Tuesday, August 18, 2015

SEJENAK DI MUZIUM KERATON SURAKARTA

SEJENAK DI MUZIUM KERATON SURAKARTA

Oleh ABD.NADDIN HAJI SHAIDDIN

"TATA krama punika, ngedohaken panyendhu, kagunan iku kinarya, ngupo bogo dene kelakuwan becik, weh rahayuning raga". Entah kenapa saya teringat kata-kata Serat Niti Sunu dalam buku kecil yang dihadiahkan Gusti Dipo.

Kata-kata itu antara lain bermaksud "...Orang yang sopan santun, menjauhkan pertengkaran. Adapun kepandaian itu berguna untuk mencari nafkah, sedangkan adat yang baik akan membawa keselamatan dirimu..".

Tapi kepandaian itu tidak datang dengan sendirinya. Ia harus dicari dan dipelajari. Demi untuk menjayakan sebuah pencarian akan ilmu pengetahuan itulah, kami berkunjung ke Muzium Keraton Surakarta Hadiningrat.

Jika anda pertama kali ke Surakarta atau nama lainnya, Solo,Jawa Tengah kunjungan ke Muzium Keraton Surakarta adalah sesuatu yang mesti, kalaupun tidak wajib. Tengahari itu, selepas menikmati makan tengahari di Soto Gading, kami ke muzium keraton atas saranan Gusti Dipo.

Saya ditemani Reza Maulana Berlian dan Ani Kusumarini, pelajar di Universiti Slamet Riyadi Solo. Setibanya di muzium keraton itu, kami mencari Sunarso, abdi dalem yang akan memandu kami sepanjang berkeliling muzium.

Sunarso, 55, sudah lama menjadi karyawan di muzuium itu. Ketika ditanya berapa lama, "baru 20 tahun," katanya bergurau.

Beliaulah yang menjelaskan satu demi satu bahan-bahan yang dipamerkan di ruangan muzium yang dahulunya gedung perkantoran,atau dalam bahasa Melayunya, bangunan pejabat Pakubuwono X.

Keraton Kasunan Surakarta terletak di pusat kota Solo, di Kelurahan Baluwarti, Kecematan Pasar Kliwon, Kota Surakarta. Pembangunan keraton itu, keseluruhannya menggunakan kayu jati dan mula digunakan pada 17 Februari 1745.

Sebaik memasuki ruang pameran itu, Pak Narso menerangkan mengenai foto-foto raja yang pernah berkuasa diSurakarta.

Menurutnya, pelukis pada masa itu berpuasa selama tiga hari sebelum dibenarkan melukis wajah raja.

Sebenarnya ada 13 ruang pameran dalam muzium yang menyimpan khazanah seni, budaya dan sejarah Surakarta itu.Kita dapat menyaksikan peninggalan Keraton Kasunanan Surakarta. Antaranya koleksi senjata kuno yang digunakan keluarga kerajaan, peralatan kesenian, beberapa almari dengan ukiran yang indah, kursi peninggalan Pakubowono !V dan sebagainya. Ruang kedua adalah ruang arca yang mempamerkan arca batu peninggalan zaman purbakala manakala ruang ketiga menyimpan patung kuda yang dibuat dari kayu, lengkap dengan pakaiannya milik pasukan keraton. Di ruang ini juga terdapat adegan pernikahan pengantin jawa manakala terdapat juga relief yang menceritakan proses adat pernikahan keraton Surakarta.

Kemudian ada ruang yang mempamerkan alat kesenian rakyat seperti wayang kulit dan sebagainya. Ruang yang menimpan pelbagai jenis topeng, danjuga ada ruang yang mempamerkan berbagai alat upacara yang digunakan oleh masyarakat dan keraton Surakarta seperti kendi, sumbul, perhiasan dan sebagainya. Ada juga ruang alat pengangkutan tradisional keraton, yang diangkat beberapa abdi dalem keraton. Selanjutnya ada ruang yang mempamerkan kereta kerajaan yang dihadiah kepada raja sejak abad ke18.

Keraton Surakarta Hadiningrat adalah salah satu kerajaan tertua yang yang menjadi penerus kepada Kerajaan Mataram Islam.

Sebelum proklamasi kemerdekaan pada 17 Ogos 1945, keraton Solo memiliki peranan penting dalam kerajaan tradisional. Ketika perjuangan kemerdekaan Indonesia, Keraton Kasunanan Surakarta juga memiliki peranan penting mulai dari waktu sebelum proklamasi hingga setelah Indonesia merdeka.Banyak aset dan bangunan keraton yang digunakan sebagai markas pejuang kemerdekaan.
"Keraton secara filosofis dalam pengertian Jawa itu bisa memelihara atau ngayomi dan bisa ngayemi atau menjaga kebaikan masyarakat," kata Gusti Dipo.

Beliau menyatakan bahawa Peranan Keraton Surakarta sebagai penerus kerajaan Mataram dalam pengembangan budaya di Indonesia sangatlah besar. Keraton adalah sebahagian daripada identiti dan jati diri bangsa.

Sepanjang lawatan ke Muzium itu, Pak Narso menjelaskan makna filosofi yang terkandung dalam budaya Jawa. Beliau menjelaskan mengenai simbol-simbol atau perlambangan yang membentuk budaya Jawa sebagai budaya yang sangat luhur.Selain itu, beliau menerangkan mengenai falsafah dan erti yang terkandung dalan pelbagai pusaka dan harta peninggalan kerajaan.

Melalui Pak Narso inilah, saya mengenai asal kata Keris. Keris berasal dari cantuman perkataan kekar dan nggerisi. Kekar ertinya kuat, nggerisi ertinya menakjubkan.Bila digabungkan keris bermakna Kekuatan yang menakjubkan.

Pak Narso berkata, setiap manusia diminta untuk mencari ilmu pengetahuan atau kepandaian. Ilmu pengetahuan mesti dijalankan dengan nurani.Kerana katanya, ilmu pengetahuan tanpa nurani itu itu satu kehinaan. Meskipun ilmu atau kepandaian kita tinggi, ia mesti dijalankan tetap dengan keimanan.Tuntut ilmu boleh setinggi langit, kata pak Narso, tapi tetap ada iman.

Di sebalik tontonan ini, katanya kepada kami, terdapat tuntutan. Di sebalik yang tersurat ada yang tersirat. Memahaminya tidaklah mudah, ia perlukan kesabaran dan keikhlasan. Ilmu harus dituntut tanpa pamrih. Ilmu diibaratkan air, api, dan angin dalam kehidupan manusia. "Manusia-tidak ada air sehari- mati. Manusia tidak ada angin api sehari-mati, manusia tidak ada angin sehari-mati," Sebuah kata-kata yang dalam maknanya.

Mengunjungi muzium keraton Surakarta, sambil berbicara dengan pak Narso yang menguasai filsafat Jawa dengan fasih amatlah bermanfaat dan bermakna.

Sebelum meninggalkan halaman muzium keraton itu, saya teringat lagi kata-kata dalam Serat Niti Sunu-sasono Pustoko Karaton Surakarta. "Pra Mudha wajib ngpaya, ngupaya kawruh utami, Utamaning Kasampurnaan, sampurnaning lair-batin, Batin kudu isi, Ingisi Kawrih myang ngelmu...". Wahai para pemuda dan pemudi, wajib mencari , menuntut ilmu yang tinggi, sampai mencapai kesempurnaan lahir dan batin.Batin hendaklah terisi dengan ilmu dan pengetahuan."

No comments: