Saturday, December 1, 2012

Pertemuan dengan Mohamad Zaini Alif, pakar permainan tradisional



PERMAINAN RAKYAT MENDIDIK NILAI-NILAI KEBERSAMAAN DAN KEJUJURAN
Oleh ABD.NADDIN HJ.SHAIDDIN
abdnaddin@yahoo.com
MAINAN dengan permainan memang berbeza. Mainan adalah benda yang dibuat untuk menyenangkan dirinya, sedangkan permainan adalah sebuah sistem atau peraturan yang dilakukan secara berkelompok, kata Mohamad Zaini Alif S.Sn., M.Ds. Bermain adalah hal yang menyenangkan tetapi juga bermain juga boleh mendidik seseorang itu untuk berlaku jujur, bekerjasama, tolong menolong dan sebagainya, kata Zaini yang telah meneliti lebih 890 permainan tradisional di seluruh Indonesia.
"Walaupun biasanya dalam permainan ada peraturan kalah dan menang, tetapi akhirnya yang penting, bukan kalah dan menang itu melainkan kesenangan bersama, kegembiraan  bersama. Akhirnya ketika bermain itu tidak lagi peduli siapa kalah siapa menang," kata tokoh permainan kanak-kanak lulusan Institut Teknologi Bandung (ITB). "Ia mengandungi nilai-nilai untuk menghargai proses atau usaha,' katanya. Mohammad Zaini, yang telah membuat penyelidikan dan kajian sejak dari pderingkat sarjana muda, sarja dan kini masih mengikuti kuliah di ITB di peringkat kedoktoran.
Menurutnya, permainan tradisional boleh memupuk semangat kebersamaan, melatih anak-anak agar mementingkan nilai-nilai dan kejujuran.Ia membantu proses pembelajaran. Permainan tradisional boleh membantu membina keperibadian anak-anak, katanya ketika ditemui selepas Festival Permainan Tradisional Anak Indonesia di Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Kota Kinabalu yang dirasmikan oleh Konsul Jenderal Republik Indonesia Bapak Soepeno Sahid,
Mohammad Zaini kini sedang meneliti permainan rakyat di seluruh dunia untuk ijazah kedoktorannya. Melalui pengalamannya, permainan tradisional di Indonesia, Malaysia dan Filipina itu mempunyai banyak persamaan. "Ini bermakna kita berasal dari satu keturunan yang sama, " katanya.
Beliau yakin permainan tradisional boleh menjadi pemersatu bangsa-bangsa di dunia kerana banyaknya unsur persamaan, katanya. Yang berbeza cuma namanya atau caranya. Kita mempunyai cara yang sama untuk menghadapi angin, makanya kita menciptakan layang-layang. Disini kita menemukan kebersamaan. Banyak lagi permainan yang sama di seluruh nusantara ini, cuma yang berbeza ialah namanya saja. Pola kehidupan masyarakat yang beragam mendorong terciptanya mainan dan permainan yang sesuai dengan alam dan lingkungan tempat tinggalnya, katanya. Misalnya, watak kehidupan  orang Sunda adalah berladang atau huma. Orang yang pergi ke ladang terkadang sendirian sehingga mereka membuat benda-benda yang bisa menghibur dirinya sendiri.
Kini beliau mendirikan Komuniti Hong di kampungnya.Beliau pula yang menjadi ketuanya.Komuniti ini mengkaji mainan dan permainan rakyat. Katanya, pola kehidupan masyarakat yang beragam mendorong terciptanya mainan dan permainan yang sesuai dengan alam dan lingkungan tempat tinggalnya.
Sekarang ada pelbagai jenis permainan digital. Apa bezanya antara permainan rakyat dengan permainan anak-anak zaman sekarang?
"Pada mainan rakyat, fungsi bermain bukan hanya saat mainan itu dimainkan. Akan tetapi, proses pembuatan juga bahagian dari bermain. Pada zaman sekarang, fungsi bermain adalah memainkan saja. Tidak ada proses yang dilakukan si anak untuk menciptakan mainannya sendiri. Semuanya sudah disediakan dan bisa dibeli dengan harga tertentu.
Mainan rakyat mampu menerapkan nilai-nilai kebersamaan, kejujuran dan sebagainya. Permainan moden hanya mementingkan ketepatan saja. Permainan rakyat memperkenalkan kepekaan rasa kepada anak-anak dengan media yang ada di lingkungan kita,  katanya kepada Utusan Borneo.
Sementara itu, Pengarah Provisi Education Jakarta, Romy Cahyadi berkata, permainan rakyat itu mampu membantu pembinaan perwatakan anak-anak sehingga menjadi peribadi yang selalu mementingkan kejujuran dan nilai kebersamaan.
Katanya, pendidikan bukan setakat, membaca, menulis dan mengira tetapi  juga boleh diterapkan melalui permainan. Melalui permainan anak-anak boleh dididik  nilai-nilai kejujuran melalui proses permainan itu.

No comments: