Sunday, December 21, 2014

TANJUNG TINGGI DAN RUMAH ADAT MELAYU BELITUNG



TANJUNG TINGGI DAN RUMAH ADAT MELAYU BELITUNG

-ANTARA YANG ISTIMEWA DI TANJUNG PANDAN

Oleh ABD.NADDIN HJ.SHAIDDIN

Sebelum meninggalkan pulau Belitung, kami sempat ke Pantai Tanjung Tinggi yang terletak kira-kira 37 km dari Kota Tanjung Pandan. Pantai ini menjadi sangat terkenal kerana menjadi lokasi syuting filem Laskar Pelangi pada tahun 2008, sebuah filem yang mendapat perhatian terbesar di Indonesia, malah di Malaysia.

Setibanya kami di pantai yang berpasir putih yang tersebar di antara Tanjung Kelayang dan Tanjung Pendam itu, saya melihat ratusan batu granit yang tersebar di kedua semenanjung dan juga di laut di depan pantai.

"Keindahan pulau Belitung boleh mengalahkan keindahan Maldives," saya teringat kata-kata yang pernah dilontarkan oleh Bapak Andhika Bambang Supeno, Konsul Sosial Budaya di Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Kota Kinabalu.

Jika saya bertemu dengan beliau, saya akan beritahu bahawa Belitung memiliki keindahan yang tersendiri dan mungkin tidak ada duanya.

Pantai yang putih bersih, bebatuan yang unik dan tinggi, berbagai ukuran, ada yang ukurannya lebih besar dari sebuah rumah, dan pemandangan yang cantik, sudah pasti menjadikan Belitung destinasi pelancongan yang menarik.
Selepas menikmati kelapa muda dan berbual sebentar dengan pakcik Sahiri yang menjual minuman di pantai Laskar Pelangi itu, kami bergerak ke Tanjung Pandan untuk melihat Rumah Adat Khas Belitung.

Masyarakat Melayu Belitung masih kental dengan budaya Melayunya. Di sana saya melihat berbagai artifak seni dan kebudayaan masyarakat Belitung. Saya sempat melihat perlengkapan upacara perkahwinan Melayu Belitung. Ada Kembang Sirih, ada kembang pinang, dan sebagainya. Ada kecapi, ada gendang, juga ada rehal tempat membaca Al-Quran.

Rumah adat ini adalah sebuah bangunan rumah panggung yang diperbuat daripada kayu.Arsitekturnya menggambarkan rumah Melayu Belitung `timpu duluk'.

Sebenarnya saya agak kesal juga kerana tidak dapat berada lebih lama di rumah Melayu itu. Saya terbayang betapa kuat dan kentalnya budaya masyarakat Melayu Belitung ini. Sayang sekali kerana tidak banyak buku yang saya perolehi mengenai masyarakat Melayu Belitung, kecuali risalah mengenai "Makan Bedulang, Warisan Budaya Urang Belitong".

Secara harfiah, makan bedulang dapat diertikan dengan makan menggunakan dulang'. Dalam pengertian yang lebih luas, makan bedulang adalah proses makan bersama dalam satu dulang, terdiri dari empat orang duduk bersila dan saling berhadapan mengitari dulang berisi makanan yang disajikan dan dinikmati dengan tatacara dan etika tertentu.

Dengan berat hati, saya menuruni tangga untuk meneruskan perjalanan ke lapangan terbang H. As Hanandjoeddin Tanjung Pandan.

"Insya Allah saya akan kembali lagi, jika ada kesempatan," saya menyalami Pak GP, dan pak Osykar yang menemani saya sepanjang perjalanan ke pulau Belitung yang indah itu.

 

No comments: