Saturday, May 3, 2014

SIAN BANI MANANG, DAN PERTEMUAN DENGAN DATUK J



SIAN BANI MANANG, DAN PERTEMUAN DENGAN DATUK J

Sian bani manang! Saya sengaja menghantar whatsapp kepada Datuk J. Bertanya apa maksudnya mengeluarkan kata-kata itu. Sian bani manang, slogan dalam bahasa Bajau yang kalau diterjemahkan dalam bahasa Melayu bermakna, "Siapa berani, menang".

Pertanyaan itu dijawab dengan ajakan minum kopi di King Fisher. Meskipun waktu sudah melewati jam 10.00 malam kami memenuhi pelawaan itu, selain untuk mendengar sendiri penjelasan beliau, kami juga sudah lama tidak bersembang dalam suasana yang lebih informal.

"Sekarang, cuba senaraikan tujuh perkara yang membuat kamu takut?" katanya membuka perbualan kami. Menyenaraikan ketakutan rupanya bukan mudah. Kadang-kadang kita tidak dapat memisahkan mana satu perkara yang membuat kita takut, bimbang, khuatir, cemas, was was dan sebagainya.

Sahabat saya, saudara N menyatakan beliau takut kepada isteri, ibu bapa. Termasuk juga dalam senarainya ialah ketakutan kepada ular dan hantu. Beliau ragu apakah istilah takutkan isteri itu lebih kepada rasa sayang atau kasih atau kerana tidak mahu wujud perselisihan atau suasana tidak harmoni.

Melihat senarai ketakutan kami itu, Datuk J bertanya, kamu pernah nampak hantu? Ini kerana kami menulis hantu sebagai salah satu yang kami takuti. Perbincangan kami agak panjang juga kerana saya fikir sahabat saya N sengaja memancing supaya Datuk J menjelaskan apa maksudnya.

Menurutnya Datuk J, selain Allah Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu, tidak ada lagi perkara yang boleh kita takuti. Rasa takut kepada ibu bapa sebenarnya adalah rasa hormat, sayang, segan dan sebagainya Kita hanya boleh takut kepada Allah.

Datuk J kemudian menjelaskan maksud mengapa beliau selalu mengatakan Sian Bani Manang atau Siapa Berani Menang itu.

Beliau memberikan banyak contoh dimana hanya si pemberani saja yang menang dan bukan si penakut. Si penakut terlepas banyak peluang kerana dia lebih takut kepada ketakutannnya. Si pemberani dapat merebut peluang kerana dia memang berani bersaing, berani menang, dan dalam keadaan tertentu berani kalah untuk menang pada akhirnya.

Datuk J mahu memupuk sikap berani dalam diri. Kalau membuat sesuatu perkara buat sehabis baik, atau buat sebaik mungkin. Jangan kerja `andang-andang'. Andang-andang satu lagi perkataan Bajau yang membawa maksud `sambil lewa'. Jangan buat perkara setengah hati atau setengah jadi. Buat perkara sehingga selesai, sempurna.

Kita mesti berani buat yang terbaik. Siapa yang berani akan menang, siapa yang takut akan kalah. Kemenangan biasanya dimiliki oleh orang-orang yang berani dan bukan oleh orang-orang yang penakut.

Menarik juga diperhatikan kerana ungkapan `sian bani, manang atau siapa berani menang itu, banyak diperkatakan bukan saja oleh pelajar sekolah, guru-guru dan warga pendidik.

Walaupun ungkapan `siapa berani menang' bukanlah satu ungkapan baru tetapi ia tetap memiliki daya motivasi untuk kita berani menang, berani merebut peluang, berani bersaing, berani berjuang untuk sesuatu yang kita inginkan. Hanya jiwa pemberani yang menang manakala si penakut tetaplah terpenjara oleh ketakutannya.

Kalau bukan kita siapa lagi. Kalau bukan sekarang bila lagi. Sian bani manang, katanya sebelum kami menutup perbicaraan pada malam itu. Beliau agak terkejut juga apabila mengetahui saudara N akan meredah malam pekat dan larut untuk pulang kampung

"Kamu tidak takutkah? " Dia bertanya. Kami menjawab spontan `Sian bani manang", siapa berani, menang!



No comments: