Tuesday, August 18, 2015

DARI SOLO KE MALANG TERUS KE SONGGORITI

DARI SOLO KE MALANG TERUS KE SONGGORITI

-rakaman perjalanan dengan keretapi dari Stasiun Solo Balapan ke Malang hingga ke Batu, pengeluar epal terbesar di Indonesia

Oleh ABD.NADDIN HAJI SHAIDDIN

DI luar jendela, pemandangan berselang seli antara tanaman tebu dan sawah padi. Hari masih pagi tapi kami sudah menempuh tiga jam perjalanan dari Surakarta.. KA Gajayana/42 berangkat jam 3.00 pagi dari Stasiun Solo Balapan dalam perjalanan kira-kira enam jam ke Malang.

Bererti masih ada tiga jam lagi.Jika keretapi berangkat dari Solo Balapan jam 3.00, ia akan sampai jam 4.16 di Madiun. Jam 6.10 minit pagi ia tiba di Kediri.Jam 6.48 di Tulungagung dan kemudian kira-kira jam 7.28 keretapi Gajayana tiba di Blitar, tempat lahirnya Bung Karno..Setengah jam kemudian, ia tiba di Wlingi kemudian 8.46 tiba di Kepanjen. Jam 9.13 keretapi akan tiba di Malang Kota Lama dan lima minit kemudian tiba di Malang.

Keretapi Gajayana adalah keretapi kelas eksekutif yang beroperasi dari jurusan Jakarta -Malang, KA 42 berangkat jam 5.45 petang dari Stasiun Gambir dan menempuh perjalanan sejauh 907 kiometer selama 14 jam 30 minit. Bergerak sepanjang malam, keretapi itu mula beroperasi pada 28 Oktober 1999. Saya menaiki keretapi itu di Stasiun Solo Balapan. Saya tertarik naik keretapi kerana khabarnya kualiti perkhidmatan keretapi bertambah baik sejak dipimpin Ignatius Johan, kini Menteri Pengangkutan dalam kabinet Jokowi.

Negeri ini aneh, kata Pak Adi, kedengaran seperti kalimat dalam puisi. Komentar ini diberikannya ketika saya bercerita mengenai kesukaran saya mengangkat bagasi ketika saya mengharapkan ada seorang porter yang boleh membantu. Dulu dibenarkan masuk ke gerabak, tapi sekarang tidak lagi,katanya.

Selepas minum kopi di warung dekat stasiun, kami ke hotel Everyday Smart, tapi masa check in jam 2.00 petang. Negeri ini aneh, kata Pak Adi setelah mengetahui saya belum dapat check in kerana waktunya belum tiba.

Akhirnya kami terus ke Batu kerana Mas Agung Pribadi dan Mbak Suchie Wulandari dari Dinas Pariwisata Batu sudah menunggu. "Nama Batu berasal dari perkataan Mbak Wastu, yang lama kelamaan jadi Batu," kata Mas Agung. Mbah Wastu atau Kiyai Gabung Angin atau Abu Gohnaim adalah ulama pengikut setia Pangeran Diponegoro. Sejak abad ke-10 lagi, Batu terkenal sebagai tempat peristirehatan keluarga kerajaan kerana cuacanya yang dingin.

Tapi ada juga versi yang mengatakan Batu berawal dari nama "Batwan", nama sebuah desa di Hulu Brantas Daerah Batu era Hindu Buddha pada permulaan abad ke X ketika Mataram di bawah perintah Raja Isjana atau Pu Sindok.

"Saya ingin menulis mengenai objek wisata yang terdapat di kota ini untuk pembaca di Kota Kinabalu. Selama ini, orang Sabah selalu memilih Jakarta dan Bandung saja untuk bercuti padahal tempat lain banyak yang indah di pulau Jawa," saya memberitahu mereka. Kunjungan saya ke Jawa Tengah dan Jawa Timur kali ini mendapat bantuan fasiliti dari Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Kota Kinabalu. Saya harap dapat menulis banyak supaya lebih ramai wisatawan (pelancong) ke sini".

Dengan kata-kata itu, kami meluncur ke Songgoriti. "Mari kita lihat objek sejarah di sana, mister", kata Mas Agung. Sepanjang jalan kelihatan Gunung Panderman, berasal dari nama seorang Belanda, Van Der Man, khabarnya seorang pengagum keindahan gunung setinggi 2000 meter itu.

Songgoriti terletak kira-kira 3 km di sebelah barat Batu. Ia terkenal sebagai tempat pemandian air panas. Di sana juga ada candi Songgoriti, peninggalan abad ke-10. Di Pasar Songgoriti pula dijual bermacam jenis makanan,kraftangan dan cenderamata. Selain itu terdapat juga vila yang indah dan boleh disewa dengan harga yang sederhana.

Batu adalah tempat kelahiran artis Krisdayanti dan Yuni Shara. Yuni Shara bahkan ada membuat sekolah untuk anak-anak tadika. Penyanyi Ernie Djohan juga pernah tinggal di Batu.Di Batu juga lahir, Munir Said Thalib, seorang pejuang hak asasi manusia yang mati di Singapura dalam perjalanan ke Belanda. Di sini juga daerah kelahiran Dr Sindhunata, budayawan dan wartawan Kompas.

Kemudian kami ke Selecta, di Desa Tulungrejo untuk memetik buah epal. Selecta terkenal sejak zaman tahun 1928 dan dibina oleh Reyter Dewil, seorang Belanda.Kata Mbak Suchie, dengan hanya 25,000 rupiah, kita boleh memetik epal sepuasnya dan makan sepuasnya. Di Agro Kusuma, yang terletak bersebelahan Hotel Kusuma yang selalu menjadi pilihan mantan Presiden, Susilo Bambang Yudhoyono ketika kunjungan kerja ke Jawa Timur, memetik sebiji epal dikenakan 75,000 rupiah.

Kota Batu juga dijuluki sebagai Swiss Kecil di Pulau Jawa kerana iklim pergunungan yang sejuk. Ia juga terkenal dengan wisata gua di Cangar dan Tlekung, Air Terjun Coban Rondo,pelancongan pertanian atau agrowisata, Museum Satwa, Jatim Park dan sebagainya..

"Kenang-kenangan terhadap Selecta tetap hidup dalam tiap ingatan saya. Bukan saja kerana temasya yang indah, tetapi juga kerana di Selecta itu beberapa putusan penting mengenai perjuangan telah saya ambil," kata Bung Karno dalam suratnya selepas menginap di Bima Sakti tahun 1955.

Hari sudah petang. Lokasi memetik epal itu sudahpun ditutup. Sebenarnya ada lagi daya tarikan di Kota Batu iaitu Muzium Angkut, sebuah muzium yang mempamerkan pelbagai jenis kenderaan.

Kolaborasi antara potensi alam dengan berdirinya berbagai wahana permainan moden, menjadi kekuatan yang akan terus dibangun agar Kota Wisata Batu dikenal bukan hanya di tingkat nasional, tetapi juga di manca negara, kata Wali Kota Batu, Eddy Rumpoko

Di penghujung perjalanan sebelum kami pulang, kami sempat singgah minum di kawasan Alun-Alun Batu, di Jalan KH Agus Salim. Kami duduk minum di Pos Ketan Legenda 1967 yang dikunjungi ramai pengunjung pada senja itu. Ramai orang berbaris menunggu pesanan mereka.

"Ada petik buah epal?" tanya seorang kawan. Terasa aneh jika kita tidak memetik buah epal kalau berkunjung ke Batu, apatahlagi kota itu adalah pengeluar epal terbesar di Indonesia.

Aneh juga. Ketika berkunjung ke Batu, saya tidak sempat memetik epal kerana kemalaman.

No comments: