Saturday, December 28, 2013

dari kisah yang dituturkan ibu



 

DARI KISAH YANG DITUTURKAN IBU

Ada sebuah kisah menarik mengenai kentut.

Kisah ini dituturkan oleh ibu saya pada satu hari. Menurutnya, kisah ini sebenarnya hanyalah sebuah cerita dongeng tetapi mungkin bermanfaat untuk kita renungkan.

Kentut iaitu angin yang keluar menerusi pelepasan, tentulah mengeluarkan bau yang tidak dikehendaki. Walaupun kentut adalah perbuatan alami, yang tidak mesti tidak, kita lakukan setiap hari, tetapi sudah menjadi kelaziman untuk tidak mengakui kentut kita jika kita terkentut di khalayak ramai kecuali jika kita tidak dapat mengelak lagi.

Syahdan, pada suatu hari, ada dua bersaudara pergi ke satu majlis keramaian. Majlis itu mungkin seperti majlis jamuan akhir tahun. Ramai orang, sanak saudara, kaum kerabat, sahabat handai yang datang ke majlis itu untuk memeriahkan lagi acara.

Dua bersaudara itu, datang ke majlis jamuan itu dengan bergaya,berpakaian serba baru dengan perhiasan yang mahal-mahal belaka. Dipendekkan cerita, ketika asyik berbual-bual dengan para tetamu itu, si adik tadi tiba-tiba terkentut.Entah kerana salah makan, atau entah kerana sakit perut, tetapi yang jelas angin yang terkeluar itu kurang nyaman sehingga meresahkan tetamu yang datang.

Dari mana gerangan datangnya bunyi dan bau kentut yang semerbak bau itu. Masing-masing tuding menuding, enggan mengakui siapa pemilik angin yang dikeluarkan dari pelepasan itu.Tetapi si abang menyedari bahawa si adik lah yang punya angkara, terkentut tanpa disengaja.

Bagi menyelamatkan air muka si adik yang rupawan itu, maka si abang pun, mahu tidak mahu terpaksa mengakui bahawa bunyi dan bau kentut itu sebenarnya berasal dari dirinya. Dialah puncanya, katanya mengakui kerana majlis mulai hingar bingar kerana persoalan kentut tak selesai itu.

"Itu kentut saya," kata si abang. Demi mendengar pengakuan si abang di tengah majlis itu, tiba-tiba si adik pun menangis, teresak-esak. Mereka yang hadir kehairanan kerana tidak tahu penyebab mengapa si adik tersedu-sedu.

"Jangankan harta," kata si adik di celah-celah esak tangisnya. "Jangankan harta yang tidak dituntutnya, kentut yang sudah jelas berbau pun, sanggup diambilnya," kata si Adik.

"Sebenarnya, sayalah yang kentut, tetapi mengapa dia mengakui kentut itu sebagai miliknya. Sedangkan sayalah yang kentut, sedangkan dia itu abang saya, tergamak dia berbuat demikian. Apatah lagi harta benda, kentut yang tidak bernilai inipun cuba dirampasnya," kata si adik.

Saya cuba menahan rasa gelihati sambil menyemak pesan yang cuba disampaikan melalui cerita rakyat ini. Namanya juga dongeng, banyak yang tidak logik dan rasional tetapi cerita yang tidak logik tentulah membawa pesan-pesan tertentu dalam kehidupan kita.

Selepas buang hajat, yang sepatutnya dibersihkan bukanlah kentut tetapi kotoran yang di pelepasan, demikian kata orang-orang tua. Kentut yang berbau, mungkin datang dari makanan yang melalui sistem penghadaman kita.

"Kita adalah apa yang kita makan," saya teringat kata-kata seorang ustaz. "Jaga apa yang kamu makan kerana pemakanan akan mempengaruhi tingkah lakumu.

"Kalau kamu suka makan buaya,maka tabiat atau tingkahlakumu akan seperti buaya juga,
Perhatikan orang-orang di Timur Tengah yang suka makan kambing, maka nafsu mereka tinggi.Perilaku mereka dipengaruhi oleh apa yang mereka makan.


Bandingkan dengan kita, orang-orang di Asia Tenggara yang suka makan ikan. Kalau sehari kita tidak mandi, kita sudah berasa rimas.Berbanding dengan orang di gurun Afrika sana misalnya, yang seminggu tidak mandipun, tidak apa.


Oleh kerana kita orang di Asia Tenggara, yang suka pula makan kepala ikan, maka perilaku kita tidak ubah seperti ikan.


Yakni kalau ada orang yang menghulurkan umpan, kita akan cepat termakan pancing.
Kalau ada sedikit saja umpan yang dihulurkan, kita akan cepat terpancing sehingga termakan mata pancing.


Maka berlumba-lumbalah orang menghulur umpan supaya kita termakan pancing.
"Kita suka umpan kerana perilaku kita seperti ikan".Katanya.

No comments: