Tuesday, August 18, 2015

SATU SIANG DI MALIOBORO, YOGYAKARTA

SATU SIANG DI MALIOBORO, YOGYAKARTA

Oleh ABD.NADDDIN HAJI SHAIDDIN

PERJALANAN ke Jogja itu dimulakan selepas makan bubur. Jujur, menikmati bubur ayam di Bubur Story di Jalan Kebangkitan Nasional di Solo itu, enak rasanya. Hampir semua jenis bubur, ada dijual di kedai itu. Sebagai penikmat bubur, boleh dikatakan bubur yang dijual di sana, mungkin hanya ada di sana, tidak di tempat lain.

Dengan cerita bubur itu, kami menempuh perjalanan kira-kira dua jam dari Solo ke Jogja atau dikenali juga sebagai Yogyakarta. Sesekali ingatan kembali kepada percakapan dengan Pak Sunarso di Muzium Keraton Solo mengenai beberapa kearifan Jawa.

"Wong iku kudu ngudi kebecikan, jalaran kebecikan iku sanguning urip" ertinya orang itu harus berusaha mencari kebaikan , sebab kebaikan itu bekalan hidup.

Bagi saya, perjalanan ini sendiri adalah usaha untuk mencari kebaikan. Banyak yang boleh dipelajari sepanjang perjalanan sehingga kami sampai ke Yogyakarta. Kalau bukan kerana kesuntukan masa, saya ingin berkunjung semula ke Candi Borobudur di Magelang,42 km dari Jogja, candi terbesar di Indonesia atau Candi Prambanan tetapi kerana saya sudah pernah ke sana, saya memilih untuk ke Malioboro.

"Kita jalan-jalan ke sana," saya mengajak Mas Doang atau nama sebenarnya Reza Maulana Berlian dan Mbak Rini, panggilan kepada Ani Kusumarini, mahasiswa Unisri yang menemani saya ke sana.

Kunjungan ke Jogja ini adalah kali kedua bagi saya. Beberapa tahun lalu, saya berkesempatan melawat Taman Sari Keraton Yogyakarta, berkunjung ke Krebet yang terkenal dengan kraftangan dan Kasongan yang terkenal kerana pembuatan ceramik.

Tapi salah satu yang paling saya ingat ialah menikmati kopi sambil lesehan di Angkringan Kopi Jos bersama dengan rakan-rakan penulis Yogyakarta.

Sayang sekali, tidak ada satupun nombor yang diberikan dapat dihubungi. Jadi saya memutuskan dalam kunjungan kali ini, kami hanya mencari buku dan sedikit cenderamata.

Sebaik melihat andong atau kereta kuda di jalan kota, saya segera menyedari bahawa kami sudah sampai ke Jalan Malioboro. Jika berkunjung ke Yogyakarta, salah satu tempat yang wajib dikunjungi ialah Jalan Malioboro, syurga membeli belah. Banyak jenis barangan dan kraftangan yang dijual di di kedai-kedai yang berderet di sana hingga di sepanjang kaki lima.

Lesehan biasanya sebelah malam. Jadi hasrat untuk mencari nasi gudeg, makanan popular di Jogja tidak dapat ditunaikan kerana kebetulan petang bergerimis di kota itu.

Mas Doang atau Reza Maulana menyarankan agar kami memesan daging burung dara atau burung merpati. Kami duduk di Warung Makan Handayani, Jalan Malioboro, depan DPRD Yogyakarta. Rasanya memang sedap atau mungkin kerana saya tidak pernah makan daging burung merpati.

Di sepanjang Jalan Malioboro itu, banyak pilihan yang tersedia untuk kita. Pasar Beringharjo adalah yang terbesar dan terlengkap di Yogyakarta. Walaupun ada keinginan untuk membeli kraftangan, Mas Doang mencadangkan kami ke Mirota Batik saja kerana banyak yang dijual dengan harga yang murah. Bagi pencinta seni rupa, barangkali boleh berkunjung ke Museum Affandi. Bagi pendaki, boleh pergi ke Gunung Merapi. Letusan gunung berapi Merapi , satu ketika dahulu yang memakan banyak korban termasuk Mbah Marijan si penjaga gunung, juga boleh dilawati.Bagi yang lain mungkin boleh pergi ke Makam Raja Imogiri, yang menjadi tempat pemakaman raja-raja Mataram dan keluarganya. Di Yogya juga banyak pantai yang cantik. Ada pantai Baron,Drini, Krakal, Kukup, Siung, Wediombo, Kuwaru dan Pantai Parangtritis yang terkenal dengan ombaknya yang tinggi sesuai untuk acara meluncur.

Sebenarnya banyak lagi destinasi pelancongan di Jogja yang boleh dikunjungi, andai saja banyak waktu yang panjang. Selain Candi Borobodur, Prambanan, ada candi Ratu Boko, ada candi Sambisari. Mereka yang sukakan alam semulajadi, boleh ke Kaliurang atau kalau yang melihat binatang boleh ke Zoo Gembiraloka dan Wildlife Rescue Centre WRC Yogyakarta. Kita juga boleh ke Gua Jombang, kalisuci, gua Pindul atau berkayak di Progo di Bajararum, Kalibawang.

Hari sudah lewat petang ketika kami keluar dari Mirota Batik. Sisa waktu selebihnya kami gunakan untuk menyelusuri jalan-jalan Malioboro. Berdiri di Atas Kaki Sendiri, bunyi grafiti pada sebuah binaan seni yang menjadi tempat bagi anak-anak muda `mengunci cinta mereka". Di sana, ada banyak mangga kunci, yang menandakan ikatan cinta yang terpatri kukuh kecuali jia kunci yang hilang itu diketemukan, untuk membolehkannya dibuka.

Sangat menarik. Binaan seperti ini terdapat juga di kota-kota lain di seluruh dunia, tetapi di jogja ini tidak sempat ditanya mengenai riwayatnya sejak pertama kali diadakan di sana.

Acara terakhir tetapi penting sebelum kami berangkat meninggalkan Yogyakarta iaah mencari buku. Terdapat banyak penjual buku, tidak jauh dari kantor pos. Saya membeli beberapa buku puisi, novel, biografi, dan sebagainya. Saya tertarik dengan sebuah buku Kumpulan Mutiara Kearifan Jawa, yang disusun Mohammad A Syuropati.

Banyak kata-kata mutiara Jawa di dalamnya."Aja lali saben dina eling marang Pangeranira, jalaran sejatine sira iku tansah katunggon Pangeranira", kata-kata yang kira-kira bermaksud "jangan lupa setiap hari ingat kepada Tuhan, sebab hakikatnya dirimu selalu dijaga oleh Tuhanmu. Selalu ingat kepada Tuhan akan membawa diri seseorang kepada kebaikan, ia akan selalu berbuat baik dan takut berbuat durhaka, kerana Tuhan sentiasa mengawasinya.

Semoga perjalanan ini seperti apa yang dikatakan orang Jawa "padha gulangen ing kalbu",. Setiap orang hendaknya suka merenung, refleksi, dan mempertajam batin agar peka terhadap lingkungan sekitar.

Ya, banyak yang boleh dipelajari dalam perjalanan ini.

No comments: