Sunday, April 28, 2013

Wanita bagaikan kristal, kata Ibu Dini


 

WANITA BAGAIKAN KRISTAL, KATA IBU DINI

 WANITA  bagaikan Kristal, semakin sering dipoles (digosok) semakin kelihatan berkilau. Semakin terpancar keindahannya. Itulah antara kata-kata Ibu Dini Sahid, isteri Konsul Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Kota Kinabalu, Soepeno Sahid.

AIRMATANYA mudah mengalir kalau mendengar cerita derita. Hatinya mudah tersentuh. Ada waktunya beliau menuliskan kata-kata hatinya dalam bentuk puisi. Kemahirannya menulis, dan minatnya terhadap seni budaya serta permasalahan wanita ini diperolehinya sejak berada di bangku sekolah lagi. Pada hari-hari tertentu seperti menyambut perayaan maulud nabi, ibu Dini juga menghasilkan bait-bait puisi yang mempesona.

Ibu Dini Sahid atau nama sebenarnya Hardini Budi Sulistyorini dilahirkan di Jakarta tetapi bersekolah dan membesar di Semarang, sebuah kota besar di Jawa Tengah. Selepas lulus Sekolah Pekerjaan Sosial di Semarang, beliau menikah dengan Bapak Soepeno Sahid, yang kini merupakan Konsul Jeneral Republik Indonesia (KJRI) di Kota Kinabalu.  Mereka dikurniakan lima anak iait Hardityo Mahenda Sahid, Berrindo Risqianandha Sahid,Dionne Puspita A Sahid,Cindy Ramadhani Sahid dan Cinthya Ramadhanti Sahid.Sebagai isteri kepada seorang diplomat, Ibu Dini mengikut suaminya bertugas di  Canberra, Australia, Panimo, Papua New Guinea, Kuala Lumpur, Malaysia. Semangat ingin belajar sangat kuat dalam dirinya. Selepas dikurniakan lima orang cahaya mata, Ibu Dini melanjutkan pelajaran di Sekolah  Administrasi Bisnis di Jakarta sehingga mendapat ijazah sarjana muda. Sewaktu berada di Kuala Lumpur, beliau melanjutkan pelajaran di Universiti Malaya dalam bidang Pentadbiran Awam.

 

Wartawan UTUSAN BORNEO, ABD.NADDIN  HJ SHAIDDIN sempat mewawancara Ibu Dini di celah celah kesibukannya menguruskan  sambutan Hari Kartini, hari bagi memperingati seorang tokoh wanita yang memberikan inspirasi kepada wanita Indonesia untuk maju. Ikuti petikan wawancara dengan beliau mengenai masa kecil, minatnya terhadap seni budaya dan sebagainya.

 
UTUSAN BORNEO:      Boleh ceritakan sedikit di mana ibu bersekolah dahulu?

IBU DINI:        Saya bersekolah di sekolah menengah pekerjaan sosial di Semarang. Saya sebenarnya mendapat tentangan dari orangtua. Mengapa saya sekolah di situ, mahu jadi apa nanti? Tapi saya sangat suka belajar di situ. Saya sangat tenang.  Kemudian saya magang (praktikal) selama satu tahun menguruskan anak-anak yang terlantar,  orang gila dan sebagainya.

UB:       Ibu minat kesenian sejak dari sekolah?

IBU DINI:        Di sekolah itu juga ada kegiatan kokurikulum. Kami diajarkan seni teater, mengarang dan sebagainya. Minat terhadap seni bermula dari sana. Di sana saya berkembang.  Kalau sore (petang) , kami belajar menari. Sekolah itu melatih kita agar memberi manfaat bagi orang lain. Sehingga sekarang, jika mendengar cerita sedih, gampang (mudah) air mata saya mengalir.

UB:       Bagaimana perasaan ibu ketika pertama kali berhadapan dengan orang gila (pesakit jiwa)?

IBU DINI:        Pada mulanya agak kaku juga. Tapi kita harus bijak. Di sana juga kami memberikan pengajaran kraftangan, senaman dan sebagainya.

UB:       Mengenai anak terlantar  itu, bagaimana pula bu?

IBU DINI: Di sana ada yang istilahnya  `anak negara’ . Iaitu anak-anak terlantar, anak-anak dari pedesaan (desa di luar Bandar), yang kurang gizi dan sebagainya ditempatkan di petirahan anak,yang diuruskan oeh departemen sosial. Anak-anak yang berasal dari keluarga yang ekonominya lemah dan sebagainya. Jadi pelajar sekolah pekerjaan sosial itu kadang jadi perawat, kadang sebagai guru, dan sebagainya.

UB:       Ibu suka bidang pekerjaan sosial?

IBU DINI:        Saya menemukan dunia saya di sini.

UB:       Bapak tidak menghalang?

IBU DINI:        Suami memberikan galakan .

UB:       Dimana ibu mula mengenali bapak? Bagaimana mulanya berkenalan?

IBU DINI:        Saya sudah mengenali suami  di Semarang. Saya lulus SLTA, sekolah tinggi pekerjaan sosial di Bandung, satu-satunya di Jawa ketika itu, bapak sudah sarjana. Sekarang lepasan sekolah pekerjaan sosial itu, ada yang jadi kepala kantor (ketua jabatan), kepala partai (ketua parti) dan sebagainya. Di tempat kami menyewa itu adalah tempat pelajar. Di sana ada akademi perbankan, akademi pertanian, akademi maritim dan Undip. Bapak cinta pertama dan terakhir saya.

UB:       Mungkin ada kenangan manis yang tidak dapat dilupakan sewaktu dulu?

IBU DINI:        Kenangan yang saya tidak dapat lupakan ialah ketika berjabat tangan dengan Presiden Suharto iaitu ketika saya mendapat hadiah biasiswa supersemar.Itulah kenangan manis. Jabat tangan dengan Pak Harto. Usia saya kira-kira 16 tahun. Masih remaja. Untuk ketemu presiden bukan mudah.Waktu itu tv masih langka (jarang).Nenek saya berkata, satu hari kelak saya jadi orang.

UB:       Selepas SLTA, ibu tidak melanjutkan kuliah?

IBU DINI:        Setelah saya ada anak lima, saya baru lulus S1 di Jakarta, di sekolah Administrasi Bisnis. Di kampus juga saya aktif dengan kegiatan mahasiswa.

UB:       Oh ya, ibu minat apa ya?

IBU DINI:        Saya sangat tertarik dengan fesyen. Selain itu saya juga tertarik dengan mutiara. Setiap orang yang memakai mutiara nampak `charming’. Inner beautynya kelihatan. Saya boleh menggubahnya,.Malah saya sempat bisnis mutiara. Sempat keliling 17 negara. Namun demi mendukung karier suami, saya menghentikannya setelah suami bertugas di luar negeri.

UB:       Kalau dalam bidang sastera, siapa penulis yang ibu gemari?

IBU DINI: NH Dini, penulis wanita yang terkenal di Indonesia.

UB: Kalau fesyen?

IBU DINI:        Saya minat Poppy Dharsono.

UB:       Bapak tidak pernah melarang?

IBU DINI:        Bapak tidak pernah melarang, selagi masih di atas rel. Sebagai ibu rumah tangga, saya selalu mendukung suami. Saya menceburi bisnis mutiara untuk mengisi masa lapang, kalau bapak keluar daerah.  Tapi kami lepas, ketika pindah ke Kuala Lumpur, kami tidak menyesal.Sebagai suami isteri, kami saling mendukung, saling memberi, saling menerima.

UB:       Bagaimana keadaan tenaga kerja wanita ketika itu? Mengikut pengalaman ibu?

IBU DINI:  Tenaga Kerja wanita ada  yang tidak dibayar gaji, yang dianiayai. Ketika itu, satu hari kita menerima 70 orang sehari. Di situlah timbulnya idea mewujudkan rumah pintar, untuk melatih mereka untuk. Tapi belum sempat impian itu terwujud, kami harus pindah ke  Kota Kinabalu.

UB:       Bagaimana di Sabah? Apa perasaan ibu sepanjang berada di Sabah?

IBU DINI:        Sabah seperti rumah kedua kami. Saya merasa lebih selesa di sini. Orang-orang lebih ramah. Bahasa yang dituturkan ada persamaan dengan kami.Malah sewaktu buat master di Universiti Malaya, saya seringkali dianggap orang Sabah. “Kamu orang Sabah,” begitu kata mereka.

UB:       Siapa idola ibu?

IBU DINI:        Idola saya Pak Harto. Pak Harto sangat kebapaan, selalu tersenyum dalam suasana apa pun. Beliau selalu terseyum apabila berbicara denga petani kecil. Ini bikin saya kagum.

UB:       Oh ya. Apa pandangan ibu terhadap kaum wanita hari ini? 

IBU DINI:        Dalam bahasa Jawa, Wani itu bererti  berani. Ta bererti menata. Jadi wanita maknanya berani menata.  Bukan bererti  berani menata orang lain sebaliknya berani menata diri kita. Berani mengendalikan diri kita.

UB:       Kebetulan Hari Kartini dirayakan pada 21 April lalu. Apa signifikannya untuk perjuangan hari ini?

IBU DINI:        Wanita Indonesia maju salah satunya berkat perjuangan Kartini. Beliau menulis surat kepada Abendanon yang kemudian telah diterbitkan setelah kematiannya. Dalam surat-suratnya Kartini menyatakan betapa wanita perlu diberikan pendidikan, perlu melawan penjajahan. Masa penjajahan sudah berlalu sekarang wanita masih berhadapan dengan penjajahan dalam hatinya sendiri. Ini yang perlu dia perjuangkan untuk maju. Sampai sekarang kita mesti berjuang melawan penjajaha, bukan penjajahan seperti dulu tetapi penjajahan dalam hati kita.

 
UB:       Peranan wanita semakin penting dalam memastikan kejayaan suami. Apa pandangan ibu?

IBU DINI: Wanita memiliki peranan yang penting.Ia adalah orang yang berada di belakang suami, mendorong suami. Jangan mendahului langkah suami. Orang Jawa bilang, Wanita bagaikan Kristal, semakin sering dipoles (digosok) semakin kelihatan berkilau. Semakin terpancar keindahannya.

Semuanya berasal dari institusi keluarga.Kalau orang tua mendidik dengan baik, ia akan melahirkan anak-anak yang baik. Sebenarnya dalam budaya banyak peraturan yang perlu dipatuh. Misalnya kalau wanita Jawa, tidak boleh bersuara kalau ketawa tidak boleh bunyi.

UB: Sebelum Kota Kinabalu, dimana bapak pernah bertugas sebelum ini?

IBU DINI: Sebelum beliau bertugas sebagai Konsul Jenderal Republik Indonesia di Kota Kinabalu beliau pernah bertugas di Canberra, Australia pada tahun 1986-1990. Kemudian beliau bertugas di KJRI di Panimo, Papua New Guinea oada 1992-1997. Pada tahun 2000 hingga 2005 beliau bertugas di Kedutaan Besar Indonesia di Kuala Lumpur.

UB:       Mungkin ada pengalaman yang menarik sewaktu di Papua?

IBU DINI: Ketika kami sampai di sana, ada acara 17 Augustus iaitu Sambutan Hari Kemerdekaan Indonesia.  Masyarakat di sana melihat kita luar biasa.  Gabenor mengajak menari. Mahu tidak mahu kita terpaksa menari sampai tengah malam.  Di sana juga , waktu itu saya melihat anak-anak   memakai uniform merah putih, tanpa mereka tahu apa ertinya. Maka itu lahir puisi Milik Siapakah aku. Apakah mereka faham makna merah putih yang mereka pakai itu.

UB:       Di Kuala Lumpur mungkin banyak pengalaman?

IBU DINI: Di KL, banyak cerita mengenai Tenaga Kerja Wanita. Ada anak di bawah umur yang diberangkatkan ke Kuala Lumpur untuk menjadi pembantu rumah tangga. Wajahnya cantik molek. Kemudian ada tragedi. Dia dihantar ke kedutaan. Keadaannya sangat memprihatinkan. Sinar matanya yang indah, rambutnya yang dulu ikal mayang sudah tiada. Hanya tulang.Kini dia longlai. Kami menghantarnya ke kampungnya di Boyolali. Begitu kami datang, orang orang tua dan tetangga, menanigs histeris. Ini adalah antara cerita nestapa pekerja wanita.

UB:       Oh ya, kalau di Sabah bagaimana?

IBU DINI:        Di Sabah tidak ada masalah sebegitu.

 
UB:       Kalau di Sabah ini, dimana tempat yang paling ibu suka kunjungi?

IBU DINI:        Pantai Tanjung Aru. Di sana kalau kita ngobrol (bersembang) sampai jauh malam pun tidak terasa.

UB:       Ibu juga sering mencipta puisi? Bagaimana ibu mendapat idea?

IBU DINI: Saya sering mendapat idea berdasarkan pengalaman.Melihat anak-anak yang telantar, meihat duka nestapa dan sebagainya. Saya juga selalu diminta untuk menulis puisi kalau ada acara, misalnya maudul nabi,Hari Kartini dan sbagainya.

UB:       Oh ya berbalik kepada kegiatan Dharma Wanita KJRI? Khabarnya ada acara yang akan diadakan?

IBU DINI: Kami menganjurkan Malam Harmoni Budaya Negeri Serumpun di Tabung Haji pada 28 April ini. Program ini diadakan dengan kerjasama KKYS dan Tabung Haji. Pada malam itu akandiadakan persembahan tarian, pertunjukan fesyen batik Indonesia dan Malaysia. Masing-masing mempnyai kekhususan dan filosofi.

UB:       Mungkin ada kegiatan lain Dharma Wanita?

IBU DINI:        Setiap bulan kami mengadakan pertemuan. Pelbagai kegiatan seperti membuat kraftangan, olahraga,dan banyak lagi kegiatan lain.

UB: Kalau tak silap, ibu ada menyebut mengenai pepatah jawa, nerimo?           

IBU DINI:Nerimo Ing Pamrih. Kita menerima apa yang sudah ditetapkan Allah. Yang selalu diharapkan ialah kedamaian hidup di dunia dan akhirat. Kita dididik supaya sentiasa berpuasa, Isnin Khamis, Kita tidak boleh menyakiti orang lain.

 

No comments: