Monday, November 26, 2012

gambar kanak-kanak yang membuat hati rawan




KELOPAK mata saya terasa berpasir setiap kali saya melihat gambar itu. Sekeping gambar yang membuat saya tak berani menatapnya. Sekeping gambar yang membuat saya marah sekaligus membuat saya pilu terharu.

Gambar itu, dan foto-foto lain, dipautkan di ruang buku wajah saya oleh beberapa orang rakan. Tetapi entah kenapa saya tak berani melihatnya. Padahal rakan-rakan saya yang dekat, tahu bahawa saya dulu tidak menolak ketika ditugaskan membuat liputan di Mindanao yang bergolak atau berkunjung ke wilayah Pattani yang bergejolak.

Namun melihat sekeping gambar itu membuat hati rawan. Sekaligus membangkitkan amarah. Sesungguhnya gambar itu, entah siapa yang memotretnya, membuatkan saya bertanya apakah tidak ada lagi rasa kemanusiaan, apakah tidak ada lagi rasa belas kasihan, apakah tidak ada lagi rasa bersalah sehingga kemanusiaan diinjak-injak sebegitu rupa.

Saya sungguh terharu melihatnya. Seorang kanak-kanak terbaring tidak berdaya. Kepalanya luka.Berdarah-darah. Dia adalah antara ratusan malah ribuan kanak-kanak yang menjadi mangsa kekejaman `satu bangsa yang sombong dan hina’.

Saya segera teringat Munir, seorang gadis kecil yang dikisahkan penyanyi arwah Zubir Ali dalam lagunya Balada Gadis Kecil. Sebuah lagu yang mengisahkan seorang gadis kecil yang `telah bertahun dicengkam derita, di khemah pelarian, yang menjanjikan duka cita’

Katanya, Munir tak mengenal erti cinta, (kerana) telah kering airmata, menangisi kematian, ayahbonda dan saudara.Pada suatu senja, kata Zubir, langit syatila menyaksikan pembunuhan anak kecil dan wanita. “Munir ditembak penuh luka, tapi ajalnya belum tiba, kerana Tuhan mengasihi dia’.

Kira-kira 30 tahun kemudian, gambar kanak-kanak yang terbaring itu mengingatkan saya tentang Munir. Sebenarnya, kekejaman yang dilakukan `bangsa yang sombong dan hina itu’ tidak pernah berhenti sejak mereka menduduki tanah Palestin pada tahun 1948. Setiap tahun terjadi pencerobohan, setiap tahun terjadi keganasan, setiap tahun terjadi kekacauan, dan bangsa Palestin dinafikan hak mereka sebagai manusia.

Reccep Tayyip Erdogan dan Dr.Muhammad Morsi membuat pernyataan yang keras bahawa mereka akan membantu mempertahankan Gaza dari keganasan Israel. Bukan itu saja, di seluruh dunia terjadi bantahan dan demontrasi bagi mengutuk kekejaman itu.

Hampir setiap hari, di ruang buku wajah, saya menerima puluhan kiriman gambar yang menunjukkan tindakan tidak berperi kemanusiaan itu.Namun terdapat satu gambar , kali ini gambar yang  lebih menyejukkan.

Gambar itu menunjukkan bahawa persoalan itu bukan antara Islam dengan Yahudi. Tetapi ia adalah persoalan sejagat, persoalan yang melangkaui bangsa dan negara. Persoalan kemanusiaan lawan nafsu kebinatangan.

Sekurang-kurangnya,  gambar Cristiano Ronaldo, bintang pasukan Real Madrid yang sanggup menyerahkan kasut emas yang dimenangi tahun 2011 kepada Yayasan Real Madrid untuk dilelong boleh diteladani. Wang hasil lelongan itu, 1.5 juta Euro didermakan untuk membiayai  pendidikan kanak-kanak di Gaza dan tebing barat.

Sebenarnya saya mulai mengenal Palestin melalui  puisi penyair  Salma Khadra Al Jayussi, juga melalui puisi-puisi Usman Awang. Sejak itu saya berusaha mencari tahu mengenai sejarah palestin,membaca buku-buku mengenai dan menonton filem-filem yang pernah dihasilkan mengenai wilayah itu.

Bagaimanapun, sebuah buku yang saya fikir amat menarik  untuk mengetahui dan menghayati  kisah palestin ini adalah sebuah buku yang ditulis oleh Dr.Ang Swee Chai, seorang doktor dari Singapura yang dilahirkan di Pulau Pinang. Beliau pernah bertugas di Sabra dan Shatila pada ketika pembunuhan beramai ramai pada 15-18 September 1982. Melalui buku Dari Beirut ke Jerusalem itu,  saya mendapat informasi yang lebih dekat mengenai kekejaman rezim zionis terhadap Palestin itu.

Kekejaman yang berlaku berulang kali. Ketika dunia mulai menuai rasa aman, tiba-tiba dunia dikejutkan dengan keganasan yang dilakukan rezim Zionis terhadap Gaza. Itulah sebabnya saya tidak berani menatap gambar kanak-kanak  yang terluka itu tanpa melakukan sesuatu yang bererti untuk memperjuangkan nasib mereka. Saya malu tidak dapat berbuat sesuatu untuk meringankan kesengsaraan mereka.

No comments: