diri, yakni mengemaskan semula, mengatur kehidupan kita supaya lebih tertib.

Kalau kita kaji lebih jauh, kata penyanyi yang pernah bersekolah di pesantren ini, `dalam kekalutan masih banyak tangan yang tega berbuat nista'.Hakikatnya, Tuhan pasti telah memperhitungkan segalanya, amal dan doa yang telah kita perbuat, dan kita tidak akan dapat dapat bersembunyi daripadanya.

Hanya kepadanya  kita kembali. Oleh sebab itu, katanya dalam lagu `Untuk Kita Renungkan' ini, mari hanya sujud padanya. Kepatuhan kepada perintah Tuhan yang sesungguhnya, menjauhkan diri dari kemungkaran dan menyebarkan sebanyak-banyaknya kebaikan.

Saya tidak menyangka, lagu ini boleh membuat saya terharu pada petang ini. Hanya kepadanya kita kembali, kata Ebiet, kerana itu kita mestilah memastikan diri kita benar-benar bersih, suci lahir dan di dalam batin.

Sungguh satu peringatan yang sederhana, tetapi mengena, sambil merenung keberadaan diri, yang masih berlumur debu. Dalam kerapuhan hidup yang singkat ini, kita mesti membuatnya bermakna. Kita mesti berjuang menyingkirkan segala kekotoran dalam kehidupan.

`Kita mesti berjuang memerangi diri, bercermin dan banyaklah bercermin'. Kata-kata bercermin dan banyaklah bercermin itu terngiang-ngiang di telinga saya, terngiang-ngiang juga dalam fikiran saya. Betapa lama saya tidak bercermin walaupun setiap hari saya menghadap cermin. Kadang kita terlupa melihat wajah sendiri ketika kita bercermin. Banyaklah bercermin kerana banyak juga yang boleh dijadikan cermin-cermin dalam menjalani kehidupan kita.

Apabila kita sentiasa bercermin, pastilah kita dapat membenahi diri kita dengan sebaik-baiknya. Dengan banyak bercermin, dan menjalani kehidupan yang bersih, Tuhan pastilah merahmati dan memberkati. Jika kita sentiasa bercermin dan bercermin, sedikit demi sedikit kita dapat membersihkan debu yang melekat, entah dalam hati kita atau dalam fikiran kita.

Entah bagaimana, lagu Ebiet G.Ade ini mampu meruntun jiwa.Ketika berhadapan dengan kesementaraan, dengan kerapuhan, dengan kegagalan, dengan kelalaian, kenistaan, kedustaan, kecemburuan, kebencian, kedengkian dan berbagai-bagai lagi jenis debu yang melekat dalam diri kita, Lagu ini, meskipun hanya sebuah lagu yang pendek, membawa pesan yang membuat hati kita bergetar.

Benarkah kita telah banyak bercermin? Atau benarkah kita telah memerangi diri kita agar segala kebiadaban, segala keburukan, segala kejahatan dapat kita kalahkan?

Betapa banyak isyarat dan peringatan yang diberikan kepada kita, tetapi kita insan yang lemah ini gagal membaca dan menterjemahnya. Betapa banyak `lahar dan badai' yang timpa menimpa dalam hidup kita, tetapi masih tetap juga kita cuai dan lalai dalam menjalankan tanggungjawab dan amanah kita sebagai hambanya.

Bercermin dan banyaklah bercermin, kali ini saya tujukan kata-kata ini untuk diri sendiri.

No comments: