Friday, August 23, 2013

Suria, jangan lagi kau tinggalkan aku

"Suria, jangan lagi kau tinggalkan aku.".
"Ya, bu!"
Saya mengambil pen dan mencatatkan puisi yang diucapkannya dengan terbata-bata.
Saya dalam perjalanan dari lapangan terbang ketika saya menerima panggilan telefon dari beliau.
Beliau mahukan saya mencatat puisinya untuk disiarkan pada hari minggu.

"Suria, jangan lagi kau tinggalkan aku.
Aku merana dan kecewa

Suria!
segala cita-citaku
gagal dan musnah

Suria!
berilah aku cahayamu
sekali lagi
untuk aku menerangi derita

dunia ini tak berguna lagi bagiku

Suria!
berilah cahaya sekali lagi
untuk aku
menunaikan janji-janjiku

tetapi malaangnya
engkau telah pergi
suria
jangan tinggalkan aku suria."

Dang Suria.
Guna nama penaku Din, Dang Suria, katanya. Kini cahaya tidak lagi bererti, katanya sebak. Beliau tidak dapat lagimelihat. Tidak dapat mengenali orang. Beliau membaca menggunakan kanta pembesar, magnifying glass.Tanpa kanta magnifying glass itu beliau tidak dapat membaca.
Katanya, segala yang indahdia tak dapat lihat lagi. Saya nda' kenal muka lagi kerana aku sudah kehilangan suria. Katanya dengan suara yang sebak.

No comments: