Saturday, September 22, 2012

percakapan dengan Haji Jalil mengenai pokok kelapa di Tanjung Lipat, Teluk Likas

Saya sempat ikut menanam pokok kelapa ini, kata Haji Jalil sambil jari tangannya menunjuk ke arah barisan pohon kelapa yang di sepanjang Teluk Likas.
Ketika itu, Haji Jalil bekerja di rumah Datuk Harris (Tan Sri Harris Mohd.Salleh) selama kira-kira dua tahun. Malahan sebagai tukang, dia ikut membina rumah Razak dan Razali, anak Datuk Harris malah rumah Datuk Harris yang pernah terbakar ketika itu.
Dia ambil upah RM28 sehari, kerja sama taukeh yang dapat kontrak menanam pokok kelapa itu. Waktu itu zaman Berjaya, katanya. Sebelum bekerja di rumah Datuk Harris, Haji Jalil bekerja di Kudat.
Dia sempat menceritakan perasaan takutnya pada dua ekor anjing majikannya. Kalau anjing itu dilepaskan dia tak mahu turun, Anjing itu, katanya dijaga oleh seorang `om' sebutan bagi orang timor.Dia ingat anjing itu diletakkan dalam kandang yang berhawa dingin. Mungkin satu-satunya anjing yang tinggal dalam kandang beraircond, katanya kepada saya.

Dia menceritakan anak-anak pokok kelapa itu disimpan di rumah Datuk Harris. Pohonan kelapa yang ditanam berjajar itu menambahkan lagi kecantikan panorama Tanjung Lipat.Kadang-kadamg orang yang berkelah disana, memanjat pokok itu untuk mengambil buahnya.Apatahlagi kalau kehausan.
Saya tak sempat bertanya Haji Jalil berapa lama masa yang diperlukan untuk menanam pokok kelapa di sepanjang Teluk Likas itu. Kenderaan yang kami tumpangi berhenti, dan saya turun di depan Wisma Merdeka.

No comments: