Tuesday, August 18, 2015

RAKAMAN KUNJUNGAN KE SURABAYA, KOTA BERSEJARAH

RAKAMAN KUNJUNGAN KE SURABAYA, KOTA BERSEJARAH

Oleh ABD.NADDIN HJ SHAIDDIN

KALAU ada orang yang berjaya mengubah wajah Surabaya, dia adalah ibu Risma. "Beliau sendiri yang turun ke lapangan untuk memastikan Surabaya bersih. Setiap kilometer ada yang membersihkan, sepanjang waktu ada pembersihnya," kata Robert Siregar ketika membawa saya berkeliling melihat bandaraya kedua terbesar di Indonesia itu.

Ibu Risma atau nama sebenarnya Ir Tri Rismaharini menjadi Wali Kota (Datuk Bandar) Surabaya sejak 2010. Tempohnya berakhir penghujung tahun ini tetapi beliau berjaya membawa perubahan signifikan bagi masyarakatnya. Di bawah kepimpinannya, Surabaya terpilih sebagai Kota Sihat 2013 sempena Hari Kesihatan Nasional,menang Piala Adipura untuk kategori Kota Metropolitan bagi tahun 2011, 2012,2013 dan 2015. Pada tahun 2012, Surabaya terpilih sebagai Kota Terbaik Seluruh Asia Pasifik Versi Citynes mengalahkan 800 kota di Asia Pasifik. Ibu Risma juga terpilih sebagai Wali Kota Terbaik 2104 atas kejayaannnya memimpin Surabaya sebagai Kota Metropolitan yang paling baik penataannya. Wanita yang dijuluki `Wagiman' atau `wali kota gila taman' ini juga berjaya menjadikan Taman Bungkul Surabaya terpilih menerima penghargaan "The 2013 Asian Townscape Award"sebagai Taman Terbaik seluruh Asia dari Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB).

"Tanggungjawab saya tidak hanya kepada rakyat Surabaya tetapi juga kepada Tuhan," adalah kata-kata Ibu Risma yang terkenal. "Membangun itu untuk menyejahterakan Masyarakat. Kalau tidak sejahtera , apa itu masih disebut membangun?".

Surabaya berpenduduk sekitar 3.1 juta orang. Kota ini juga disebut Kota Pahlawan kerana kedudukannya yang penting dalam sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia. Di zaman Hindia Belanda, Surabaya adalah sebuah kota yang terkenal di Asia Timur selain Hong Kong dan Singapura.

" Paling utama dalam senarai keutamaan dalam kunjungan saya kali ini ialah berkunjung ke Soerabaja 45," saya memberitahu Pak Robert. Saya ingin melihat Hotel Oranje, Jembatan Merah, saya ingin bertemu Bung Tomo, biarpun dalam imaginasi," .

Kalau ada masa barulah kita ke Gunung Bromo, saya memberitahu Pak Robert, dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Timur yang menemani saya dalam kunjungan kali ini.

Katanya, kalau orang Malaysia, mereka biasanya memilih pakej empat hari tiga malam." Hari pertama dari Surabaya terus ke Batu kemudian ke Gunung Bromo, dan hari terakhir berkeliling Surabaya" katanya.

"Tapi paling penting ialah saya ingin melihat kembali tempat dimana insiden perebutan bendera itu terjadi, bagaimana arek-arek suroboyo (pemuda Surabaya) terlibat dalam pertempuran dengan hanya bersenjatakan bambu runcing melawan tentera sekutu yang lengkap dengan senjata".

"Dalam kunjungan pertama kali ke Surabaya ini, saya ingin melawat tempat-tempat bersejarah dan tempat menarik di Surabaya," saya menjelaskan kepada Pak Robert yang baik dan peramah itu.

"Terus saja check in di Hotel Bisanta di Jalan Tegalsari ya," katanya melalui sms ketika saya masih dalam perjalanan dari Malang kelmarin. Bisanta Bidakara Hotel yang terletak di Jalan Tegalsari 77-85 Surabaya itu menaja penginapan selama dua malam tanpa bayaran di hotel itu. Hotel Bisanta yang memiliki 105 kamar ini adalah sebuah hotel yang selalu menjadi tumpuan pengunjung dan pelancong dari Malaysia. Pengurusnya, Pak Muhammad Soleh adalah Presiden Persatuan Hotel Surabaya bermurah hati untuk memberikan penginapan secara gratis atau dalam bahasa Melayu, secara percuma. Saya sengaja tidak menggunakan perkataan percuma, kerana dalam bahasa Indonesia, percuma ertinya sia-sia. Bantuan itu sangat bermakna bagi saya kerana peruntukan yang ada saya gunakan untuk membeli buku di Surabaya.

Kami kemudian ke House of Sampoerna, yang terletak di Surabaya Lama di Kompleks bangunan bergaya Belanda yang dibangun tahun 1862. Tapak bersejarah ini mulanya adalah sebuah panti asuhan putera yang dikelola pemerintah Belanda.

"Kompleks ini dibeli oleh pendiri (pengasas) Sampoerna, Liem Seeng Tee pada tahun 1932 untuk dijadikan pabrik (kilang) rokok Sampoerna yang pertama," kata Mbak Eindri, 24, lulusan sastera Inggeris yang menjadi karyawan di kompleks itu.

"Sampai saat ini, kompleks ini masih berfungsi sebagai pabrik(kilang) untuk memproduksi rokok kretek khas Indonesia," katanya sambil membawa kami melawat kilang rokok itu.

Dari kilang rokok itu, Pak Robert membawa saya ke Jambatan Suramadu, jambatan terpanjang d Indonesia yang menghubungkan Surabaya dan Pulau Madura. Jambatan Suramadu dari perkataan Surabaya Madura sepanjang 16 km itu menghubungkan Surabaya dengan Bandar Pelabuhan Antarabangsa Madura di Pernajuh, Daerah Kocah Bangkalan

Pulau Madura terkenal dengan Kerapan Sapi, kata Pak Robert sambil memberitahu mengenai acara perlumbaan sapi yang menarik perhatian pelancong. Di pulau Madura juga kita boleh tinggal di penginapan sambil tidur berlantaikan pasir.

Sebenarnya Madura terletak tidak jauh dari Pulau Bali. Tempat paling dekat sebelum menyeberang ke Bali dari Surabaya ialah Banyuwangi.

"Kalau dari Bali jam 7.00 pagi, tiba di surabaya jam 7.00 pagi juga," kata Pak Robert. "Tapi kalau pesawat dari surabaya jam 7 pagi , tiba di bali jam 8.00" Katanya. Bali dan Pulau Jawa selisih satu jam..

Dari Suramadu itu, kami terus ke Masjid Muhammad Cheng Ho, sebuah masjid berarsitektur Cina, untuk menunaikan solat Jumaat. Pak Robert, walaupun beragama Kristian tetapi beliau sangat prihatin terhadap keperluan tamunya. Jika ke Masjid Al Akbar Surabaya, masjid terbesar di Jawa Timur, tempatnya masih jauh.

Pak Robert seorang yang banyak pengalaman. Beliau pernah membawa wartawan dari Hong Kong, Mexico, China, Arab Saudi, Singapura,Malaysia, Peranchis,Jerman,Kazakhstan, India.Bahkan beliau penah mengiringi Menteri Pelancongan Filipina ketika berkunjung ke Surabaya.

Beliau dilahirkan di Medan tahun 20 April 1961. "Tahun 80 hingga 86 kerja di Bandung.Tahun 86 pindah ke Surabaya. Tahun 89 bekerja di Bahagian Promosi Luar Negeri, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata sampai kini," katanya. Beliau mendirikan rumah tangga dengan isterinya, orang Medan juga, dan dikurniakan tiga cahaya mata.

Selepas menunaikan solat Jumaat, kami makan di tempat kedai Soto Ambengan, Pak Sadi Asli soto yang terkenal.

Destinasi selanjutnya ialah melawat Monumen Kapal Selam di Bantaran Sungai Kalimas, di Jalan Pemuda. KRI Pasopati 410 sepanjang 76.6 meter dengan lebar 6.30 meter seberat 1,300 tan itu dipotong-potong menjadi 16 blok untuk dinaikkan ke darat di lokasinya yang ada sekarang. Surabaya adalah pengkalan Armada Timur Indonesia. Kapal buatan Vladiwostok Rusia tahun 1952 ini digunakan untuk menegakkan kedaulatan Indonesia antaranya dalam operasi Trikora di Papua.
"Lebih cantik kalau malam kita ke sana," kata Pak Robert. Katanya, Hotel Oranje, tempat berlakunya insiden perebutan bendera itu.Saya mengamati sejenak hotel bersejarah itu. Hotel Oranje kini dikenali Hotel Majapahit. Sebelumnya, di Zaman Jepun, hotel itu dikenali sebagai Hotel Yamato.Pertempuran Surabaya adalah satu peristiwa penting dalam Revolusi Indonesia. Ia bermula apabila Brigadier Mallaby terkena peluru sesat pada 30 Oktober 1945 berdekatan Jembatan Merah. Pihak Sekutu memberi amaran agar pejuang Republik menyerah kalah. Tetapi Bung Tomo memperingatkan bahawa tentera Republik tidak akan sekali kali menyerah kerana bagi mereka hanya ada dua pilihan, iaitu merdeka atau mati. Ribuan orang mati dalam pertempuran yang bermula pada 10 November 1945.
"Selain sejarah, saya juga meminati bidang budaya dan sastera," saya memberitahu bidang yang saya minati kepada Pak Robert. "Tentu asyik sekali kalau dapat berbicara dengan Pak Dr Jarianto, M Si, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Timur.

Beliau seorang budayawan, kata Pak Robert. Nanti kita ke Program Malam Kesenian Tulungagung, beliau pasti ada di sana., katanya

Apa asal kata Surabaya pak? Sura atau suro bermakna Jerung manakala baya atau boyo bermakna buaya. Menurut mitos yang berkembang di kalangan rakyat tempatan,kononnya jerung dan buaya ini berkelahi untuk memilih siapa haiwan paling perkasa dan paling berkuasa di kawasan itu. Kononnya jerung dan buaya itu membuat perjanjian bahawa wilayah jerung adalah di laut dan wilayah buaya adalah di darat. Satu hari, perkelahian berlaku semula apabila jerung memasuki sungai untuk memburu mangsa . Kata Jerung, sungai adalah air, kerana itu ia menjadi wilayahnya, Tetapi Buaya berkata, sungai itu mengalir jauh di daratan yang maksudnya di bawah wilayah kuasanya. Di pendekkan cerita, dalam pertarungan itu, jerung kalah dan kembali ke laut dan tempat tinggal buaya itu sekarang terletaknya Kota Surabaya.

Sura dan baya itu kini adalah lambang serta simbol Kota Surabaya. Satu versi lain menyebut Surabaya berasal dari bahasa Jawa, Sura ing Baya yang bermaksud berani menghadapi bahaya.

Pertunjukan Malam Kesenian Tulungagung, yang kebetulan dilangsungkan pada malam itu amat meriah. Saya sempat melihat beberapa persembahan tarian, dan sempat juga mendengar ucapan Pak Jarianto. Tetapi saya terpaksa bergegas ke Balai Pemuda untuk bertemu dengan Pak Aming Aminoedhin, dikenali sebagai Presiden Penyair Surabaya yang sedang menganjurkan Malam Sastera Surabaya di Balai Pemuda.

Sebenarnya program hampir berakhir ketika kami tiba di sana. Pak Aming sedang memberikan sedikit ucapan penutup. Tapi saya sangat terkesan dengan puisinya.

"Surabaya ajari aku bicara apa adanya, jangan ajari aku gampang lupa gampang berdusta. Surabaya ajari aku tentang benar.Tentang Benar".

No comments: