Tuesday, August 18, 2015

Iranun dari Tempasuk, pernah bertanam padi di pulau Bintan Riau

 

Iranun dari Tempasuk, pernah bertanam padi di pulau Bintan Riau

SELEPAS orang Iranun dari Tempasuk berjaya mengusir Belanda dari Tanjung Pinang pada Mei 1787 seperti yang dikisahkan Raja Ali Haji dalam Tuhfat Al Nafis, rasanya tidak ada catatan lain yang dapat ditemukan mengenai kehadiran orang Iranun di kepulauan Riau.

Tetapi seorang Leftenan Angkatan Laut Belanda, GF de Bryuns Kops dalam sebuah laporannya mengenai kepulauan Riau mencatatkan bahawa orang Iranun Tempasuk pernah menanam padi di Pulau Bintan, dan menghasilkan pula tanaman yang baik.

Menurut GF de Bryuns Kops dalam sebuah artikel bertajuk "Sketch of The Rhio-Lingga Arcipelago" dalam jurnal JIAEA yang diterbitkan pada 1854, orang Iranun masih terdapat di Pulau Bintan sekitar tahun 1818.

Artikel itu, pada asalnya adalah sebuah laporan ilmiah sepanjang 180 halaman dalam bahasa Belanda berjudul Schets van den Riouw-Lingga Archipel yang diterbitkan dalam Natuurkundig Tijdschrift voor Nederlandsch Indie, sebuah jurnal berbahasa Belanda di Batavia pada 1853.

Dalam laporannya itu, beliau memberikan informasi mengenai sejarah, potensi maritim dan sumber alam yang terdapat di laut dan pulau-pulau di kepulauan Riau pada abad ke-19.

Maklumat mengenai tulisan GF de Bryuns Kops ini diterjemahkan Aswandi Syahri untuk Tanjung Pinang Pos pada 15 November 2014.Bryuns dalam catatannya melukiskan mengenai situasi Pulau Bintan, Tanjung Pinang, Pulau Senggarang dan pulau Karas pada abad ke-19.

Pulau Bintan, kata Bryuns, seperti pulau-pulau di sekitarnya memiliki tanah berpasir bercampur dengan batu besi (iron stone) berasal dari abrasi yang membentuk tanah liat yang sangat keras.

"Pada titik-titik yang berbeda tanah liat yang baik untuk membuat tembikar (good potters-clay), tanah lempung dan tanah liat abu-abu juga ditemukan, yang, sangat sedikit dimanfaatkan. Bagaimanapun, ada bagian-bagian tanah yang luas yang tidak cocok untuk suatu bentuk pertanian, seperti banyak tanah rawa yang ditemukan di sana-sini di Tanjong Pinang (Tannjungpinang).

Tanah rendah dan berlumpur terdapat di kaki Saddle Mountain (Gunung Pelana, sebutan orang Inggris untuk Gunung Bintan yang tampak seperti pelana kuda bila dilihat dari laut. Dengan pengertian yang sama, orang Cina menyebutnya Bei Uwa-Sua dalam dialek Tio-Chhiu) yang sebelumnya telah ditanami padi oleh orang-orang Illanun (orang Ilanun atau Lanun dari Tempasok) dan menghasilkan tanaman yang baik. Sejak mereka diusir oleh orang-orang kita (orang Belanda) yang mendiami daerah itu dalam tahun 1818, orang-orang Melayu meninggalkan sama sekali kebudayaan ini."

Tulisan GF de Bryuns Kops ini menunjukkan bahawa tidak semua angkatan perang Tempasuk pulang ke Borneo selepas kejayaan mengusir Belanda dari Tanjung Pinang atas permintaan Sultan Mahmud pada Mei 1787, sebaliknya ada di antara mereka menetap di Pulau Bintan dan menjadi penanam padi di pulau itu. Mereka bercucuk tanam di pulau Bintan sehinggalah mereka diusir oleh orang Belanda pada tahun 1818.

Persoalannya ke mana destinasi mereka selepas itu? Apakah mereka ke Reteh di Sumatera? James F Warren mengatakan generasi ketiga orang Iranun di Reteh berasimilasi dengan orang tempatan dan menjadi orang Lingga atau Lingganese, sesuatu yang menarik masih perlu diselidiki.

 

Dalam surat-surat Raja Ali Haji kepada Von de Wall pada November/Disember 1858 ada menyebut mengenai Maimunah, isteri Panglima Besar Reteh yang bertanyakan Raja Ali Haji mengenai iddah orang yang kematian suami. . Isteri-isteri panglima besar ini dibawa ke Riau sebagai tawanan iaitu selepas Panglima Besar Reteh bernama Raja Lung gugur dalam serangan pada 7 Novemer 1858. Raja Lung dikatakan adalah pemimpin kelompok Iranun di Reteh sebuah daerah yang terletak di Pantai Timur Sumatera.

Jejak-jejak orang Iranun di kepulauan Riau menarik untuk dikaji dan ditelusuri.

No comments: