Friday, June 19, 2015

MENIKMATI NASI LIWET BU WONGSO LEMU DI SOLO


MENIKMATI NASI LIWET BU WONGSO LEMU DI SOLO
 
MALAM sudah memasuki lorong-lorong di Kota Solo ketika kami tiba di Jalan Teuku Umar Keprabon Kulon. Selepas memarkir kereta di pinggir jalan, kami bertiga memasuki Rumah Makan Nasi Liwet Bu Wongso Lemu, salah satu restoran klasik paling terkenal di kota berpenduduk lebih setengah juta orang itu.
"Rumah makan ini sudah berdiri sejak tahun 1950," kata Gusti Dipo, putera Raja Solo yang ke-12. Beliau berbesar hati membawa kami berkeliling kota Solo pada malam itu.
Kami memesan Nasi Liwet, yang menurut Pak Andhika Bambang Soepeno, adalah salah satu makanan asli di Solo.Pak Andhika, diplomat yang sudah melawat 53 negara selama 33 tahun dalam karier diplomatiknya masih tetap teringatkan nasi liwet dimana saja beliau bertugas. Kini beliau berkhidmat sebagai Minister Counselor di KJRI Kota Kinabalu, dan merasa gembira apabila saya memilih Solo sebagai destinasi pilihan untuk kunjungan budaya dan jurnalistik kali ini.
"Nasi liwet ini kebanggaan wong Solo," katanya. Nasi Liwet adalah masakan asli Solo yang dihidangkan beralaskan daun pisang dengan sayuran dan lauk pauk seperti ayam dan telur rebus. Nasi Liwet Bu Wongso Lemu ini adalah yang paling terkenal. Presiden Jokowi ketika menjadi Wali Kota Solo juga pernah makan di restoran ini. Mantan Presiden Indonesia, Suharto juga pernah menikmati nasi liwet Bu Wongso Lemu. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo juga salah seorang peminat Nasi Liwet ini. Puluhan bintang filem artis, seniman termasuk Guruh Sukarnoputra, pernah singgah makan di restoran ini.
Sambil makan itu, kami dihiburkan oleh ibu-ibu yang berpakaian adat Jawa sambil menyanyikan lagu-lagu dalama bahasa Jawa.
Bagi pencinta dan peminat kuliner, sebaiknya tidak melepaskan peluang untuk menikmati nasi liwet ini. Betapa enak untuk mencicipinya. Ada banyak pilihan, ada nasi liwet biasa, ada nasi liwet komplit atau lengkap dengan berbagai lauk, ayam, goreng dan sebagainya.
Sambil makan itu, saya sempat menemubual Drs Gusti Dipo.Gusti Dipo atau nama sebenarnya Gusti Pangeran Hario Dipokusomo adalah putera Raja dari Keraton Surakarta Hadiningrat, iaitu putera kepada Sahandap Sampeyan Dalem Hingkang Sinoehoen Kangjeng Soesoehoenan Pakoeboewono Senopati Ing Ngalaga Ngabdul Rachman Sayidin Panata Gama Khalifatullah Ingkang Kaping X11. Beliau juga adalah Ketua Jurusan Antarabangsa di Fakulti Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Slamet Riyadi Surakarta.
Saya menembual beliau mengenai peranan dan kedudukan Keraton dalam konteks hari ini. Selain itu, beliau juga menjelaskan pelbagai persoalan berkaitan usaha-usaha melestarikan budaya Jawa khususnya dalam institusi keraton.
"Saya tidak pernah bermimpi dapat bertemu dengan seorang kerabat Keraton Solo," saya memberitahu Pak Andhika Kota Kinabalu yang sudi menemani saya dalam kunjungan ke Solo.
 
 
 

No comments: